Kamis, 24 April 2014

News / Nasional

Komnas HAM Kumpulkan Kasus Kekerasan FPI

Selasa, 13 Juli 2010 | 09:55 WIB

Baca juga

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Nasional Hak Asasi Manusia sedang mengumpulkan berbagai kasus kekerasan yang dilakukan oleh organisasi kemasyarakatan. Langkah itu untuk menyikapi peristiwa pembubaran sosialisasi gratis yang dilakukan oleh Komisi IX DPR di Banyuwangi, Jawa Timur, oleh beberapa organisasi massa, salah satunya Front Pembela Islam (FPI).

"Kami lagi kumpulkan kasus-kasus serupa yang dilaporkan ke Komnas HAM dari tahun 2008, salah satunya (kasus) FPI," ucap Wakil Ketua Komnas HAM Rida Saleh saat dihubungi Kompas.com, Selasa (13/7/2010).

Rida mengatakan, setelah seluruh kasus terkumpul, pihaknya akan mengkaji untuk mengambil langkah selanjutnya. Beberapa langkah yang akan dilakukan Komnas HAM adalah memanggil Kepala Polri Jenderal (Pol) Bambang Hendarso Danuri serta menemui Komisi III DPR untuk membicarakan berbagai kasus kekerasan.

"Untuk mencari penyelesaian sistematis apa yang dibutuhkan dari kejadian-kejadian itu," kata dia.

Apakah salah satu penyelesaiannya dengan memberi rekomendasi pembubaran ormas? "Enggak. Kita tidak ke sana pembicaraannya. Komnas HAM tidak pada konteks itu. Kita lebih bicara konteks kenapa hal ini terjadi, kenapa ketidaksigapan Polri, apa motif dari tindakan-tindakan kekerasan itu," tutur Rida.

Seperti diberitakan, sosialisasi di Banyuwangi yang dilakukan oleh Ketua Komisi IX DPR Ribka Tjiptaning dan Rieke Dyah Pitaloka dibubarkan orang-orang berseragam FPI. Selain FPI Banyuwangi, pembubaran dilakukan oleh Forum Umat Beragama dan LSM Gerak. Ketiga ormas mengklaim acara itu adalah pertemuan para eks aktivis Partai Komunis Indonesia (PKI), sedangkan menurut Polri pertemuan itu tidak memiliki izin.


Editor : A. Wisnubrata