Rabu, 23 Juli 2014

News / Megapolitan

Warga Bahu-membahu Bangun Kampung Deret di Tanah Tinggi

Rabu, 3 Juli 2013 | 14:15 WIB
KOMPAS. com/Indra Akuntono Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo saat menyampaikan niatnya untuk menata Tanah Tinggi menjadi kampung deret, di RW 01, Kelurahan Tanah Tinggi, Kecamatan Johar Baru, Jakarta Pusat, Rabu (24/4/2013).

Berita terkait


JAKARTA, KOMPAS.com
— Tumpukan batu bata, semen, pasir, dan besi fondasi tampak memenuhi jalan selebar dua meter di Jalan Tanah Tinggi I, RT 14 RW 01, Tanah Tinggi, Johar Baru, Jakarta Pusat. Nyaris tidak ada ruang bagi pengendara kendaraan bermotor untuk dapat melewati tempat tersebut.

Tidak hanya itu, ketika Kompas.com datang ke kawasan tersebut, sebuah truk pengangkut pasir dan semen berukuran sedang tampak tengah terparkir di gang masuk kampung itu. Sejumlah pekerja dan warga saling membantu menurunkan zak-zak semen dan pasir yang dibawa truk tersebut.

Pemandangan seperti itu setiap hari terjadi kawasan tersebut. Kawasan Tanah Tinggi ini merupakan contoh pembangunan kampung deret pertama oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Setidaknya, akan ada 38 kawasan yang akan dibangun dengan konsep serupa oleh Pemprov DKI Jakarta.

Ketika waktu sudah menunjuk pukul 17.00, para pekerja dan warga mulai menghentikan aktivitasnya. Para pekerja dan warga yang sehari-hari bekerja tampak sedang menikmati sore hari yang terasa dingin. Kebetulan, hujan deras di daerah itu baru saja berhenti. Secangkir kopi dan makanan ringan menemani canda tawa di antara mereka.

"Biasanya mereka kerja dari pagi sampai pukul 17.00 WIB. Tapi karena hari ini hujannya cukup deras, pekerjaan terpaksa dihentikan," kata Ketua RT 14 RW 01, Tanah Tinggi, Yahya kepada Kompas.com, Selasa (2/7/2013).

Sejak dilakukan peletakan batu pertama oleh Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo pada 2 Mei 2013, pembangunan kampung deret ini berlangsung setiap hari. Seolah tidak mengenal waktu, para pekerja bekerja setiap hari sejak pagi hingga pukul 17.00 WIB.

Para pekerja yang jumlahnya sekitar 50 orang ini juga dibantu oleh warga setempat, baik laki-laki maupun perempuan. Bahkan, tak jarang anak-anak juga ikut membantu pekerjaan yang dilakukan oleh orangtua mereka. Tidak heran jika pada akhirnya pembangunan rumah-rumah di daerah tersebut berlangsung cepat.

Dari 45 rumah yang akan direnovasi, hampir separuhnya sudah berdiri menjadi bangunan permanen. Meski demikian, bangunan-bangunan rumah yang hampir jadi itu masih belum bisa ditempati oleh para penghuninya.

Yahya menjelaskan, ada dua jenis bangunan yang akan didirikan. Bangunan pertama diperuntukkan bagi warga yang memiliki tanah kurang dari 50 meter. Bangunan itu berupa rumah dua lantai.

Sementara itu, bagi warga yang tanahnya lebih dari 50 meter hanya akan dibangun rumah satu lantai. Setiap bangunan sengaja dimundurkan satu meter dari batas tanah agar jalan di kampung tersebut dapat lebih lebar.

Untuk diketahui, sebelum program kampung deret ini dimulai, lebar ruas jalan di kampung itu hanya satu meter. Namun, saat ini lebar ruas jalan itu sudah mencapai dua meter.

"Selain itu, sekarang di setiap rumah juga ada kamar mandinya dan di depannya itu ada selokan untuk membuang air limbah. Jadi kampung ini nantinya akan terlihat lebih bersih, rapi, dan lebih luas tentunya,” kata Yahya.

Yahya merasa bersyukur karena kampungnya menjadi prioritas pembangunan kampung deret. Pasca-kebakaran hebat yang terjadi di kampung itu pada 4 Maret 2013, tidak perlu waktu lama bagi warga untuk bisa mendapat bantuan dari Pemprov DKI Jakarta.

"Memang, sebelumnya sudah ada wacana untuk menjadikan kampung ini sebagai kampung deret sebelum musibah kebakaran itu terjadi. Tetapi, saya tidak menyangka, ternyata setelah musibah dari tiga RW yang ada di sekitar wilayah sini, kampung ini rupanya didahulukan dan dijadikan prioritas," ujarnya.

Di samping itu, kampung deret di Tanah Tinggi itu juga akan dijadikan sebagai kawasan percontohan. Hal itu dikarenakan jumlah kepala keluarga di wilayah tersebut relatif sedikit jika dibandingkan wilayah lain. Setidaknya ada 85 keluarga yang terdapat di kawasan tersebut.

"Saya berharap ke depan wilayah-wilayah lain juga akan dibangun oleh pemerintah daerah,” katanya.

Yahya menambahkan, pembangunan rumah di kawasan ini diharapkan dapat selesai sebelum Lebaran pada Agustus 2013. Karena itulah, pekerja dan warga bahu-membahu mempercepat penyelesaian pembangunan kampung deret tersebut.


Penulis: Dani Prabowo
Editor : Laksono Hari Wiwoho