Kamis, 28 Agustus 2014

News / Megapolitan

Bang Ucu Anggap Permasalahan Relokasi RPH Selesai

Jumat, 16 Agustus 2013 | 16:37 WIB
KOMPAS.com/Estu Suryowati Bekas Rumah Pemotonan Hewan (RPH) PD Dharma Jaya, dibongkar penuh sejak semalam, Jakarta, Jumat (16/8/2013). Rencananya, PD Pasar Jaya akan menggunakan lahan itu sebagai area parkir Blok G Pasar Tanah Abang.

JAKARTA, KOMPAS.com — Tokoh masyarakat Tanah Abang, M Yusuf Bin Muhi atau Bang Ucu, menganggap permasalahan pemindahan rumah potong hewan (RPH) di Pasar Blok G Tanah Abang sudah selesai.

"Sudah selesai, itu dipindahin ke Jalan Sabeni, Gang Kubur. Itu nama gang kakek saya," kata Ucu seusai bertemu dengan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Balaikota Jakarta, Jumat (16/8/2013).

KOMPAS.com/KURNIA SARI AZIZA Tokoh masyarakat Tanah Abang, M Yusuf bin Muhi atau Bang Ucu, berbicara kepada wartawan dalam kunjungannya ke Balaikota Jakarta, Jumat (16/8/2013). Ucu bertemu dengan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

Ia mengatakan, apabila tempat relokasi di Jalan Sabeni sudah rapi dan bersih, ia menjamin para tukang jagal kambing mau dipindahkan ke tempat relokasi yang disediakan Pemerintah Provinsi DKI. Selain itu, ia juga mengklaim bahwa sebenarnya tidak ada masalah besar dalam relokasi RPH.

Ucu menyebutkan, permasalahan sampah dan limbah di lahan relokasi itu menjadi tanggung jawab Dinas Pekerjaan Umum DKI. "Jadi, enggak ada anak Tanah Abang yang bandel kalau urusan pindahan, selanjutnya urusan ke depan," kata Ucu.

Rumah jagal di Pasar Blok G Tanah Abang dipindahkan ke pasar kambing Jalan Sabeni, Kelurahan Kebon Melati, Tanah Abang. Pemindahan oleh Pemerintah Kota Jakarta Pusat ini dilakukan untuk sementara waktu.

Koordinator RPH Tanah Abang, Ali Djawaz, mengatakan, dirinya telah sepakat untuk menjalankan aktivitas pemotongan hewan selama dua bulan di pasar itu. Sementara ini, menurut Ali, pembangunan rumah jagal di pasar kambing Sabeni belum dimulai. Di rumah jagal sementara itu, akan dibuat saluran untuk pembuangan limbah pemotongan hewan.

Ali menambahkan, setelah dua bulan, rumah jagal akan digeser tak jauh dari lokasi sementara. Di situlah rumah jagal akan dibangun secara permanen. "Yang permanen yang dekat bak sampah (di Pasar Lontar)," ujar Ali.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Kurnia Sari Aziza
Editor : Laksono Hari Wiwoho