Kamis, 2 Oktober 2014

News / Megapolitan

Jangan Sampai Penanganan Kasus Kecelakaan Dul Penuh Rekayasa

Minggu, 8 September 2013 | 14:45 WIB
KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Mobil Lancer B 80 SAL yang dikemudikan putra bungsu Ahmad Dhani dan Maia Estianty, Abdul Qodir Jaelani (kanan) dan Daihatsu Gran Max B 1349 TFM dalam kondisi ringsek akibat kecelakaan di Tol Jakarta-Bogor, diamankan di Satlantas Wilayah Jakarta Timur, Minggu (8/9/2013).i Satlantas Wilayah Jakarta Timur, Minggu (8/9/2013). Kecelakaan yang melibatkan tiga mobil yaitu Mitsubishi Lancer B 80 SAL, Gran Max B 1349 TFN dan Avanza B 1882 UZJ ini mengakibatkan enam orang meninggal dunia dan sebelas orang luka-luka.

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Indonesia Police Watch (IPW) berharap Polri serius dalam menangani kasus kecelakaan yang melibatkan putra musisi terkenal Ahmad Dhani, Abdul Qodir Jaelani. Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane berharap model penanganan seperti yang dilakukan polisi pada kasus kecelakaan yang melibatkan putra Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa tidak terulang kembali.

"Jangan sampai ada penanganan kasus kecelakaan yang penuh rekayasa hingga mendapat keistimewaan dan tidak dihukum untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya," kata Neta melalui siaran persnya, Minggu (8/9/2013).

Melihat kerusakan parah pada mobil Dul, kata Neta, bisa dipastikan mobil tersebut melaju dalam kecepatan tinggi. Jika mobil tersebut memang dikemudikan Dul, ancaman hukuman berat akan menantinya.

"Dul bisa dikenakan pasal berlapis, yakni belum cukup umur sudah mengemudikan mobil, mengemudikan mobil tidak memiliki SIM, dan akibat kelalaiannya menyebabkan orang lain tewas," jelasnya.

Selain itu, lanjut Neta, para korban luka dan mobilnya rusak serta keluarga korban tewas bisa melakukan tuntut pidana dan perdata (ganti rugi) kepada Dul maupun keluarganya, dalam hal ini keluarga Ahmad Dhani. IPW juga mendesak polisi segera melakukan tes urine dan tes darah terhadap Dul agar ada kepastian apakah Dul menggunakan narkoba atau tidak.

"Jika diketahui menggunakan narkoba, ancaman hukuman terhadap Dul akan lebih berat lagi," pungkas Neta.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Alsadad Rudi
Editor : Caroline Damanik