Rabu, 20 Agustus 2014

News / Megapolitan

Polisi Akan Mengorek Sosok Holly dari Sang Adik

Rabu, 2 Oktober 2013 | 21:05 WIB
Alsadad Rudi Peti jenazah Holly Angela Wahyu (36), wanita yang tewas dibunuh di Apartemen Kalibata City, Jakarta Selatan, saat akan dibawa ke Bandara Internasional Soekarno Hatta untuk selanjutnya diterbangkan ke Semarang, Jawa Tengah, Selasa (1/10/2013) malam

JAKARTA, KOMPAS.com —
Untuk mengungkap siapa sosok Holly Angela Hayu Winanti (37), polisi berencana memeriksa keluarga Holly, terutama adik kandungnya.

Dari keterangan adik Holly inilah diharapkan dapat mengungkap misteri pembunuhan terhadap Holly serta tewasnya Mr X.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Rikwanto menuturkan, saat ini keluarga Holly masih dalam keadaan berkabung dan sibuk mengurusi pemakaman Holly di Salatiga, Jawa Tengah.

"Setelah ini kami akan mintai keterangan keluarga, terutama adik kandung Holly," kata Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Rabu (2/9/2013).

Rikwanto mengaku belum bisa memastikan kapan pemanggilan adik Holly itu dilakukan. Namun,  pemanggilan akan diupayakan secepatnya setelah pihak keluarga atau adik kandung Holly mengurusi pemakaman Holly di Salatiga.

Dari keterangan pihak keluarga terdekat, kata Rikwanto, pihaknya berharap siapa sosok Holly dapat terungkap, juga identitas Mr X, pria yang diduga bunuh diri dengan melompat dari kamar apartemen Holly.

Dari sana diharapkan juga diketahui titik terang kasus pembunuhan ini serta apa hubungan Holly dengan Mr X.

Hingga saat ini, polisi belum bisa mengungkap tabir dari peristiwa tersebut. Sejauh ini, kata Rikwanto, baru sebatas dugaan. Mr X diduga sebagai pelaku penganiayaan kepada Holly hingga tewas. Usai menghabisi Holly menggunakan benda tumpul, Mr X diduga bunuh diri dengan melompat dari balkon kamar apartemen Holly di lantai 9.

"Kami duga kuat, Mr X ini pelaku penganiayaan Holly hingga tewas, sebelum akhirnya dia melompat dari kamar apartemen lantai 9. Namun, ini masih kami dalami dan selidiki kepastiannya," kata Rikwanto.

Sampai saat ini, kata Rikwanto, identitas Mr X belum dapat diketahui. Jenazahnya masih berada di RSCM dan sudah diotopsi. Rikwanto menuturkan, pihaknya sudah memeriksa enam orang saksi dalam kasus ini.

Mereka adalah tiga rekan Holly, yakni Umar Hasan, Inal, dan Sulaiman, lalu seorang sekuriti bernama Abdul Rojak, tetangga Holly, yakni Rici, dan ibu angkat Holly, Kus Handani Murti Astuti, warga Cibubur, Jakarta Timur.

Dari kesaksian enam orang saksi ini, kata Rikwanto, polisi menyimpulkan dan mendapatkan informasi mengenai apa yang dilakukan Holly sebelum ditemukan tewas. Rikwanto menuturkan, pada hari Senin (30/9/2013) pukul 15.00, Holly sempat mengunjungi rumah ibu angkatnya, Kus Handani Murti Astuti, di kawasan Cibubur.

"Holly dijemput oleh ibu angkatnya di apartemennya dan menuju rumah ibu angkatnya itu di Cibubur," papar Rikwanto.

Pada pukul 21.15, Holly kembali ke apartemennya di Tower Ebony Apartemen Kalibata City, lantai 9 dengan menumpang taksi. Pukul 22.38, Holly menghubungi ibu angkatnya dan mengatakan dirinya dalam kondisi teraniaya.

"Melalui sambungan telepon, Holly teriak minta tolong. Setelah itu, HP mati," kata Rikwanto.

Menyikapi hal tersebut, kata Rikwanto, ibu angkat Holly sempat menghubungi rekan korban, yakni Inal, Hasan, dan Sulaeman untuk segera melihat Holly di apartemennya. Sekitar setengah jam kemudian, ketiga rekan Holly itu sampai ke apartemen Holly.

"Bersama seorang sekuriti, mereka hendak masuk ke dalam kamar, namun terkunci dari dalam," ujar Rikwanto.

Rekan Holly dan sekuriti mengetok pintu kamar dari mulai yang paling pelan dan paling keras, tetapi tidak dibuka. Mereka mencoba merusak pintu kamar dengan linggis, tetapi tidak berhasil.

"Mereka akhirnya mendobrak paksa kamar. Di dalam kamar, ditemukan Holly di lantai dengan penuh luka dan bersimbah darah serta kedua kaki dan tangan terikat kabel," papar Rikwanto.

Saat itu, kondisi Holly kritis. Ketiga rekan Holly dan sekuriti melarikan Holly ke RS Tria Dipa, Pancoran. Namun, di perjalanan, Holly tewas.

"Saat didobrak, pintu balkon terbuka, dan sebelumnya mereka mendengar suara jatuh," kata Rikwanto.

Pada saat bersamaan, ditemukan jenazah seorang pria di lantai dasar apartemen tepat di bawah kamar Holly berada. Diduga pria itu bunuh diri dengan melompat dari kamar apartemen.

"Kami duga kuat dua kejadian ini terkait. Namun, kami masih dalami dan kumpulkan bukti," kata Rikwanto.


Editor : Eko Hendrawan Sofyan
Sumber: tribunnews.com