Kamis, 2 Oktober 2014

News / Megapolitan

Tindak Asusila Pelajar Terjadi di SMP Negeri 4 Jakpus

Jumat, 18 Oktober 2013 | 17:51 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Tindakan asusila oleh pelajar terjadi di SMP Negeri 4 Jakarta Pusat, Jumat (27/9/2013). Dua orang pelajar sekolah itu diketahui berciuman di dalam kelas saat kondisi sepi.

Kepala Seksi Manajemen SMP/SMA Dinas Pendidikan DKI Jakarta Tadjuddin Nur mengatakan, tindakan itu dilakukan oleh siswa kelas VIII dan siswi kelas IX SMP Negeri 4. Dinas Pendidikan DKI dan sekolah tersebut masih mendalami kasus tersebut untuk mengetahui apakah ada unsur pemaksaan oleh salah satu siswa.

Tadjuddin mengatakan, meski kedua pelajar itu tidak melakukan hubungan intim layaknya suami istri, tetapi keduanya telah melakukan hal-hal di luar batas usia mereka. "Kegiatan pelecehan yang dilakukan, yaitu raba dan ciuman," kata Tadjuddin dalam jumpa pers di SMP Negeri 4, Sawah Besar, Jumat (18/10/2013).

Ia menuturkan, kejadian itu berlangsung ketika pegawai sekolah dan staf guru sedang melaksanakan ibadah shalat Jumat. Kepala Sekolah SMP Negeri 4 Jakarta Acmad Jazuli menyebutkan, saat itu kegiatan belajar-mengajar di sekolah telah selesai. Berdasarkan pengakuan kedua pelajar, ketika selesai jam sekolah, kedua siswa tersebut masih berada di ruang kelas.

"Rupanya anak diajak ke lantai empat di kelas VII. Seharusnya sudah selesai dan pulang, tetapi mereka balik lagi ke atas," kata Jazuli.

Kejadian itu baru diketahui setelah salah satu orangtua siswi tersebut melapor ke sekolah pada Senin (14/10/2013). Jazuli menyebutkan, berdasarkan pengakuan kedua pelajar itu, tidak ada unsur paksaan dalam kejadian tersebut. Pihak sekolah masih menyelidiki kasus ini sebelum memberikan sanksi kepada pelajar tersebut.

Secara terpisah, Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Pusat Komisaris Besar AR Yoyol mengatakan, polisi masih menyelidiki kasus tindak asusila yang dilaporkan ibu siswi tersebut. Polisi belum dapat memastikan apakah tindak asusila itu disertai dengan unsur paksaan dari salah satu siswa. "Kita masih selidiki kepada korban dan saksi lainnya," ujarnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Ummi Hadyah Saleh
Editor : Laksono Hari Wiwoho