Minggu, 26 Oktober 2014

News / Megapolitan

Siswi SMP 4 Sudah Tiga Kali Rekam Video Mesum di Sekolah

Senin, 21 Oktober 2013 | 16:23 WIB
KOMPAS.com/DIAN FATH Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Setelah memeriksa barang bukti, polisi tidak menemukan adanya unsur paksaan pada video mesum yang dilakukan siswa sekolah menengah pertama (SMP) Negeri 4 Jakarta. Bahkan polisi menyebutkan mereka sudah tiga kali melakukan hal yang sama.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto menyebut, pelajar yang terlibat pada video itu melakukan tindakan yang didasari rasa suka sama suka. Mereka yang terlibat di dalamnya sudah melakukan perekaman video mesum di sekolahnya sebanyak tiga kali.

"Setelah diselidiki, sudah dilakukan tiga kali, terakhir 9 Oktober. Yang melakukan kelompok yang sama, pemerannya juga sama. Mereka menyebarkan video tersebut ke antara mereka saja, untuk fun," terangnya di Mapolda Metro Jaya, Senin (21/10/2013).

Orangtua AE, yang melapor bahwa anaknya telah dipaksa melakukan hubungan intim di sekolahnya mengatakan, peristiwa tersebut terjadi pada Jumat (13/9/2013). Ia juga melaporkan bahwa anaknya diancam akan dilukai bila menolak permintaan salah satu temannya.

Polisi kesulitan untuk meminta keterangan dari AE karena sejak melaporkan kejadian tersebut ke Polres Metro Jakarta Pusat, hingga kini mereka belum kembali ke rumahnya.

"Selain itu, pemeran pria dalam video tersebut sampai sekarang belum masuk sekolah. Kita samper ke rumahnya juga tidak ada siapa-siapa dan dikunci," kata Rikwanto.

Saat ini, polisi tengah memeriksa 12 orang saksi, yaitu seorang penjaga sekolah, guru BP SMP 4, dan 10 orang siswa yang ikut merekam dan menonton video tersebut.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Zico Nurrashid Priharseno
Editor : Ana Shofiana Syatiri