Jumat, 19 September 2014

News / Megapolitan

Jokowi Bingung Alasan Jam Masuk Sekolah Terlalu Pagi

Rabu, 26 Maret 2014 | 21:52 WIB
RODERICK ADRIAN MOZES Calon presiden yang juga Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo atau Jokowi, saat mengunjungi SMP Negeri 223, Kampung Gedong, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Selasa (18/3/2014). Dalam kunjungannya, Jokowi bertanya kepada para murid mengenai Kartu Jakarta Pintar yang telah dibagikan oleh Pemprov DKI Jakarta. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES


JAKARTA, KOMPAS.com
- Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo masih akan mengkaji terkait perubahan jadwal jam masuk sekolah. Menurut dia, seharusnya jam masuk sekolah jangan mengambil waktu terlalu pagi.

"Makanya saya enggak tahu, pemerintahan yang dulu, alasannya apa sampai menerapkan kebijakan itu," kata Jokowi, di Balaikota Jakarta, Rabu (26/3/2014).

Sekedar informasi, Pemprov DKI Jakarta mulai menerapkan peraturan jadwal masuk sekolah pada tahun 2009, pada pemerintahan Fauzi Bowo dan Prijanto. Penerapan jam masuk sekolah lebih awal dari pukul 07.00 WIB itu sebagai upaya mengatasi kemacetan di ibu kota.

Untuk membahas kajian ini lebih dalam, Jokowi pun telah menginstruksikan Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Lasro Marbun. Namun, hingga kini, ia belum mendapat laporan lebih lanjut dari dinas tersebut.

Jokowi menjelaskan, kebijakan yang diterapkan itu harus sesuai dengan kesepakatan para siswa. "Kalau anak-anaknya ternyata senang masuk sekolah jam setengah tujuh, ya ngapain diubah," kata Jokowi.

Wacana perubahan kebijakan ini terucap pertama kali oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Ia mengusulkan jam masuk sekolah menjadi pukul 09.00 WIB. Konsekuensinya, siswa akan pulang lebih sore. Selama ini, siswa di DKI masuk pukul 06.30 dan pulang pukul 14.00 WIB.

Usulan memundurkan jam masuk sekolah dilatarbelakangi kemacetan Jakarta. Namun, kata Basuki, meskipun jam masuk sekolah menjadi pukul 09.00 WIB, jalanan akan tetap macet. Jalanan Jakarta akan lengang ketika musim libur tiba.

Oleh karena itu, Pemprov DKI sempat mencoba menerapkan rayonisasi sekolah, dengan mengatur anak-anak sekolah dekat kediamannya. Namun kebijakan itu tidak juga dipenuhi dan tidak dapat mengatasi kemacetan.

"Makanya semua jadi tekanan masuk sekolah pagi-pagi," kata Basuki.

Kebijakan jam masuk sekolah bagi siswa pada pukul 06.30 WIB diberlakukan per 1 Januari 2009 lalu. Perubahan jam masuk itu untuk mengurangi tingkat kemacetan lalu lintas antara 6 persen dan maksimal 14 persen.

Usulan itu setelah Pemprov DKI mendapat masukan dari hasil survei PT Pamintori Cipta, lembaga yang telah disewa Pemprov DKI. Berdasarkan hasil surveinya, pada tahun 2008 lalu, di Jakarta setiap harinya terjadi 20,7 juta kali perjalanan. Dari angka itu, 3 persen perjalanan menggunakan kereta, 57 persen menggunakan kendaraan bermotor, 40 persen merupakan perjalanan nonmotorized. Sementara dari sisi tujuan, perjalanan ke tempat kerja sebanyak 5,6 juta perjalanan (32 persen), ke sekolah 5,3 juta (30 persen), berbelanja 2,1 juta (12 persen), tujuan bisnis 1,4 juta (8 persen), dan lain-lain 3,1 juta (18 persen).

Data tersebut juga mengungkapkan, perjalanan dengan kendaraan ke tempat kerja tercatat sebanyak 48 persen, ke sekolah 14 persen, tempat belanja 12 persen, bisnis 8 persen, dan lain-lain 18 persen.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Kurnia Sari Aziza
Editor : Tri Wahono