Fahrul Pakai Layanan Qlue untuk Laporkan Penembokan Kontrakan Keluarganya - Kompas.com

Fahrul Pakai Layanan Qlue untuk Laporkan Penembokan Kontrakan Keluarganya

Tangguh Sipria Riang
Kompas.com - 27/08/2015, 22:42 WIB
KOMPAS.com/Tangguh SR Kondisi tembok miik pengembang properti Santosa Residence di Jl. Rawa Binong Rt 03/10, Lubang Buaya, Jakarta Timur, menutupi pintu masuk kontrakan empat warga, Senin (24/8/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com — Fahrul (33) alias Alung, warga RT 03/10, Lubang Buaya, Jakarta Timur, mengaku menggunakan aplikasi Qlue untuk mengadukan persoalan penembokan kontrakan keluarganya beberapa waktu lalu.

Sebelumnya, Alung mengaku sempat pesimistis jika pengaduannya melalui aplikasi online milik Pemprov DKI tersebut bakal direspons.

"Kata teman saya, coba pakai layanan Qlue. Ternyata, langsung direspons. Mungkin, nasib saya sedang baik," kata Alung, Kamis (27/8/2015).

Alung juga sempat bimbang saat akan mengadukan keluhannya ke kantor institusi pemerintahan atau kepolisian. Karena itu, dia pun mem-posting keluhannya di media sosial (medsos) Facebook. (Baca: Pengembang yang Pasang Tembok Kontrakan Warga Bersikeras Minta Rp 50 Juta)

"Tadinya saya cuma pengin berbagi pengalaman saja buat teman-teman di FB supaya bisa  mengantisipasi jika mengalami hal serupa seperti keluarga saya," ujarnya.

Melalui postingan tersebut, Alung menceritakan bahwa kontrakan keluarganya telah ditembok paksa karena tidak membayar Rp 50 juta ke pihak pengembang, Santosa Residence.

Hingga akhirnya, Alung mengadukan keluhannya melalui aplikasi Qlue. Begitu laporannya direspons, kedua pihak pun difasilitasi pihak kelurahan untuk mediasi, Kamis siang.

Namun, mediasi antara Alung dan pemilik lahan atau pengembang Santosa Residence yang diwakili bagian marketing, Zulbaros dan Bagus Tantowi, berakhir tanpa adanya kesepakatan kedua belah pihak.

Pihak pengembang bersikeras meminta Alung membayar kompensasi Rp 50 juta supaya tembok yang menutup depan kontrakan dibongkar.

"Tetapi, kita hanya menyanggupi membayar kompensasi sebesar Rp 20 juta," kata dia. Mediasi tersebut juga melibatkan Camat Cipayung Iin Mutmainah, Lurah Lubang Buaya Fathoni, anggota Binmas Lubang Buaya, Babinsa TNI, dan LMK.

PenulisTangguh Sipria Riang
EditorDesy Afrianti
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM