"Teman Ahok" Enggan Komentari Polemik Kebijakan Ahok - Kompas.com

"Teman Ahok" Enggan Komentari Polemik Kebijakan Ahok

Nibras Nada Nailufar
Kompas.com - 20/04/2016, 18:58 WIB
Nursita Sari "Teman Ahok" menggelar acara syukuran atas tercapainya batas suara minimal untuk calon independen di Markas Teman Ahok, Komplek Graha Pejaten, Jakarta Selatan, Senin (11/4/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - "Teman Ahok" menegaskan kapasitasnya sebagai kelompok relawan Ahok-Heru. Mereka mengatakan hanya fokus pada pengumpulan KTP saja.

"Dari Teman Ahok kita jalan buat ngumpulin KTP doang, kenapa dipaksakan kita harus jadi jubir? Kami enggak bisa menyikapi kebijakan," kata Juru Bicara "Teman Ahok" Singgih Widiyastono di Graha Pejaten, Jakarta, Rabu (20/4/2016).

Singgih menyebut sejumlah kekhawatiran apabila mereka ikut memainkan opini publik terkait kebijakan. Menurutnya, "Teman Ahok" berpotensi dianggap sebagai pendukung "buta", meskipun mereka mendukung kebijakan Ahok.

"Takut kami kalau nanti ngomong jadi salah, tapi kalau soal mendukung, ya pasti dukung lah," kata Singgih.

Ia pun bercerita sempat beberapa kali menolak tawaran wawancara media televisi karena diminta menanggapi polemik yang sedang berkembang.

"Beberapa kali kan saya diundang untuk ngomong soal reklamasi dan Sumber Waras, nggak mau saya, saya bilang aja sibuk," ujar Singgih. (Baca: Masa Berdarah-darah "Teman Ahok" Sudah Lewat)

Namun ke depan, "Teman Ahok" berencana menyusun materi untuk mengklarifikasi isu yang menjadi perdebatan publik. "Iya untuk counter isu," kata Singgih.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisNibras Nada Nailufar
EditorFidel Ali
Komentar

Terkini Lainnya

Apakah 'Win-win Solution' Cara Terbaik Akhiri Masalah Novel Baswedan dan Aris Budiman?

Apakah "Win-win Solution" Cara Terbaik Akhiri Masalah Novel Baswedan dan Aris Budiman?

Nasional
Berita Populer: Jaminan Ketersediaan Blanko E-KTP hingga Suu Kyi yang Buka Suara

Berita Populer: Jaminan Ketersediaan Blanko E-KTP hingga Suu Kyi yang Buka Suara

Nasional
Pemilik Pabrik Obat yang Digerebek Polisi Klaim Produknya Laris di Indonesia

Pemilik Pabrik Obat yang Digerebek Polisi Klaim Produknya Laris di Indonesia

Regional
Untuk Koordinasi dan Supervisi, Ketua KPK Harap Penyidik dari Polri Berpangkat Kompol

Untuk Koordinasi dan Supervisi, Ketua KPK Harap Penyidik dari Polri Berpangkat Kompol

Nasional
Kesal Menunggu Lama, Pengungsi Myanmar Bakar Bank di Melbourne

Kesal Menunggu Lama, Pengungsi Myanmar Bakar Bank di Melbourne

Internasional
Hujan dan Awan Tebal Landa Sebagian Wilayah di Jabodetabek Hari Ini

Hujan dan Awan Tebal Landa Sebagian Wilayah di Jabodetabek Hari Ini

Megapolitan
Densus Tipikor Dipimpin Jenderal Bintang Dua dengan 500 Personel

Densus Tipikor Dipimpin Jenderal Bintang Dua dengan 500 Personel

Nasional
Satu Lagi, Tersangka Pelaku Peledakan di London Dibekuk di Wales

Satu Lagi, Tersangka Pelaku Peledakan di London Dibekuk di Wales

Internasional
Hak Atas Tempat Tinggal yang Layak, Punya Rumah Sendiri atau Sewa?

Hak Atas Tempat Tinggal yang Layak, Punya Rumah Sendiri atau Sewa?

Megapolitan
Korban Gempa Terus Bertambah, Sudah 106 Orang Tewas di Meksiko

Korban Gempa Terus Bertambah, Sudah 106 Orang Tewas di Meksiko

Internasional
UU Perlindungan Anak Dinilai Ganggu Independensi Jaksa

UU Perlindungan Anak Dinilai Ganggu Independensi Jaksa

Nasional
Gempa di Mexico City Sudah Renggut 91 Nyawa

Gempa di Mexico City Sudah Renggut 91 Nyawa

Internasional
11 Petugas Pelni yang Ditangkap Kerap Memeras Penumpang Kapal

11 Petugas Pelni yang Ditangkap Kerap Memeras Penumpang Kapal

Regional
Kasus Rohingya, Fadli Zon Sarankan Indonesia Tarik Dubes RI di Myanmar

Kasus Rohingya, Fadli Zon Sarankan Indonesia Tarik Dubes RI di Myanmar

Nasional
Bertemu Mereka yang Mengaku sebagai Yesus Juru Selamat...

Bertemu Mereka yang Mengaku sebagai Yesus Juru Selamat...

Internasional

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM