Memburu Bus "Telolet" di Jakarta - Kompas.com

Memburu Bus "Telolet" di Jakarta

David Oliver Purba
Kompas.com - 16/05/2016, 20:33 WIB
Kompas.com/David Oliver Purba Sebuah bus "Telolet" melintas di jalan S Parman, Jakarta Barat. Suara klakson yang unik menjadi buruan anak belasan tahun yang rela menunggu hingga berjam-jam

JAKARTA, KOMPAS.com - Jika di pinggir jalan pernah melihat puluhan anak-anak berumur belasan tahun "menodongkan" ponsel mereka ke jalanan, hal tersebut bukanlah sesuatu yang aneh.

Baru-baru ini, di jejaring sosial YouTube, banyak video yang diunggah berjudul bus "telolet" yang banyak menarik perhatian para netizen.

Bus "telolet" merupakan sebuah istilah bagi bus yang memiliki suara klakson unik yang tak lazim dari bus pada umumnya. Suara yang memiliki nada "telolet" secara berulang-ulang dianggap memiliki keunikan yang khas yang jarang dijumpai di bus manapun.

Kompas.com mencoba mencari bus "telolet" di jalanan Ibu Kota. Namun, keberadaan bus dengan klakson ini terbilang sulit ditemukan. Ini karena tidak ada perbedaan bentuk antara bus "telolet" dan bus konvensional, yang membedakan hanya ketika bus tersebut mengeluarkan bunyi klakson sehingga diketahui bus itu adalah bus "telolet". (Baca: Jadi Tren, Muncul Komunitas Pemburu Klakson "Telolet")

Harganya jutaan

Saat menyusuri terminal Blok M, Jakarta Selatan, Kompas.com tidak menemukan satupun bus yang dimaksud. Beberapa supir bus yang ditemui mengatakan sangat jarang untuk menemukan bus tersebut, dikarenakan tak semua bus menggunakan klakson jenis itu. Alasannya karena harga klakson yang terbilang mahal dibanding klakson konvensional.

"Susah bang di sini nyarinya, kalaupun ada mungkin hanya satu saja, itupun sudah lewat tadi. Jutaan harganya, jadi jarang ada yang mau beli," ujar Sunaryo dari PO Mayasari, Sabtu (14/5/2016).

Untuk sebuah klakson "telolet" berbagai jenis dibandrol seharga Rp 950.000 hingga Rp 1,5 juta. Itu kenapa klakson tersebut hanya bisa ditemui di beberapa bus pariwisata ataupun bus antar provinsi kelas bisnis.

Sedangkan untuk rute tujuan, kebanyakan bus tersebut ke arah Cirebon, Kudus, Merak, Bekasi, dan Karawang. Sunaryo mengatakan dirinya pernah mengemudikan bus yang memiliki suara unik tersebut. Sering ditemuinya belasan anak yang berkumpul di dekat gerbang tol hanya untuk merekam suara klakson bus.

"Itu anak SD dan SMP minta-minta diklakson 'lagi bang klakson lagi yang keras' sambil ketawa-ketawa kesenangan, ya kami senang juga ngelihatnya," ujar Sunaryo. (Baca: Ada Kode Etik bagi Pemburu Klakson "Telolet")

Ciri khas

Sunaryo mengatakan, alasan sebuah bus menggunakan klakson dengan bunyi tersebut, untuk menarik perhatian penumpang. Tak jarang suara klakson yang dibunyikan juga menjadi ciri khas dari bus tersebut.

Setelah cukup lama di Blok M, Kompas.com berusaha mencari bus tersebut di terminal Kalideres, Jakarta Barat. Namun lagi-lagi hasilnya nihil. Beberapa supir yang ditemui mengatakan, jika jenis bus yang memiliki klakson unik itu kebanyakan dimiliki oleh bus PO Haryanto. Namun sayang ketika berusaha mencari bus tersebut, PO Haryanto ternyata sudah meninggalkan terminal.

Setelah datang ke terminal resmi, Kompas.com berusaha menemukan bus tersebut di terminal bayangan di Jalan S Parman, Jakarta Barat. Setelah 45 unit menunggu, bus yang ditunggu-tunggu akhirnya muncul.

Bus dari PO Sahabat berwarna hijau jurusan Merak ini langsung mengeluarkan bunyi yang persis sama dengan julukannya "telolet...telolet...telolet...", berulang ulang untuk mencari penumpang. Sayang, bus tersebut tak lama berhenti di terminal bayangan itu. (Baca: Kata Sopir Bus, Pemburu Klakson "Telolet" Sudah Ada sejak 5-6 Tahun Lalu)

Mencoba peruntungan selanjutnya, Kompas.com mencoba kembali menunggu bus yang sama, namun 30 menit sudah menunggu, bus yang dimaksud tak kunjung muncul.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisDavid Oliver Purba
EditorFidel Ali
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM