Anies: "Kirain" Sudah Bebas Banjir - Kompas.com

Anies: "Kirain" Sudah Bebas Banjir

Kahfi Dirga Cahya
Kompas.com - 16/02/2017, 16:52 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Banjir masih menggenangi di kawasan Kebon Pala Tanah Rendah khususnya di RT 03 RW 07, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur. Kamis (16/2/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com — Calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor tiga, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, menanggapi soal banjir yang terjadi di beberapa lokasi di Jakarta.

"Kirain sudah bebas banjir," kata Anies disambut gelak tawa pendukungnya di kantor DPP Gerindra, Jakarta Selatan, Kamis (16/2/2017).

"Genangan," timpal Sandiaga yang berdiri di samping Anies.

"Oh genangan," kata Anies lagi.

(Baca juga: Banjir Surut, Warga Kebon Pala Bersihkan Rumah dari Lumpur)

Anies diberi tahu ada beberapa lokasi banjir di Jakarta, seperti di Pejaten Timur dan Bukit Duri.

Setelah itu, dia kembali berkomentar dan mengatakan bahwa perlu obyektif dalam menilai situasi dan persoalan Ibu Kota, termasuk banjir.

"Kadang-kadang seakan masalah sudah selesai semua, padahal masih banyak masalah yang harus diselesaikan," kata Anies.

Oleh karena itu, Anies mengatakan, dia dan Sandiaga menawarkan perubahan agar terobosan bisa dilakukan lebih cepat.

Saat dikejar lagi soal solusi banjir, Anies mengatakan bahwa pengelolaan air harus menggunakan vertikal drainase.

"Artinya, aliran ke laut saja belum cukup. Tetap dimasukkan ke bumi (tanah) dan bumi di Jakarta memerlukan air. Ke depan vertikal drainase, bukan horizontal drainase," kata Anies.

Dengan cara itu, menurut dia, volume air ke sungai bisa berkurang karena air sudah masuk ke ke tanah sebelum mengalir ke sungai.

(Baca juga: Camat Sebut Kebon Pala dan Jalan Jatinegara Barat Banjir karena Belum Dinormalisasi)

Sementara itu, terkait penanggulangan banjir, Anies mengatakan bahwa pihaknya tetap akan menambah jumlah tanggul.

Ia juga menilai perlunya menambah luas situ agar bisa menampung volume air lebih besar.

Kompas TV Pilkada DKI Jakarta 15 Februari kemarin menyisakan kekecewaan karena banyak warga yang tak bisa menggunakan hak pilihnya. Pria ini kesal dan hampir putus asa, karena lagi-lagi tak bisa menggunakan hak pilihnya dalam pesta demokrasi. Ia protes kepada panitia KPPS tempat ia seharusnya memilih tak memberi solusi, karena ketatnya peraturan. Pria ini dan istrinya padahal telah membawa KTP elektronik dan kartu keluarga asli, namun tetap tidak diperbolehkan memilih karena namanya tak tercantum dalam Daftar Pemilih Tetap. Mereka tak sendiri. Puluhan warga Cilincing, Jakarta Utara ini juga kecewa dan mendatangi Kantor Kelurahan Sukapura untuk protes karena kehilangan hak suaranya. Mereka kesal karena Ketua KPPS mengaku tak bisa berbuat apa-apa dengan alasan surat suara tambahan sudah habis. KPPS hanya mengikuti peraturan sesuai waktu yang telah ditentukan. Kekecewaan serupa juga ternyata banjir di media sosial. Antusiasme warga yang tinggi untuk memilih pemimpin jagoan mereka terpaksa patah karena peraturan dan pemutakhiran data pemilih yang tidak optimal. Dalam wawancara dengan Timothy Marbun, anggota KPU DKI Jakarta, Betty Epsilon Idris pun berharap, agar warga Jakarta mau proaktif untuk mendaftarkan diri mereka sebagai pemilih jika pilkada DKI jadi berlangsung dua putaran. Masih ada kesempatan untuk menyelamatkan hak pilih Anda jika pilkada DKI Jakarta berlangsung dua putaran yang akan ditetapkan pada 4 Maret mendatang.

PenulisKahfi Dirga Cahya
EditorIcha Rastika
Komentar

Close Ads X