Sabtu, 25 Februari 2017

Megapolitan

Peta Dukungan Pilkada DKI Jakarta Mulai Berubah

Jumat, 17 Februari 2017 | 07:52 WIB
KOMPAS.com/Kahfi Dirga Cahya Alex Asmasoebrata saat dipasangkan pin angka 3 oleh cagub DKI Jakarta nomor 3, Anies Baswedan di Jalan Cikajang, Jakarta Selatan, Kamis (16/2/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Mulai terjadi perubahan peta dukungan pasca-hasil hitung cepat atau quick count Pilkada DKI Jakarta 2017 dirilis sejumlah lembaga pada Rabu (15/2/2017) lalu.

Perubahan peta dukungan itu setelah melihat suara pasangan calon (paslon) gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, berada di posisi terakhir dibanding dua paslon lain, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Hasil hitung cepat Litbang Kompas misalnya menyebutkan, suara Ahok-Djarot di posisi pertama dengan perolehan 42,87 persen. Di posisi kedua Anies-Sandiaga dengan 39,76 persen. Sementara Agus-Sylviana hanya 17,37 persen.

Dengan hasil seperti itu, pasangan Agus-Sylvi tidak mungkin bisa maju ke putaran kedua Pilkada DKI. 

Hasil resmi memang masih menunggu penghitungan suara yang kini sedang dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI. Namun Agus-Sylvi telah mengakui kekalahannya mereka setelah melihat hasil hitung cepat itu.

Perubahan peta dukungan dimulai dari pengalihan dukungan sejumlah eks relawan Agus-Sylvi ke Anies-Sandiaga. Peralihan dukungan diinisiasi oleh Ketua Komite Masyarakat Nasional Indonesia (KMNI), Alex Asmasoebrata di Jalan Cikajang, Jakarta Selatan, Kamis (16/2/2017).

Dalam deklarasi dukungan yang dihadiri Anies itu, Alex mengatakan pengalihan dukungan agar Jakarta lebih baik dan dipimpin pemimpin baru. Alex juga sudah lama mengenal Anies-Sandiaga.

"Nomor satu (Agus-Sylvi) itu wajib hukumnya, tapi setelah tidak ada (lolos putaran kedua) kan kami harus ada cadangan. Nah, cadangan inilah yang kita sudah timbang jauh-jauh hari," kata Alex di Jakarta Selatan, Kamis.

Alex tak menampik bahwa belum ada sikap resmi dari Tim Pemenangan Agus-Sylvi. Namun, menurut dia, relawan berhak dan tak bisa dilarang menentukan pilihan.

Alex mengaku sudah berbicara dengan Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat Hinca Panjaitan terkait pengalihan dukungan ke Anies-Sandi. Dia meminta kepada Hinca agar Agus-Sylvi segera mendeklarasikan dukungan ke Anies-Sandi.

"Tentunya dalam waktu singkat ini Insya Allah akan sama-sama mendukung Anies-Sandi," ujar Alex.

Sementara itu, Anies mengatakan kedatangan dia ke acara deklarasi atas undangan dari Alex. Kedatangan dia dianggap seperti deklarasi dukungan dari relawan-relawan lain.

"Tapi saya sampaikan terus bahwa antar-partai politik itu bukan di kami. Antar-partai politik itu yang berkomunikasi adalah pimpinan partai politik," kata Anies.

Soal resiko dinilai tidak etis karena menghadiri deklarasi eks relawan lawan, Anies mengatakan bahwa dukungan itu atas keputusan relawan, bukan struktur partai secara resmi.

"Kalau ini kan mereka warga negara yang sebenarnya mereka bisa mendukung siapa saja," ujar Anies.

Belum bersikap

Rico Rustombi, juru bicara tim pemenangan Agus-Sylvi, mengatakan, pihaknya belum menentukan dukungan kepada pasangan calon lain pada putaran kedua Pilkada DKI. Rico membantah bila ada pihak yang mengatasnamakan tim pemenangan Agus-Sylvi memberikan dukungan untuk pasangan lain.

Rico mengatakan, tim pemanangan Agus-Sylvi tidak bertanggungjawab atas adanya pihak yang memberikan dukungan pada pasangan calon tertentu sebelum ada keputusan resmi. Dia mengimbau agar semua pihak menahan diri terkait arah dukungan pada putaran kedua Pilkada DKI agar tak menimbulkan kegaduhan yang dapat merugikan Agus-Sylvi.

Prediksi

Direktur Eksekutif Charta Politika, Yunarto Wijaya, menilai PKB dan PPP, partai pendukung Agus-Sylvi, berpotensi mengalihkan dukungan ke Ahok-Djarot.

"Saya tak bisa bayangkan mereka (PPP dan PKB) mendukung Prabowo (Ketua Umum Partai Gerindra) dalam konteks ini," kata Yunarto Wijaya di Jakarta, Kamis.

Menurut Yunarto, posisi PPP dan PKB sebagai pendukung pemerintah merupakan posisi yang membuat kedua partai itu dinilai kecil bergabung dengan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, paslon yang diusung Prabowo.

Sementara itu, untuk posisi PAN masih bisa terbuka bergabung dengan Ahok-Djarot meskipun kecil. Sebab, meskipun PAN partai pendukung pemerintah, namun dinilai akan terganjal dengan Amien Rais.

Kendati demikian, Yunarto menilai meskipun dua partai itu bergabung dengan Ahok-Djarot, elektabilitas petahana tak akan naik drastis. Sebab dia menilai pemilih di Jakarta tidak dimobilisasi partai.

Sementara untuk Partai Demokrat, Yunarto menilai akan memilih tidak berpihak ke dua paslon lain. Sikap ini seperti pada Pilpres 2014.

Penulis: Kahfi Dirga Cahya
Editor : Egidius Patnistik
TAG: