Sandiaga: Ada Upaya Sebar "Hoax" kalau Gubernur Diganti KJP Berhenti - Kompas.com

Sandiaga: Ada Upaya Sebar "Hoax" kalau Gubernur Diganti KJP Berhenti

Robertus Belarminus
Kompas.com - 15/03/2017, 16:23 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Calon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno saat kampanye di Kramatjati, Jakarta Timur. Rabu (15/3/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Sandiaga Uno menyebut ada upaya yang dilakukan untuk memberikan informasi hoax di masyarakat, bahwa jika Gubernur DKI berganti, maka program KJP berhenti.

Karenanya, Sandiaga mengaku setiap kampanye dirinya selalu mengklarifikasi hal itu di hadapan masyarakat pendukungnya.

"Berdasarkan data yang kita terima, ada usaha upaya untuk memberikan info yang salah, hoax, khusus ke masyarakat kelas menengah bahwa sebagai si penerima KJP, kalau gubernur ganti, KJP berhenti," kata Sandiaga, usai kampanye di Jalan Batu Tumbuh, Kramatjati, Jakarta Timur, Rabu (15/3/2017).

Menurut Sandiaga, jika gubernur DKI berganti lalu KJP akan berhenti, adalah tidak benar. Pihaknya mengklaim justru akan menghadirkan KJP plus atau dengan KJP yang salah satunya bisa mencairkan dana tunai.

"Jadi bukan hanya melanjutkan, malah menambah fasilitas KJP. Nanti kami akan hadirkan dan masyarkat mulai dapat klarifikasinya," ujar Sandiaga. (Baca: Anies-Sandiaga Luncurkan Program KJP Plus)

Ia menuding, upaya menyebarkan informasi yang salah soal KJP itu dilakukan secara terstruktur dan terselubung. Namun, dia tidak menyebut siapa pihak di balik upaya itu. Ia mengaku mendapatkan informasi kalau itu dilakukan di Jakarta Barat, Utara, dan Jakarta Timur.

Sehingga ia merasa perlu menyampaikan masyarakat bahwa KJP akan dihentikan kalau gubernur berganti adalah hoax.

Kompas TV Perang urat syaraf di putaran kedua pilkada Jakarta semakin terasa. Kubu Anies-Sandi kembali mempersoalkan kegiatan Pemprov DKI yang dinilai menguntungkan pasangan petahana. Kali ini yang dipersoalkan adalah pembagian Kartu Jakarta Pintar pada akhir pekan lalu. Ahok pun tegas membantah adanya unsur politis. Ditemui di Balai Kota, Hari ini (2/3) Ahok justru balik bertanya mengapa tim Anies-Sandi tidak mempersoalkan adanya penundaan pemberian 190 ribu KJP pada bulan Desember tahun lalu, yang dirasa Ahok merugikan dirinya. Pembagian KJP yang diwarnai antrean panjang pada akhir pekan lalu dipersoalkan wakil ketua timses Anies-Sandi M Taufik yang dinilainya menguntungkan pasangan Ahok-Djarot.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisRobertus Belarminus
EditorFidel Ali
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM