Jumat, 24 Maret 2017

Megapolitan

Djarot: Saya Mau Nonton Bioskop Sama Anak, Masa Lapor ke Bawaslu?

Minggu, 19 Maret 2017 | 14:50 WIB
TRIBUNNEWS / HERUDIN Basuki Tjahaja Purnama (ahok) dan Djarot Syaiful Hidayat tiba di kantor DPP PDI Perjuangan Jakarta sebelum mendaftar, Rabu (21/9/2016). Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri ikut mengantarkan pasangan Ahok-Djarot mendaftarkan diri ke kantor KPU DKI Jakarta sebagai Cagub-Cawagub pada Pilkada DKI 2017.


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat membela cagub Basuki Tjahaja Purnama terkait jadwal kampanye putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017. Basuki atau Ahok beberapa kali sempat blusukan tanpa memberitahu Bawaslu DKI.

"Kami ini repot, maksudnya begini, kalau misalnya saya datang ke pasar sama keluarga lalu warga jadi kumpul, itu kampanye enggak? Kan enggak mungkin (kegiatan) itu kami daftarkan ke Bawaslu," ujar Djarot, di kawasan Klender, Jakarta Timur, Minggu (19/3/2017).

Djarot mengatakan seharusnya tidak semua agenda cagub dan cawagub harus dilaporkan kepada Bawaslu DKI. Sebab, tidak semua kegiatan dilakukan dalam rangka kampanye meski kehadiran cagub dan cawagub di suatu tempat biasanya mengundang perhatian warga.

"Saya mau potong rambut, masa (lapor) ke Bawaslu? Saya mau nonton bioskop sama anak, masa lapor ke Bawaslu?" kata Djarot.

Djarot mengatakan Ahok seringkali menjenguk warga yang sedang sakit. Hal itu, kata dia, bukan dilakukan dalam rangka berkampanye.

"Saya yakin Pak Ahok tidak melakukan kampanye, kalau dia ngunjungin orang sakit kampanye enggak? Enggak dong, kecuali dia ngumpulin orang lalu menyampaikan visi misi dan suruh milih dia," ujar Djarot.

(baca: Bawaslu Minta Ahok Beritahukan Agenda "Blusukan" Selama Masa Kampanye)

Djarot pun meminta Bawaslu DKI Jakarta tegas menjelaskan mana kegiatan yang bersifat kampanye dan mana yang bukan.

"Saya minta tolong Bawaslu untuk bisa menjelaskan detail apa yang disebut kampanye dan apa yang boleh dikategorikan bukan kampanye, itu paling enak," ujar Djarot.

Sebelumnya, Ketua Bawaslu DKI Jakarta Mimah Susanti meminta setiap kegiatan blusukan Ahok dilaporkan ke Bawaslu. Dengan demikian, pengawas pemilu bisa mengetahui dan mengawasi kegiatan-kegiatan tersebut.

Meskipun Ahok mengaku tak pernah mengajak warga untuk memilihnya, tapi blusukan tetap dikhawatirkan mengarah pada kampanye. Apalagi, jika Ahok menyosialisasikan sejumlah program saat blusukan tersebut.

"Kalau memang Pak Ahok di situ mau ada kegiatan menyampaikan visi, misi, program, laporkan saja sebagai kegiatan kampanye," ujar Mimah.

Kompas TV Putaran 2 Pilkada Tidak Boleh Ada Spanduk



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Jessi Carina
Editor : Indra Akuntono
TAG: