Jumat, 24 Maret 2017

Megapolitan

Djarot Sebut Pagar Pembatas Bukan Solusi Atasi Tawuran Antar-warga

Minggu, 19 Maret 2017 | 15:37 WIB
KOMPAS.com/JESSI CARINA Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat blusukan di Jalan Buaran, Klender, Minggu (19/3/2017).


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, menilai pembuatan pagar pembatas bukan solusi untuk mencegah terjadinya tawuran antarwarga seperti yang kerap terjadi antara warga Tambak dan Manggarai.

"Solusinya jangan kasih pagar pembatas, justru pagar pembatas itu harus kita hancurkan dan harus kita runtuhkan," ujar Djarot di kawasan Klender, Minggu (19/3/2017).

(baca: Tawuran Warga Tambak dan Manggarai Selalu Diawali dengan Mercon)

Djarot mengatakan solusi untuk menyelesaikan tawuran antarwarga adalah dengan menciptakan kegiatan yang melibatkan dua kelompok warga yang kerap berselisih.

Dengan begitu, Djarot yakin hubungan dua kelompok warga menjadi lebih baik karena adanya ruang berinteraksi yang positif.

"Saya waktu ke Jalan Tambak misalnya, mereka minta tempat bermain atau RPTRA supaya bisa main futsal olahraga. Jadi tidak bisa kasih tembok itu, kemudian baru direkrut, mereka yang nganggur dididik, kita ada pelatihan," ujar Djarot.

Djarot mengatakan, aparat berwenang juga harus bersikap tegas menyikapi tawuran antarwarga misalnya jika ada pelajar yang terlibat tawuran maka Kartu Jakarta Pintar pelajar yang bersangkutan dicabut.

Sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta akan membangun pagar pembatas untuk mencegah tawuran yang kerap terjadi antara warga Tambak, Jakarta Pusat dengan Manggarai, Jakarta Selatan.

Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede mengatakan, pihaknya telah mengusulkan rencana pembangunan pagar itu kepada Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Sumarsono.

"Kami usulkan ke Pak Plt untuk mencoba membuat pagar pembatas seperti yang ada di Matraman," kata Mangara.

Kompas TV Ini adalah tawuran yang terjadi di kawasan Manggarai, Jakarta Selatan. Seperti yang terlihat ada satu orang membawa senapan angin, merangsek di tengah kerumunan. Dari senapan inilah diduga satu orang meninggal dan sejumlah orang lain terluka.



Penulis: Jessi Carina
Editor : Indra Akuntono
TAG: