Ada Data Invalid dan Ganda Dalam DPT di Jakarta Barat? - Kompas.com

Ada Data Invalid dan Ganda Dalam DPT di Jakarta Barat?

Kahfi Dirga Cahya
Kompas.com - 20/03/2017, 16:23 WIB
Jessi Carina Wakil Ketua Tim pemenangan Anies-Sandiaga, Mohamad Taufik, menunjukan foto bukti dugaan kampanye oleh Wagub DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat di Kantor Kelurahan Utan Kayu Selatan, Jakarta Timur.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim pemenangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan-Sandiaga Uno, mengklaim ada data invalid dan ganda pada putaran pertama Pilkada DKI di Jakarta Barat.  Tim Anies-Sandi menyatakan, dari 1.652.051 daftar pemilih tetap (DPT) di Jakarta Barat, terdapat 29.331 atau 1,8 persen data invalid dan ganda.

Angka itu mereka peroleh dari hasil memeriksa nomor induk kependudukan (NIK) KTP dan nomor kartu keluarga (KK). Wakil Ketua Tim Pemenangan Anies-Sandi, M Taufik, mengatakan di Jakarta, Senin (20/3/2017), bahwa ada ada 12 kategori data invalid NIK dan nomor KK, yaitu: 

1. NIK/KK tidak berjumlah 16 digit (sebanyak 12.174 pemilih). Taufik mengatakan, nomor NIK/KK harus berjumlah 16 digit.

2. NIK/KK Berakhiran "0000", (7 pemilih). Hal itu dianggap invalid karena empat digit terakhir merupakan nomor urut penerbitan NIK/KK. "Harusnya kan ada nomor penerbitan, masa 0000," kata Taufik,

3. NIK/KK kode kabupaten/kota "00" atau kode kecamatan "00", (67 pemilih). Taufik mencontohkan kode 73 untuk nomor KK Jakarta Barat. Bila NIK/KK "00", maka itu terindikasi invalid.

4. KK berdomisili di luar DKI. Penyisiran tim Anies-Sandi mendapati 2963 KK berdomisili di luar DKI Jakarta. Kode domisili KK di DKI Jakarta adalah "31".

5. KK berdomisili di lkuar Kabupaten/kota (4.604 KK di luar Jakarta Barat). Kode KK Jakbar adalah 3173.

6. Temuan lain adalah KK format tanggal perekaman tidak terbaca (sebanyak 1.009 pemilih). Untuk penerbitan KK, harus ada enam digit kedua untuk tanggal perekaman.

7. Tim Anies-Sandi juga menemukan ada 147 KK yang diterbitkan sebelum tahun 2005. Menurut Taufik, KK valid harus terbit setelah tahun 2005.

8. Ada juga temuan tentang 620 KK yang terbit setelah penetapan DPT pada tanggal 12 Desember 2016.

9. Ada 3.650 NIK format tanggal tidak terbaca/sesuai jenis kelamin.

10. NIK kode provinsi di luar wilayah Kependudukan. Taufik mengatakan, sesuai dengan pasal 37 PP Nomor 37 Tahun 2007, NIK KTP harus sesuai dengan kode wilayah. Namun dalam penyisiran ditemukan ada 15 NIK KTP di luar wilayah kependudukan.

11. Ada 2.805 NIK pemilih tidak sesuai dengan kode/kabupaten di Jakarta.

12. Data invalid terakhir adalah NIK KTP di luar wilayah kependudukan (sebanyak 792 pemilih).

Total jumlah data invalid itu sebanyak 28.853 pemilih. Sementara itu ada 477 pemilih ganda dari delapan kecamatan di Jakarta Barat.

"Kami mengajak pilkada tanpa kecurangan dan pemalsuan dokumen," kata Taufik.

PenulisKahfi Dirga Cahya
EditorEgidius Patnistik
Komentar