Ahok Tak Khawatirkan Adanya Ajakan "Tamasya Al Maidah" - Kompas.com

Ahok Tak Khawatirkan Adanya Ajakan "Tamasya Al Maidah"

Kurnia Sari Aziza
Kompas.com - 20/03/2017, 20:45 WIB
KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat bersama Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri dalam Konser Gue 2 di Senayan, Sabtu (4/2/2017)


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, tak mempermasalahkan adanya rencana gerakan "Tamasya Al Maidah".

Adapun kegiatan tersebut akan dilakukan untuk mengajak warga dari seluruh Indonesia mengawasi tempat pemungutan suara (TPS) saat hari pemungutan suara Pilkada DKI Jakarta 2017 putaran kedua, atau pada 19 April mendatang.

"Enggak apa-apa. Kami juga mau memantau (TPS) yang di pinggiran sana (wilayah pinggir dekat kota penyangga)," kata Ahok, di Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, Senin (20/3/2017).

Ahok mengatakan, pengerahan massa ini seharusnya tidak terjadi ketika pelaksanaan pemungutan suara berlangsung dengan baik. Ahok menyarankan, agar pemilih yang telah terdaftar dan memiliki formulir C6 untuk turut menyertakan kartu identitas atau e-KTP.

"Saksi juga bukan duduk saja, tapi berhak melihat KTP identitas dengan formulir C6 sama atau tidak. Kami tidak mau juga kalau curiga, tamasya-tamasya ke Jakarta," ujar Ahok.

(baca: Djarot: "Tamasya Al Maidah, Opo Maneh Iki?")

Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) DKI Jakarta Mimah Susanti sebelumnya menyebut warga dapat menyaksikan pelaksanaan pemungutan suara. Hanya saja, dia meminta tidak satu pun pihak yang mengintervensi dan mengganggu keamanan, serta kenyamanan warga dalam menggunakan hak pilihnya karena pelaksanaan pilkada harus berjalan jujur dan adil.

"Pelaksanaan pungut hitung dilakukan di tempat terbuka, semua bisa menyaksikan. Asal jangan mengganggu keamanan, ketenteraman, dan kenyamanan pemilih," ujar Mimah.

(baca: Beredar Ajakan "Tamasya Al Maidah", Ini Kata Bawaslu DKI)

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, seharusnya tidak ada pengerahan massa saat pencoblosan. Untuk mencegah pengerahan massa, Argo akan berkoordinasi dengan KPU DKI Jakarta.

"Masyarakat tinggal nyoblos sesuai hati nurani, enggak perlu mengerahkan massa," kata Argo.

Di media sosial dan aplikasi percakapan, beredar poster dari kelompok yang menyebut diri Gerakan Kemenangan Jakarta (Gema Jakarta) yang mengajak orang dari luar Jakarta berjaga di TPS saat pencoblosan. Ada aplikasi di Google Play Store yang bisa diunduh.

Kompas TV Paslon DKI Jalin Komunikasi dengan Tokoh Politik

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKurnia Sari Aziza
EditorIndra Akuntono
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM