Jumat, 24 Maret 2017

Megapolitan

Dinas Lingkungan Hidup DKI Tampung Ponsel Bekas, Buat Apa?

Selasa, 21 Maret 2017 | 08:35 WIB
Dok Instagram @isnawa_adji Ponsel bekas yang merupakan limbah elektronik diminta dikumpulkan kepada Dinas Lingkungan Hidup.

JAKARTA, KOMPAS.com - Melalui akun Instagram, Kepala Dinas lingkungan hidup DKI Jakarta Isnawa Adji memamerkan ponsel-ponsel yang dibungkus kantong plastik. Ponsel tersebut dalam kondisi mati.

Tampaknya ponsel itu juga merupakan tipe "jadul". Dalam akun @isnawa_adji, Isnawa mengajak masyarakat untuk mengirimkan ponsel bekas milik mereka ke Dinas lingkungan hidup.

Lantas, untuk apa ponsel-ponsel tersebut?

 

Insawa mengatakan, selama ini limbah elektronik belum ditangani dengan baik di Jakarta.

"Jadi begini, yang belum tertangani di Jakarta salah satunya adalah e-waste atau limbah elektronik. Selama ini mohon maaf nih, enggak terurus dan enggak ter-manage dengan baik," ujar dia di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (20/3/2017).

(Baca juga: Nelayan Pantai Kenjeran Kesulitan Buang Limbah Kulit Kerang)

Isnawa sadar bahwa Dinas lingkungan hidup belum mengurusi limbah-limbah elektronik itu. Padahal, saat ini sudah masuk era digital. Perkembangan gadget pun kian pesat.

Isnawa mengatakan, hampir tiap rumah memiliki ponsel bekas yang tidak terpakai dan dalam kondisi rusak.

Menurut dia, orang lebih memilih membeli ponsel baru daripada memperbaiki ponsel lama mereka karena biayanya bisa sama mahalnya dengan membeli yang baru.

"Akhirnya limbahnya ditaruh di laci padahal kan itu ada baterainya, takutnya ada radiasi loh. Tapi yang paling penting, itu pasti enggak keurus," kata Isnawa.

Ia mengatakan, masyarakat biasanya hanya membuang sampah harian saja yang berisi limbah rumah tangga mereka. Limbah elektronik pun terlupakan.

Kini, Dinas lingkungan hidup sedikit demi sedikit ingin mengurus limbah itu. Dinas lingkungan hidup sebenarnya belum memiliki teknologi untuk menghancurkan limbah elektronik.

Nantinya, kata Isnawa, limbah elektronik yang terkumpul mereka bawa ke tempat pengolahan limbah elektronik milik swasta.

"Jadi hanya menampung saja sih kita. Kami juga enggak bisa membeli ponsel bekas itu, enggak bisa karena enggak masuk di APBD. Jadi kami kumpulin, nanti akan kami serahkan ke tempat pengolahan limbah elektronik," ujar Isnawa.

Di tempat itu, kata Isnawa, ponsel-ponsel bekas bisa didaur ulang menjadi hal lebih berguna. Ia mencontohkan pengolahan limbah elektronik di Jepang.

Di sana, kata dia, limbah elektronik didaur ulang menjadi meja dan kursi taman. Isnawa mengatakan, pengumpulan limbah ponsel Bekasi ini baru dilakukan satu pekan terakhir.

Dinas lingkungan hidup membuka tempat khusus untuk menampung ponsel tersebut dalam kegiatan car free day. Menurut dia, warga juga bisa mengumpulkan secara kolektif.

Setelah terkumpul banyak, mereka bisa menghubungi suku dinas setempat atau menghubungi nomor yang ada di situs web Dinas lingkungan hidup. "Nanti kami yang akan ambil, free," ujar Isnawa.

(Baca juga: "Pak Anies Bisa Enggak Mengatasi Limbah di Marunda?")

Selain ponsel bekas, sebenarnya masih ada benda lain yang termasuk limbah elektronik, seperti printer, kipas angin, televisi, hingga komputer bekas.

Namun, kata Isnawa, Dinas lingkungan hidup memulainya dengan mengurus limbah elektronik yang kecil dulu, yaitu ponsel bekas.

Penulis: Jessi Carina
Editor : Icha Rastika
TAG: