Berbicara dengan Lantang, Perempuan Ini Diamankan Polisi Saat Sidang Ahok - Kompas.com

Berbicara dengan Lantang, Perempuan Ini Diamankan Polisi Saat Sidang Ahok

Andri Donnal Putera
Kompas.com - 21/03/2017, 10:10 WIB
KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Seorang ibu yang mengaku diutus Allah diamankan polisi karena sempat berbicara kencang dekat ruang sidang kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama di auditorium Kementerian Pertanian, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (21/3/2017) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang perempuan paruh baya diamankan dan diarahkan polisi ke tempat lain setelah sebelumnya memasuki pintu dekat ruang sidang kasus dugaan penodaan agama di auditorium Kementerian Pertanian, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (21/3/2017) pagi.

Perempuan itu diamankan karena sempat berbicara lantang hingga mengundang perhatian polisi serta awak media di lokasi.

"Saya diutus Allah ke sini. Negara ini sudah makin enggak benar," kata perempuan itu saat barang bawaannya diperiksa oleh polisi.

Ketika ditanya lebih lanjut, perempuan itu mengaku ber-KTP Bekasi, Jawa Barat. Namun, dia mengungkapkan sudah lama tinggal di Jagakarsa, Jakarta Selatan.

"Saya ini datang diutus Allah untuk membela kebenaran," tutur perempuan itu lagi.

Perempuan yang belum diketahui namanya itu langsung diantar polisi ke ruangan lain usai barang bawaannya diperiksa. Kejadian tersebut berlangsung ketika sidang belum lama dimulai. (Baca: Diduga Mabuk, Seorang Pria Diamankan dari Depan Lokasi Sidang Ahok)

Meski begitu, peristiwa tersebut sama sekali tidak mengganggu jalannya sidang. Adapun sidang mengadili terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dimulai dengan pertama-tama mendengarkan keterangan ahli bahasa Indonesia Prof. Dr. Rahayu Surtiati yang juga merupakan Guru Besar Linguistik Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia.

Kompas TV Sidang ke-12 kasus dugaan penodaan agama, kembali digelar hari ini (28/2) di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan. Agenda sidang, mendengarkan keterangan 2 orang ahli. Hadir sebagai ahli dalam sidang kasus dugaan penodaan agama, dengan terdakwa Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahja Purnama adalah pimpinan FPI Rizieq Shihab, sebagai ahli agama. Selain itu, sidang juga menghadirkan Abdul Chair Ramadhan sebagai ahli hukum pidana. Abdul Choir, sedianya dimintai keterangan pada sidang sebelumnya, namun berhalangan datang.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAndri Donnal Putera
EditorFidel Ali
Komentar

Close Ads X