Djarot Senang Kiprah Ahok sebagai Gubernur Ringankan Tuntutan Jaksa - Kompas.com

Djarot Senang Kiprah Ahok sebagai Gubernur Ringankan Tuntutan Jaksa

Jessi Carina
Kompas.com - 21/04/2017, 12:59 WIB
KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat saat memberikan keterangan pers setelah menyerahkan IMB kepada warga penerima bantuan program bedah rumah di Jalan Cilincing Lama, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (17/4/2017). Pemprov DKI Jakarta memilih kawasan Cilincing sebagai lokasi peluncuran program bedah rumah karena wilayah tersebut merupakan salah satu kelurahan dengan jumlah masyarakat miskin terbanyak di Jakarta Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat merasa senang karena kinerja Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama diapresiasi.

Bahkan, kinerja Basuki atau Ahok menjadi salah satu hal yang meringankan tuntutan Jaksa penuntut umum (JPU).

"Bagaimanapun juga kerja beliau kita apresiasi, kerja keras siapa pun harus diapreasiasi," ujar Djarot di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jumat (21/4/2017).

Djarot mengatakan kasus ini merupakan pelajaran berharga untuk semua orang.

Menurut Djarot, Ahok memang tidak sempurna dan punya kesalahan. Namun, hal yang paling penting adalah Ahok terus memperbaiki diri.

Baca: 5 Fakta Menarik dari Sidang Tuntutan Ahok

"Sekali lagi, bahwa tidak ada satu pun di antara kita yang sempurna, pasti ada kelemahan ada kekurangan, itu sangat manusiawi," ujar Djarot.

Dalam persidangan, Jaksa menyatakan terdakwa Ahok bersalah dana kasus dugaan penodaan agama. Jaksa menuntut Ahok dengan hukuman pidana 1 tahun penjara dengan masa percobaan 2 tahun.

"Perbuatan saudara secara sah dan meyakinkan telah memenuhi unsur 156 KUHP, oleh karena itu terdakwa harus dijatuhi pidana 1 tahun penjara dengan masa percobaan dua tahun," kata JPU Ali Mukartono di hadapan majelis hakim, Kamis siang.

Baca: Tuntutan di Bawah 5 Tahun, Ahok Tak Akan Dinonaktifkan dari Jabatannya

Dalam menyusun tuntutannya, jaksa mempertimbangkan kiprah Ahok sebagai Gubernur DKI dalam pembangunan Jakarta. Menurut jaksa, hal ini menjadi poin yang meringankan tuntutan Ahok.

Hal yang meringankan tuntutan lainnya adalah karena Ahok bersedia mengikuti proses hukum dengan baik dan dinilai bersikap baik sepanjang persidangan.

Selain itu, video yang diunggah Buni Yani juga menjadi salah satu yang meringankan tuntutan.

Kompas TV Lalu bagaimana melihat tuntutan bagi Ahok dari kacamata hukum dan juga politik?

 

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisJessi Carina
EditorDian Maharani
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM