Karangan Bunga untuk Ahok-Djarot Raih Rekor Muri - Kompas.com

Karangan Bunga untuk Ahok-Djarot Raih Rekor Muri

Andri Donnal Putera
Kompas.com - 05/05/2017, 12:33 WIB
KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Sejumlah karangan bunga yang ditujukan untuk Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dan Wakil Gubernur Djarot Saiful Hidayat tertata di kompleks Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (26/4/2017). Karangan bunga tersebut berisi simpati warga kepada Ahok-Djarot terutama pascapilkada DKI 2017.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pendiri Museum Rekor Indonesia (Muri) Jaya Suprana memberikan piagam rekor "Parade Papan Bunga terpanjang" kepada Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki " Ahok" Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat.

Piagam telah diberikan oleh Jaya kepada perwakilan di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (4/5/2017) kemarin.

"Berhubung sama-sama sibuk, saya dan Gubernur DKI Jakarta sulit jumpa, maka kami sepakat piagam Muri dikirim ke Balai Kota pada Kamis pagi kemarin," kata Jaya melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Jumat (5/5/2017).

Baca: Rencana Catat Rekor, MURI Cari Penggagas Karangan Bunga Ahok-Djarot

Awalnya, pihak Muri mencari siapa penggagas karangan bunga yang diberikan untuk Ahok dan Djarot.

Namun, Jaya mengaku kesulitan mencari orang atau pihak penggagas karangan bunga itu. Akhirnya diputuskan bahwa yang menerima piagam rekor tersebut Ahok dan Djarot, sesuai nama yang tertera di tiap karangan bunga.

"Muri memutuskan pihak penerima (piagam) adalah Pak Ahok dan Pak Djarot yang memang secara de facto adalah penerima parade papan bunga terpanjang," tutur Jaya.

Dari informasi terakhir yang dihimpun, jumlah papan atau karangan bunga untuk Ahok dan Djarot pada Selasa (2/5/2017) pagi mencapai 5.016.

Baca: Selasa Pagi, Karangan Bunga Ahok-Djarot di Balai Kota Capai 5.016

Karangan bunga awalnya diletakkan di dalam kompleks Balai Kota DKI Jakarta, kemudian sampai diletakkan mengelilingi kawasan Monas dan sekitarnya karena keterbatasan tempat di Balai Kota.

Kompas TV Karangan bunga kerap kali diartikan sebagai cara lain untuk mengungkapkan perasaan hati si pemberi.

PenulisAndri Donnal Putera
EditorDian Maharani
Komentar

Close Ads X