Rizieq Shihab Panggil Tim Pengacara ke Arab Saudi - Kompas.com

Rizieq Shihab Panggil Tim Pengacara ke Arab Saudi

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 19/05/2017, 18:41 WIB
Ambaranie Nadia K.M Ketua Bantuan Hukum FPI Sugito Atmo Pawiro mendampingi pemeriksaan saksi ahli yang diajukan FPI di Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (3/11/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab menanggil para pengacaranya ke Arab Saudi. Pemanggilan ini untuk membahas kasus yang dituduhkan kepada Rizieq.

Salah satunya, terkait kasus percakapan via Whatsapp berkonten pornografi yang diduga melibatkan Rizieq dan Firza Husein.

"Iya betul sebagian sudah berangkat hari ini. 9 (pengacara) berangkat, yang sudah di sana (Arab Saudi) 4 atau 5 (orang)," ujar pengacara Rizieq, Sugito Atmo Prawiro saat dihubungi, Jumat (19/5/2017).

Sugito menjelaskan, salah satu yang akan dibahas mengenai langkah hukum yang akan ditempuh jika sewaktu-waktu polisi menetapkan Rizieq sebagai tersangka kasus chat Whatsapp.

"Polisi kan punya wewenang pada waktu pemanggilan sebagai saksi tapi nanti tiba-tiba ditetapkan sebagai tersangka bisa saja. Itu kan harus mendiskusikan dengan Habib, tidak hanya dengan lawyer," ucap dia.

Baca: Polisi Yakin Rizieq Akan Penuhi Panggilan Setelah Visanya Habis

Sugito meyakini, kasus chat Whatsapp ini direkayasa. Ada pihak-pihak tertentu yang ingin membunuh karakter Rizieq. Atas dasar itu, Rizieq dan tim pengacara harus menyusun strategi menghadapi rekayasa ini.

"Dari kondisi seperti ini, mengantisipasi jika Habib Rizieq pulang, diminta keterangan dan ditingkatkan tersangka, apa sikap kita, apa mau prapradilan," kata dia.

"Ketika polisi punya wewenang, dia punya hak untuk memaksa harus menerima sebagai tersangka. Ketidakadilan ini membuat habib berpikir dua kali untuk pulang sebelum apa yang terkait persoalan ini matang. Harus ada strategi," sambungnya.

Dalam kasus chat WhatsAp berkonten pornografi, Rizieq sudah dua kali mangkir panggilan pemeriksaan polisi.

Baca: Tanyakan Keberadaan Rizieq, Firza Bilang Habib ke Mana Ya, Kok Enggak Pulang-pulang?

Pada panggilan pertama 25 April 2017, Rizieq berdalih sedang melaksanakan ibadah umrah. Dari Arab Saudi, Rizieq sempat bertolak ke Yaman untuk mengunjungi anaknya yang melahirkan. Ia kemudian juga ke Kuala Lumpur, Malaysia untuk menyelesaikan studinya.

Melalui tim advokasinya di Jakarta, Rizieq mengatakan ia tak berlari menghindari daftar panjang kasus hukumnya di berbagai daerah di Indonesia.

Rizieq menolak pulang ke Indonesia karena tak mau diperiksa dalam kasus chat WhatsApp berkonten pornografi ini.

Kompas TV Apakah Rizieq Shihab tidak mempercayai hukum di Indonesia?

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorDian Maharani
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM