Ayah yang Cabuli Anaknya Koleksi 19.000 Video Paedofil di Laptop - Kompas.com

Ayah yang Cabuli Anaknya Koleksi 19.000 Video Paedofil di Laptop

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 24/05/2017, 20:01 WIB
KOMPAS.com/LAKSONO HARI W Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Wahyu Hadiningrat mengatakan, DI alias Denny berbuat asusila kepada anak dan keponakannya lantaran memiliki kelainan seksual.

"Kalau dilihat berdasarkan keterangan ini hanya fantasi seksual saja yang memiliki perbedaan. Dia memiliki hasrat terhadap anak di bawah umur," ujar Wahyu di Polda Metro Jaya, Rabu (24/5/2017).

Wahyu menambahkan, tidak ada motif ekonomi untuk Denny menyebarkan secara langsung video adegan seks dengan anak-anak melalui media sosial, Skype. Menurut Wahyu, Denny memiliki kemampuan finansial yang cukup.

"Kebetulan yang bersangkutan (Agus) bekerja di salah satu perusahaan swasta dengan jabatan yang cukup baik," ucap dia.

 

Baca: Denny Cabuli Anak dan Keponakannya Saat Istri Pergi ke Pasar

Kanit I Cyber Crime Direskrimsus Polda Metro Jaya Kompol Joko mengatakan, Denny kerap menyaksikan video paedofil. Dia juga memiliki koleksi ribuan video paedofil.

"Dia koleksi di laptopnya 19.000 video paedofil, di HP-nya ada 7.000 video," kata Joko.

Pengungkapan kasus ini dilakukan setelah penyidik Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Metro Jaya melakukan patroli cyber.

Setelah itu, tim berkordinasi dengan US ICE Homeland Security. Akhirya, tim berangkat ke kawasan Kembang Janggut, Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur untuk melakukan penangkapan terhadap Denny pada 6 Mei 2017 lalu.

Baca: Denny Tega Cabuli Anaknya karena Sering Nonton Video Paedofilia

Ternyata, Denny merupakan asisten manager di sebuah perusahaan di kawasan tersebut.

Akibat ulahnya, Denny dijerat Pasal 4 ayat 1 Juncto Pasal 29 dan Pasal 6 Juncto Pasal 32 UU RI No 44 Tahun 2008 tentang Pornografi dan atau Pasal 27 ayat 1 Juncto Pasal 45 ayat 1 Juncto Pasal 52 ayat 1 UU RI No 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas UU RI No 11 Tahun 2008 tentang ITE dan atau Pasal 76 D Juncto Pasal 81 UU RI No 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU RI No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman huluman maksimal 15 tahun penjara.

PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorDian Maharani
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM