Memahami Pentingnya Pemeriksaan Penumpang di Bandara - Kompas.com

Memahami Pentingnya Pemeriksaan Penumpang di Bandara

Andri Donnal Putera
Kompas.com - 07/07/2017, 07:40 WIB
KOMPAS.com/YOGA SUKMANA Area pemeriksaan barang kargo Bandara Soekarno Hatta, Rabu (15/4/2015)


JAKARTA, KOMPAS.com -
Viralnya video seorang ibu yang menampar petugas Aviation Security (Avsec) perempuan di Bandara Sam Ratulangi, Manado, Sulawesi Utara, mengingatkan kembali mengenai ketatnya prosedur pemeriksaan keamanan yang berlakuk di bandara seluruh Indonesia.

Bukan hanya di Indonesia, semua bandara di seluruh dunia menerapkan peraturan serupa dalam rangka mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan selama berlangsungnya penerbangan sipil.

Pengamat penerbangan Alvin Lie menjelaskan, pemeriksaan atau yang lebih dikenal dengan istilah security check point (SCP) di seluruh bandara di Indonesia diterapkan dua kali.

Satu SCP diletakkan di batas antara ruang publik dengan area check in, satu SCP lagi ditempatkan sebelum memasuki area pemberangkatan atau boarding lounge.

"Di SCP satu sana koper itu kan di-scan. Itu belum terlalu ketat karena masih ada security check berikutnya. Yang menjadi sasaran utama di sana, barang yang akan masuk bagasi itu di-scan dulu, apakah ada barang-barang yang masuk kategori berbahaya," kata Alvin kepada Kompas.com, Kamis (6/7/2017).

(baca: Kronologi Kejadian Seorang Ibu Tampar Petugas Bandara di Manado)

Adapun SCP dua, pemeriksaan diberlakukan lebih ketat. Atas dasar ketentuan tertulis dari Kementerian Perhubungan, semua penumpang pesawat di SCP dua diminta menanggalkan semua barang yang terbuat dari bahan logam untuk diperiksa melalui mesin x-ray.

Jika setelah barang dengan bahan logam dipisahkan namun penumpang masih ditandai dengan bunyi ketika melewati metal detector, penumpang diminta mundur kembali dan memeriksa barang bawaannya.

"Kalau sudah semua barang yang mengandung logam dikeluarkan dan ternyata orang yang lewat masih bunyi, orang itu diperiksa lagi. Kalau pas diraba ternyata ada yang tidak wajar, akan diperiksa lagi diajak masuk ke ruang pemeriksaan khusus, di mana pakaian pun harus dilepas," tutur Alvin.

Penumpang yang masuk ke ruang pemeriksaan khusus akan diminta mengikuti prosedur petugas, di mana intinya semua bagian tubuh serta barang bawaan penumpang diperiksa secara saksama.

Hal ini dilakukan untuk memastikan penumpang tidak membawa barang atau bahan berbahaya lain selama melakukan penerbangan.

"Kadang-kadang bukan sekadar metal, tapi juga bisa ada bahan peledak atau narkoba dan sebagainya. Semua ini kan untuk melindungi semua pemangku kepentingan di bandara maupun penumpang di pesawat terbang," tutur Alvin.

Pemeriksaan penumpang menjadi penting, kata Alvin, untuk mencegah terjadinya kecelakaan penerbangan.

Alvin turut memberi tips agar penumpang bisa melalui SCP satu dan dua dengan baik. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah menyadarkan anak-anak agar memahami aturan yang berlaku saat melalui SCP di bandara.

"Semua barang jinjingan, termasuk yang ada di tubuh, harus di-scan. Perlu menyiapkan diri, misalnya kita membawa uang logam banyak, sebaiknya sudah ditaruh di dompet tersendiri sehingga di satu tas itu barang-barang logam sudah disendirikan," ujar Alvin.

Pemeriksaan terhadap penumpang di bandara sesuai dengan Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor SKEP/2765/XII/2010 tentang Tata Cara Pemeriksaan Keamanan Penumpang, Personel Pesawat Udara, dan Barang Bawaan yang Diangkut dengan Pesawat Udara dan Orang Perseorangan.

Dalam ketentuan itu diatur, semua yang diperiksa wajib melepas jaket, ikat pinggang, jam tangan, dan mengeluarkan semua barang yang mengandung unsur logam untuk diletakkan ke dalam wadah dan diperiksa melalui mesin x-ray.

Adapun pada video viral yang dimaksud, ibu tersebut sempat melewati mesin metal detector kemudian berbunyi karena dia masih mengenakan jam tangan. Ketika petugas Avsec meminta jam tangannya dilepas, ibu itu menolak lalu menampar petugas perempuan di sana.

Video itu bahkan menarik perhatian Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan dia meminta peristiwa itu diproses hukum.

(baca: Ibu yang Tampar Petugas Bandara adalah Istri Purnawirawan Polri)


PenulisAndri Donnal Putera
EditorIndra Akuntono
Komentar

Close Ads X