Djarot: Kamu "Nyalo" Apa? Lu Lagi, Lu Lagi, Aku Kenal "Lho"... - Kompas.com

Djarot: Kamu "Nyalo" Apa? Lu Lagi, Lu Lagi, Aku Kenal "Lho"...

Nursita Sari
Kompas.com - 14/07/2017, 10:13 WIB
Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat melayani warga seusai menegur seorang relawan bernama Rismauli Tambunan (memakai kemeja kotak-kotak) di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jumat (14/7/2017).KOMPAS.com/NURSITA SARI Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat melayani warga seusai menegur seorang relawan bernama Rismauli Tambunan (memakai kemeja kotak-kotak) di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jumat (14/7/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menegur seorang wanita yang sering menemuinya di Balai Kota DKI Jakarta.

Djarot menegur wanita bernama Rismauli Tambunan itu karena sering kali membawa orang lain untuk mengadu kepadanya.

Dia menduga, Rismauli menjadi calo bagi warga yang ingin mengadu. Mulanya, Djarot baru selesai melayani sesi wawancara bersama para pewarta.

(Baca juga: Sejak di Blitar, Djarot Disebut "Berdarah Dingin" )

Rismauli lalu memanggil Djarot yang hendak masuk ke dalam Balai Kota DKI Jakarta dan menunjuk warga yang ingin mengadu kepadanya. Djarot pun menegur Rismauli.

"Kamu kok mesti bawa orang toh? Kamu nyalo apa? Bolak-balik, lu lagi, lu lagi, aku kenal lho, hafal lho. Jangan dong," ujar Djarot kepada wanita tersebut, Jumat (14/7/2017).

Meski begitu, Djarot tetap melayani orang-orang yang datang bersama Rismauli dan ingin mengeluhkan permasalahan mereka kepadanya.

Mereka mengeluhkan soal Kartu Jakarta Pintar, lansia yang ingin menggunakan fasilitas gratis naik bus transjakarta, hingga mahalnya harga listrik di rusun.

"Pak, saya orang (tinggal di) rusun, Rusun Pesakih Cengkareng listriknya mahal," kata Ibu yang mengeluhkan harga listrik itu.

"Listriknya kalau mahal itu pakai token, pakai pulsa. Nanti kami mintakan pakai pulsa semua," ujar Djarot.

(Baca juga: Djarot: Banyak Rusunami Digunakan untuk Istri Simpanan)

Setelah Djarot masuk ruangannya, Rismauli mengaku sebagai relawan BaDja (Basuki-Djarot). Dia memang datang menggunakan kemeja kotak-kotak khas atribut kampanye Basuki Tjahaja Purnama-Djarot pada masa Pilkada DKI Jakarta 2017.

Rismauli sering kali datang ke Balai Kota untuk membantu warga yang hendak mengadu. Dia mengaku sebagai warga ber-KTP DKI Jakarta dan tinggal di Rawamangun, Jakarta Timur. "Enggak apa-apa. Saya kan Relawan BaDja, perwakilan rakyat DKI," kata Rismauli.

 

PenulisNursita Sari
EditorIcha Rastika

Komentar

Close Ads X