Ada Bajaj Roda Empat di Jalanan Jakarta, Ini Kata Dishub - Kompas.com

Ada Bajaj Roda Empat di Jalanan Jakarta, Ini Kata Dishub

Nursita Sari
Kompas.com - 21/07/2017, 15:56 WIB
Bajaj Qute melintas di Kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (25/7/2017). Qute ini difungsikan sebagai pengganti bemo yang merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan dan saat ini ada 17 unit bajaj roda empat yang diuji coba. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Bajaj Qute melintas di Kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (25/7/2017). Qute ini difungsikan sebagai pengganti bemo yang merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan dan saat ini ada 17 unit bajaj roda empat yang diuji coba.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Sigit Widjatmoko mengatakan, bajaj yang memiliki roda empat mulai diuji coba di Jakarta. Uji coba itu dilakukan selama 3 bulan mulai 19 Juli 2017.

"Dari organda mengajukan permohonan untuk uji coba bajaj roda empat tersebut. Makanya sekarang di lapangan sudah ada bajaj roda empat yang beroperasi, cuma masih dalam uji coba selama tiga bulan ini," ujar Sigit saat dihubungi Kompas.com, Jumat (21/7/2017).

Sigit menuturkan, bajaj roda empat ini merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan. Ada belasan unit bajaj roda empat yang sudah mengantongi izin uji coba.

"Ada 17 unit yang diberikan izin uji coba operasional," kata dia.

Bajaj Qute melintas di Kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (25/7/2017). Qute ini difungsikan sebagai pengganti bemo yang merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan dan saat ini ada 17 unit bajaj roda empat yang diuji coba.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Bajaj Qute melintas di Kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (25/7/2017). Qute ini difungsikan sebagai pengganti bemo yang merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan dan saat ini ada 17 unit bajaj roda empat yang diuji coba.
Menurut Sigit, tak ada perbedaan lain antara bajaj lama dan bajaj baru yang berwarna biru itu. Yang membedakan hanyalah jumlah roda yang digunakan, dari tiga menjadi empat.

Dinas perhubungan DKI Jakarta belum menentukan sistem pembayaran yang akan digunakan dalam bajaj roda empat tersebut.

"Belum kami putuskan untuk sistem pembayarannya seperti apa," ucap Sigit.

Baca: Bajaj Roda Empat Akan Gunakan Aplikasi "Online" untuk Pemesanan

Bajaj roda empat yang tengah uji coba ini boleh dioperasikan di ruas jalan yang diizinkan bajaj melintas. Pada Desember 2016 lalu, Ketua DPD Organda DKI Jakarta Shafruhan Sinungan mengatakan, angkutan ini akan diberi nama angkutan lingkungan (angling).

Bajaj Qute melintas di Kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (25/7/2017). Qute ini difungsikan sebagai pengganti bemo yang merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan dan saat ini ada 17 unit bajaj roda empat yang diuji coba.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Bajaj Qute melintas di Kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (25/7/2017). Qute ini difungsikan sebagai pengganti bemo yang merupakan bagian dari revitalisasi angkutan lingkungan dan saat ini ada 17 unit bajaj roda empat yang diuji coba.
Angling memiliki kapasitas empat penumpang, termasuk sopir. Kapasitas mesin sebesar 220 cc atau seperti mesin bajaj lama. Angling ini juga dilengkapi bagasi penyimpanan barang yang ukurannya tidak terlalu besar.

Shafruhan saat itu menuturkan, angling rencananya dilengkapi dengan mesin argo layaknya taksi. Namun, biaya tidak akan jauh berbeda dengan tarif bajaj lama.

"Tarif sama (seperti bajaj lama). Kami upayakan supaya pakai argo dan harganya murah. Ini kan angkutan lingkungan dan harus terjangkau oleh masyarakat bawah," ujar Shafruhan, Rabu (21/12/2016).

Kompas TV Ukurannya yang kecil dan bermesin mudah bermanuver di gang-gang ibu kota

PenulisNursita Sari
EditorFidel Ali

Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM