Kegembiraan Kecil di Gang Abdul Jabar Halaman all - Kompas.com

Kegembiraan Kecil di Gang Abdul Jabar

Bambang Asrini Widjanarko
Kompas.com - 05/09/2017, 14:53 WIB
Dua orang warga Rt 04 dan Rw 4, Gang Abdul Jabar melintas di depan dinding-dinding berlabur Mural.Fendi Siregar Dua orang warga Rt 04 dan Rw 4, Gang Abdul Jabar melintas di depan dinding-dinding berlabur Mural.

SEBUAH momen kegembiraan sederhana dirayakan di gang kecil berjuluk Abdul Jabar, di Kelurahan Jagakarsa, Jakarta Selatan. Abdul Jabar diambil dari tokoh masyarakat Betawi setempat dan generasi penerusnya mengabadikan namanya pada sebuah jalan.

Kegembiraan-kegembiraan mungil memang didamba warga Jakarta. Utamanya, mereka yang kurang beruntung, yakni lapisan masyarakat paling bawah.

Sebab kota raksasa ini menanggung beban banyak hal, seperti biaya hidup melecut tinggi, ketimpangan sosial makin terenggang lebar dan meledaknya populasi yang memicu kelelahan psikologis dari hari ke hari.

Acapkali, ada dua pilihan tersisa bagi penghuninya: terus bertahan atau terdesak keluar dari Jakarta.

Baca juga: Mempercantik RPTRA dan Rusun dengan Mural

Lembaga dunia independen dari AS, Demographia dengan Annual World Urban Areas melansir datanya pada 2017 bahwa teritori Asia secara pesat mendominasi ranking kota-kota yang berpopulasi terpadat sedunia. Wilayah kota Tokyo-Yokohama masih mempertahankan area urban yang terpadat bahkan sampai enam dekade.

Estimasinya, daerah Tokyo-Yokohama yang ditopang oleh kota-kota kecil sebagai kota satelitnya memiliki 37,9 juta jiwa penduduk.

Sementara Jakarta, dengan wilayah Jabodetabek, sebagai area Megalopolitan menempati rangking ke-2 dengan menanggung populasi 31,8 juta jiwa. Seterusnya New Delhi dan kota-kota satelit di sekitarnya di India, menempati posisi ke-3 dengan jumlah populasi sebesar 26,5 juta manusia.

Kota Manila membayangi Jakarta dan Delhi, dengan meloncat dari urutan ke-5, segera sekarang Manila telah bertengger di peringkat ke-4.

Biro Pusat Statistik milik Pemprov DKI memberi panduan pada kita, kota Jakarta sendiri telah suntuk dengan 10 juta orang lebih di lima wilayah (Utara, Barat, Timur, Pusat dan Selatan).

Pada pagi sampai sore hari mendapatkan limpahan 2 juta orang lainnya yang mengalir dan mencari nafkah dari kota-kota satelit disekitarnya (Bogor, Tangerang, Bekasi dan Depok).

Kembali pada Gang Abdul Jabar, apakah kemudian warga di sana menyerah? Tentu saja tidak. Mereka bertahan dengan kegembiraan kecil yang mereka punya.

Gang itu berkelok, bahkan sampai hanya sebatas dua manusia atau bisa dilalui sepeda motor tepat di tengah tubuh gang yang menghubungkan dua jalan lebih besar: Jalan Kedondong dan Jalan Durian Raya, Jakagakarsa adalah kampung mereka dan tetap harus dihidupi.

Lebar gang tak lebih 3 meter, dihuni begitu ragam manusia dan jenis profesi. Sebagian kecil dari mereka, yang berlokasi di gang atau dalam lingkup satu RT, menempati kelas masyarakat yang dianggap sejahtera. Sebagai contoh, purnawirawan Jenderal TNI, ekspatriat, pengusaha bahkan dua orang selebritas.

Tapi warga yang lainnya, masih terhimpit kesenjangan akut, yakni: para buruh, karyawan swasta kecil, seniman serta pedagang berskala bawah yang menempati rumah-rumah petak, rumah kontrakan sederhana yang menghuni atau berdekatan lokasinya dengan gang tersebut.

Gang Abdul Jabar memang bukan wilayah ghetto atau slum, atau sering disebut daerah kumuh dengan angka kriminalitas tinggi, seperti di Tanah Tinggi, Kelurahan Johar Baru, Jakarta Timur; yang mungkin bisa disandingkan dengan distrik Favela, di Rio de Janerio, Brazil saking padatnya populasi dan risiko kriminalitasnya.

Atraksi Pencak Silat dalam seremoni Palang Pintu khas budaya Betawi dipertontonkan di Festival Gang Abdul Jabar ke-2, 2017.Fendi Siregar Atraksi Pencak Silat dalam seremoni Palang Pintu khas budaya Betawi dipertontonkan di Festival Gang Abdul Jabar ke-2, 2017.
Gang Abdul Jabar jauh lebih aman, tak ada angka kriminalitas yang menonjol dan data konflik sosial nihil. Warga aseli Betawi di gang Abdul Jabbar dari generasi ke-2 sampai ke 4 masih mendominasi populasi dengan hak milik tanah ulayat.

Baca juga: Sejarah Kalijodo Akan Tergambar dalam Mural

Sementara, sisanya adalah pendatang, kemudian menjadi penghuni tetap, dari warga etnik Jawa, Sunda dan lain-lainnya yang berbaur dalam kehidupan keseharian.

Sampai sekarang, warga Betawi dan tanahnya setapak demi setapak mulai dirayu untuk dijual pada para investor yang membangun rumah-rumah standar dan modern dengan nilai miliaran rupiah nantinya. Tentu, jika tanah dibeli dan kemudian usai dibangun siap ditawarkan. 

Siapa saja pasti menganggap Gang ini vital atau daerah-daerah di seluruh Kelurahan Jagakarsa. Wilayah Jakarta Selatan relatif masih berudara sejuk, meskipun lalu-lintas padat dan tak jarang pagi hari macet total.

Gang Abdul Jabar terbilang masih dekat dengan paru-paru kota, dengan pusat kota di Jakarta Selatan tepatnya tak lebih 1,5 kilometer dari Kebun Binatang Ragunan. Sebuah lokasi hutan kota dengan wilayah berhektar-hektar.

Agustus lalu, tembok-tembok besar rumah pribadi maupun tembok kluster-kluster mini dengan sejumlah 4-5 rumah berdekatan dengan rumah petak dan rumah-rumah sederhana di gang dijadikan kanvas besar para seniman.

Festival Gang

Festival Gang awalnya diawali ide sederhana, sekelompok seniman dan pekerja kreatif, pelukis dan disainer, serta fotographer di komunitas Urban Space ingin menularkan optimisme hidup pada warga sekitar.

Terlebih warga yang kurang mampu, bersama membangun harap lewat seni. Workshop demi workshop digelar, pertemuan-demi pertemuan direncanakan dengan pemuda karang taruna setempat serta ketua RT.

Seorang pemulung melintas di depan mural bergambar Gajah-Gajah di Festival Gang Abdul Jabar ke-2, 2017.Fendi Siregar Seorang pemulung melintas di depan mural bergambar Gajah-Gajah di Festival Gang Abdul Jabar ke-2, 2017.
Mereka memusatkan perhatian, bagaimana seharusnya mendidik dalam waktu sama terdidik diri sendiri sebagai manusia? Tak ada metode yang ketat, guru dan murid setara, berani melapangkan dadanya, mengasah daya nalar dan memahami kepekaan intuisi dari lingkungan sekitar.

Mereka pun membebaskan kreativitas yang dipilih paling sederhana dengan merangkai daun janur untuk membuat ketupat atau mempertanyakan kembali, kenapa harus membuat “rajah” ala Henna untuk mengindahkan tangan-tangan mungil anak-anak yang sudah indah itu?

Untuk apa sebenarnya berkesenian itu? Melepaskan lara dalam keseharian atau membagi beban agar tetap tertahan?

Baca juga: Bekas Lokalisasi Dolly Kini Dipenuhi Lukisan Mural

Satu demi satu kantung-kantung komunitas seni dari daerah lain terketuk dan tertarik bergabung sejak 2011. Tatkala festival gang pertama digelar, seniman-seniman street art pun menyambangi, sampai sanggar-sanggar kesenian lokal, tradisi budaya Betawi digeber untuk memeriahkan panggung pertunjukan yang dihelat pada bulan Agustus.

Fendi Siregar, seorang fotografer senior dan pengajar di Istitut Kesenian Jakarta (IKJ) sampai perlu dua kali hadir, merekam perayaan ke-2 Festival Gang abdul Jabar unik ini pada 19 Agustus 2017 lalu.

Disusul dua orang penyair Amien Kamil dan Sihar Ramses Simatupang, seniman street art dari Jogjakarta Media Legal, komunitas lain seperti Jakarta Art Movement (JAM), Wedha Pop Art Portrait (WPAP), komunitas Taring Babi, serta seorang DJ muda, Willy Winarko yang sekaligus Youtuber menyumbangkan talenta-talentanya.

Anak-anak sedang bermain-main di depan mural bertuliskan Festival Gang Abdul Jabar yang akan diisi warna dan ornamennya oleh teman-teman sebayanya pada sore hari 19 Agustus 2017.Fendi Siregar Anak-anak sedang bermain-main di depan mural bertuliskan Festival Gang Abdul Jabar yang akan diisi warna dan ornamennya oleh teman-teman sebayanya pada sore hari 19 Agustus 2017.
Fendi Siregar membidik kameranya pada anak-anak kecil yang bermain dan mempersiapkan diri dengan cat warna-warni untuk mengisi pola-pola dan ornamen doodle dari mural yang disediakan ditembok, sampai mengambil angle tertentu untuk atraksi pencak silat dari ritual Palang Pintu yang dilakukan sanggar kesenian Betawi Kembang Kelapa.

Foto lainnya, Fendi menyukai kondisi kekontrasan lukisan mural gajah-gajah, simbol sang kuat dan dihadapkan pada seorang pemulung yang melintas di depan mural. Apakah ia ingin mengutarakan kesenjangan yang terjadi? Bisa jadi.

Kegembiraan kecil di Gang Abdul Jabar mungkin tak begitu penting, ditekan gemuruhnya kota jumawa seperti Jakarta dengan seluruh masalah lebih besar lainnya. Namun, ia adalah wajah kita bersama yang tiap hari ditoreh kegundahan-kegundahan di kota yang sama.

Sekali tiap tahun, mereka semua, orang-orang sederhana itu membasuhnya dengan kegembiraan-kegembiraan kecil. Kemudian menyeringai dan tertawa-tawa bersama di bulan sakral bagi Kemerdekaan bangsa Indonesia.

Sajak penyair Sihar Ramses Simatupang malam itu di panggung bergetar dibacakan. Mengalirkan energi empati untuk tetap terus berharap:

aku pergi seperti seribu pesakitan,
yang membawa bertumpuk
amanat nenek moyang.
angkat tilammu,
pakailah kasutmu.
tarikkan nafasmu,
hentakkan tenagamu.
berangkatlah dengan seribu zirah
setumpuk pustaka
sekibar bendera
di tangan tercancang.
Indonesia:
adalah nafas kita.

Page:
EditorAmir Sodikin
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM