Gigit Tangan Pelaku, Siswi SD di Tanjung Duren Lolos dari Penculikan - Kompas.com

Gigit Tangan Pelaku, Siswi SD di Tanjung Duren Lolos dari Penculikan

Sherly Puspita
Kompas.com - 13/09/2017, 13:37 WIB
Ilustrasi penculikan.Shutterstock Ilustrasi penculikan.


JAKARTA, KOMPAS.com -
Tiga siswi SD Negeri Tanjung Duren 1 Pagi, Jakarta Barat, nyaris menjadi korban penculikan pada Senin (11/9/2017). Video kesaksian seorang siswi yang nyaris menjadi korban penculikan, PI, beredar melalui sejumlah grup aplikasi pesan singkat warga Tanjung Duren dan media sosial.

Dalam video berdurasi 2 menit 34 detik tersebut, PI menceritakan pengalamannya hampir menjadi korban penculikan.

"Awalnya aku lagi jajan. Terus pas aku pulang aku di-giniin (tangan membekap mulut). Terus aku gigit dan langsung aku lari," ujar Putri, dalam video tersebut.

PI mengatakan, peristiwa tersebut terjadi pada pukul 13.00 WIB, pada saat itu, dia dan kedua temannya sempat melihat ada dua anak berbaju sekolah disekap di dalam mobil penculik tersebut.

(baca: Polisi Daerah Diinstruksikan untuk Imbau Warga Tetap Waspadai Penculikan Anak)

Saat dihubungi Kompas.com, Kepala SD Negeri Tanjung Duren 1 Pagi, Mulyadi membenarkan adanya laporan tiga siswinya yang mengaku nyaris menjadi korban penculikan.

"Betul, ada tiga siswi kami yang melapor. Kejadiannya Senin siang. Orangtua siswa melaporkan kepada kami pada Senin malamnya," ujar Mulyadi, Rabu (13/9/2017).

Mulyadi melanjutkan, orangtua ketiga siswi bernama PI, S, dan SF pun menjelaskan mengenai kronologi kejadian percobaan penculikan tersebut.

"Jadi anak-anak itu sebenarnya sudah pulang sekolah. Lalu mau lanjut les di luar sekolah. Nah sekitar jam 14.30 itu mereka bertiga ke depan sekolah untuk membeli cilok. Kan memang kalau siang sekolah kami digunakan SMPN 69," kata Mulyadi.

Dia mengungkapkan, tidak jauh dari penjual cilok, seorang pria yang berada di dekat sebuah mobil berusaha menyekap mulut PI yang tengah melintas di depannya bersama S dan SF.

"Nah, refleks saja putri menggigit tangan pria yang disebut sudah tua itu dan lari ke arah rumahnya yang terletak di kawasan Pasar Koplo yang lokasinya dekat dengan sekolah. Mereka langsing cerita kepada orangtuanya soal kejadian ini," ujarnya.

Menanggapi laporan orangtua siswinya, pihak sekolah langsung melaporkan kejadian tersebut kepada Polsek Tanjung Duren.

"Saat ini Pak Kanit (Reskrim) dan Pak Kapolsek sedang mem-BAP tiga anak ini di sekolah. Ada juga (kamera) CCTV yang terpasang di rumah warga yang bisa diselidiki juga," kata Mulyadi.

Mulyadi mengimbau kepada para wali murid meningkatkan kewaspadaan untuk menghindari kejadian itu terulang.

"Kalau dari sekolah sudah menyediakan saung baca. Jadi kalau anak pulang sekolah dan belum dijemput bisa di situ dulu atau mushala biar aman. Orangtua pun disarankan menjemput tepat waktu agar kejadian begini tidak terulang," ucap Mulyadi.

Kompas TV Polres Metro Jakbar Tangkap Sindikat Penculikan Bayi

PenulisSherly Puspita
EditorIndra Akuntono

Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM