Kisah "Airport Helper" Tangannya Diremas hingga Bengkak Saat Tolak Tip - Kompas.com

Kisah "Airport Helper" Tangannya Diremas hingga Bengkak Saat Tolak Tip

Andri Donnal Putera
Kompas.com - 10/10/2017, 14:35 WIB
Sukri, seorang airport helper di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (10/10/2017), saat menceritakan pengalamannya ketika menghadapi penumpang yang mau memberi uang tip. Tangan kanan Sukri sempat bengkak setelah dipaksa penumpang menerima uang tip beberapa hari lalu. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Sukri, seorang airport helper di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (10/10/2017), saat menceritakan pengalamannya ketika menghadapi penumpang yang mau memberi uang tip. Tangan kanan Sukri sempat bengkak setelah dipaksa penumpang menerima uang tip beberapa hari lalu.

TANGERANG, KOMPAS.com - Tangan seorang petugas airport helper di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Sukri (42), sempat bengkak setelah beberapa hari lalu berusaha menolak uang tip dari calon penumpang yang dia layani. Seorang calon penumpang meremas tangan Sukri dengan cukup keras saat "memaksa" beri tip hingga secara tidak sengaja terdengar bunyi "krek" dari tangan kanan Sukri.

"Sudah selesai saya bantu, minta diantar ke dalam. Pas lagi jalan itu diberhentiin. Rombongan dia sudah pada jalan, diberhentiin, sambil dia merapatkan tangannya ke tangan saya," kata Sukri saat ditemui Kompas.com di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (10/10/2017) siang.

Sukri menuturkan, calon penumpang yang baru saja dia layani itu langsung memberi uang tip untuknya. Sukri langsung menolak pemberian itu, kemudian meminta maaf. Sebagai airport helper dia dilarang menerima tip dari pengguna jasa bandara.

Lihat juga: Kerja Airport Helper di Bandara Soetta Kini Dipantau Lewat Aplikasi

Sukri ingat dialog dengan calon penumpang terserbut.

"Oh, saya enggak bisa nerima Pak. Saya dilarang," kata Sukri kepada orang itu.

"Kok begitu? tanya orang itu.

"Ya itu kewajiban saya Pak, pokoknya saya tidak boleh menerima macam apapun namanya tip," kata Sukri.

Orang itu menanggapi dengan mengatakan, "Sudah, kamu kasihan, memang kamu gajinya berapa?"

" Cukuplah," jawa Suktri.

Orang itu bekeras dengan mengatakan, "Sudah pegang saja, lumayan buat sarapan pagi."

 

Petugas airport helper sedang membawa barang penumpang dengan troli di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa (10/10/2017). Jasa airport helper diberikan bagi penumpang secara cuma-cuma dan petugas dilarang menerima uang tip dari penumpang. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Petugas airport helper sedang membawa barang penumpang dengan troli di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa (10/10/2017). Jasa airport helper diberikan bagi penumpang secara cuma-cuma dan petugas dilarang menerima uang tip dari penumpang.
Meski sudah dijelaskan bahwa Sukri tidak boleh menerima tip, calon penumpang itu tetap mendesak Sukri untuk terima tipnya. Dia bahkan kembali merapatkan tangan lalu berusaha membuka tangan Sukri yang terkatup rapat, sambil mencoba menyelipkan uang ke tangan Sukri.

"Dia secara enggak sengaja mungkin, memaksa tangan saya megang benda tersebut di tangan saya, tapi saya berusaha melebarkan tangan saya, enggak mau pegang. Tapi, lama-lama kekencangan juga pegangnya, makanya saya berontak. (Bunyi) kretek, sudah saya lari," ujar Sukri.

Sewaktu kembali kerja mengangkat barang calon penumpang lain, Sukri merasa ada yang tidak beres dengan tangan kanannya. Ada rasa sakit ketika dia mengangkat barang-barang yang berat. Selanjutknya tangannya bengkak.

"Yang kerasa waktu angkat barang di x-ray, kok ada yang sakit. Tapi ya namanya kami orang beginilah, jadi ada apapun enggak terlalu dirasain benar," ucap Sukri.

Sakit di tangan kanan Sukri berlangsung hingga beberapa hari kemudian. Dia sempat terkendala saat bekerja sehari sampai dua hari setelah kejadian itu, sampai tidak mampu angkat barang yang berat meski tangannya sudah diurut dan dikompres air dingin.

Menurut Sukri, sejak awal, manajemen airport helper menekankan tidak boleh menerima  tip. Airport helper merupakan layanan dari pengelola Bandara Soekarno-Hatta yang jasanya sama dengan jasa porter terdahulu. Namun mereka tidak dibayar dan tidak diperbolehkan menerima tip.

PenulisAndri Donnal Putera
EditorEgidius Patnistik
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM