Wanita dan Anak-anak Korban Penyanderaan di Papua Sudah Diselamatkan - Kompas.com

Wanita dan Anak-anak Korban Penyanderaan di Papua Sudah Diselamatkan

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 13/11/2017, 20:38 WIB
Wakil Kepala Polri Komjen Syafrudin di Mapolda Metro Jaya, Senin (13/11/2017). Kompas.com/Akhdi Martin Pratama Wakil Kepala Polri Komjen Syafrudin di Mapolda Metro Jaya, Senin (13/11/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Kepala Polri Komjen Syafrudin mengatakan, aparat gabungan telah berhasil menyelamatkan para wanita dan anak-anak yang menjadi korban penyanderaan kelompok bersenjata di Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua.

"Anak-anak dan wanita sudah diselamatkan, tinggal pihak pekerja dan laki-laki. Jadi jumlahnya semakin hari (korban penyanderaan), sudah semakin berkurang," ujar Syafrudin di Mapolda Metro Jaya, Senin (13/11/2017).

Syafrudin mengatakan, penyanderaan yang dilakukan kelompok bersenjata tersebut merupakan tindakan kriminal yang sangat serius. Atas dasar itu, polisi akan menindak tegas pelakunya.

"Ini tentu merupakan tindakan kriminal yang sangat serius yang dilakukan oleh mereka, dan pemerintah Polri akan melakukan tindakan hukum yang tegas terhadap mereka, tindakan hukum yang tegas," ucap dia.

Baca juga : Komandan KKB Klaim 3.000 Anggotanya Kuasai Tembagapura di Papua

Selain melakukan tindakan tegas, lanjut Syafrudin, polisi juga melakukan langkah persuasif dalam menangani perkara ini. Menurut dia, keselamatan para sandera merupakan prioritas utama.

"Kenapa demikian, supaya tidak terjadi ekses yang negatif yang bisa menimbulkan korban jiwa bagi masyarakat. TNI dan Polri mengutamakan keselamatan jiwa dan raga para sandera, catat betul-betul," kata Syafrudin.

Baca juga : 1.500 Lembar Maklumat Kapolda Papua Disebar di Udara

Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal bersama anggotanya menyebarkan maklumat yang dikeluarkan oleh Kapolda Papua menggunakan helikopter.Humas Polda Papua Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal bersama anggotanya menyebarkan maklumat yang dikeluarkan oleh Kapolda Papua menggunakan helikopter.
Setidaknya ada 1.300 orang dari dua desa, yakni Desa Kimbely dan Desa Banti, Kecamatan Tembagapura, Kabupaten Mimika, Papua, yang dilarang keluar dari kampung itu oleh kelompok bersenjata.

Informasi ini awalnya diungkapkan Kepala Polda Papua Irjen Boy Rafli Amar, Kamis (9/11/2017).

Boy menegaskan, saat ini Polri bersama unsur TNI berupaya melakukan langkah-langkah persuasif dan preventif agar masyarakat bisa terbebas dari intimidasi dan ancaman kelompok bersenjata.

PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorKurnia Sari Aziza
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM