Kronologi Meninggalnya Mahasiswi UIN Jakarta karena Difteri - Kompas.com

Kronologi Meninggalnya Mahasiswi UIN Jakarta karena Difteri

Ridwan Aji Pitoko
Kompas.com - 26/12/2017, 13:18 WIB
Jumlah kasus difteri Indonesia dari tahun ke tahun.Riskesdas/Angka 2016 dari Profil Kesehatan Indonesia 2016 Jumlah kasus difteri Indonesia dari tahun ke tahun.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Aufatul Khuzzah (19), mahasiswi semester lima Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah asal Serang, Banten meninggal akibat penyakit difteri.

Humas UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Feni Arifiani memastikan hal tersebut saat dihubungi Kompas.com, Selasa (26/12/2017) siang.

"Betul yang bersangkutan korban difteri dan sudah dimakamkan di Serang, Banten," kata dia.

Kepada Kompas.com, Feni kemudian mengirimkan kronologi awal Aufatul mengalami gejala penyakit difteri hingga meninggal pada 24 Desember kemarin.

Kronologi tersebut dibuat oleh UPT Puskesmas Ciputat Timur kemudian dikirimkan ke pihak UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Baca juga : Mahasiswi UIN Jakarta Meninggal karena Difteri

Berdasarkan laporan kronologi tersebut, pada tanggal 1 hingga 30 November 2017 Aufatul melakukan kegiatan seperti mahasiswa pada umumnya.

Pada akhir November, dia pergi ke Yogyakarta untuk mengikuti kegiatan Fakultas Bahasa Arab. Saat itu kondisi Aufatul sedang dalam keadaan sakit.

Sepulang dari Yogyakarta, tepatnya pada periode 1 hingga 8 Desember 2017, Aufatul pulang ke rumah orangtuanya di Kampung Laban, Desa Cerukcuk, Kecamatan Tanara, Banten.

Saat itu, Aufatul mengeluhkan demam yang hilang timbul dan juga nyeri tenggorokan. Oleh sebab itu, dia langsung dibawa ke Klinik Jongjing Medistra.

Namun, lantaran tidak mengalami perubahan kondisi Aufatul dibawa berobat kembali ke PKM Tanara dan kemudian langsung dirujuk ke RS Hermina.

Baca juga : Penyebaran Meningkat, Ada 57 Kasus Difteri di Jakarta

Di sana, dia kemudian diperiksa dan kemudian diperbolehkan pulang. Namun, pada malam Sabtu tanggal 8 Desember dia kembali dibawa berobat ke Klinik dr.Budi dan setelah diperiksa Aufatul dianjurkan untuk dirujuk ke Poli THT RSDP Serang.

Pada 9 Desember, keluarga membawa Aufatul berobat ke RSDP Serang dan setelah mendapat pemeriksaan Aufatul didiagnosa suspect difteri.

Menurut keterangan keluarganya, Aufatul langsung mendapatkan perawatan di ruang isolasi RSDP Serang selama 13 hari. Setelah itu, Aufatul dipindahkan ke ruang perawatan biasa hingga akhirnya dinyatakan meninggal dunia pada 24 Desember 2017.

Kendati demikian, Feni masih belum bisa memastikan apakah Aufatul terkena penyakit difteri saat tengah berada di lingkungan kampus UIN atau tidak.

"Kita belum dapat info valid apakah difteri itu terjadinya di Ciputat, wilayah kampus atau memang dia dari luar kebawa ke sini," tandas Feni.

Berdasarkan keterangan keluarga, Feni tidak mendapat imunisasi lengkap sewaktu kecil. 

Update per Minggu 26 Desember 2017 malam: Kepala Dinas Kesehatan Tangerang Selatan Suhara Manulang menyampaikan, hasil pemeriksaan laboratorium terhadap Aufatul Khuzza (19), mahasiswi semester lima Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, negatif difteri. 

Baca selengkapnya : Hasil Laboratorium Mahasiswi UIN Aufatul Negatif Difteri

PenulisRidwan Aji Pitoko
EditorDian Maharani

Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM