Salin Artikel

Mencari Alamat Himpaudi dari Poltangan hingga ke Rasuna Said...

Dana tersebut akan dibagikan sebagai honor guru pendidikan anak usia dini (PAUD) sebesar Rp 500.000 per bulan. Masalah timbul saat adanya kesalahan verifikasi alamat Himapudi.

Awalnya Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Sopan Andrianto sudah merevisi dengan mengatakan bahwa alamat RT dan RW tertukar.

"Alamatnya tertukar, Dinas Pendidikan sudah cek dan memang tertukar alamatnya," ucap Sopan.

Sopan mengklaim alamat yang benar adalah Jalan Poltangan Raya Nomor 25 RT 009 RW 004, Pasar Minggu, Jakarta Timur. 

Menyusuri alamat di Poltangan

Kompas.com kemudian menelusuri alamat di Jalan Poltangan Raya pada (28/11/2017). Namun, tidak ada kecocokan alamat, terutama untuk RW-nya.

Setelah menggali informasi, ternyata tujuan mengarah pada PT Tegap Mitra Nusantara yang merupakan alih daya yang bergerak dalam jasa penyedia dan pengelolaan tenaga kerja keamanan.

Saat berkunjung, Direktur Tegap Mitra Nusantara Irsyad Ma'as menyambut dan mengakui bahwa tempat tersebut memang kantor Himpaudi.

"Iya ini juga kantor Himpaudi, Mereka menumpang alamat di sini. Alamatnya itu RT 09 RW 05 Nomor 25," kata Irsyad.

Irsyad bercerita memang Himpaudi menumpang alamat dan berkantor di tempatnya. Hal ini dilakukan lantaran Irsyad dekat dengan suami Ketua Himpaudi DKI Yufi AM Natakusumah, bahkan Irsyad tidak memungut biaya apapun selama Himpaudi berkantor di tempatnya.

Bahkan sebelum di Poltangan, Irsyad juga sering melihat adanya akativitas Yufi di kantor sebelumnya yang berada di Warung Buncit. Namun Irsyad mengaku tidak begitu mengetahui mengenai Himpaudi.

"Himpaudi numpang di sini, otomatis alamat kantornya juga di sini. Saya kenal baik dengan suami ibu Yufi. Saat saya pindah suaminya itu ngomong minta tolong numpang alamat di saya. Karena dia teman dekat saya persilakan," ucap Irsyad.

"Awalanya saya tidak tahu Himpaudi dan strukturnya. Baru tahu itu minggu-minggu ini saat anak buah Ibu Yufi sering datang ke sini. Untuk hibah saya baru tahu pagi ini," kata Irsyad.

Himpaudi pernah meminta izin untuk memasang plang penanda di depan kantor Irsyad, namun hak tersebut di tolak Irsyad karena dianggap takut menggangu usahanya. Untuk aktivitas, Irsyad mengaku tidak begitu sering dilakukan di tempatnya.

Mencari Sekretariat Himpaudi DKI di Rasuna Said

Selanjutnya, Kompas.com menelusuri keberadaannya di Jalan Kuningan Patra XV, Jakarta Selatan yang sebelumnya disebut lokasi Sekretariat Himpaudi DKI Jakarta.

Di sepanjang Jalan Kuningan Patra XV tak terdapat bangunan yang menandakan Sekretariat Himpaudi DKI Jakarta. Kompas.com hanya menemukan PAUD Matahari yang berlokasi di Sekretariat RW 07. Namun, PAUD tersebut kosong.

Kompas.com menyambangi Yayasan Darussa'adah (Yasda) yang berada di dekatnya. Pengurus Yasda, Ari mengaku sering mendengar pengurus Himpaudi kerap berkumpul di PAUD Matahari.

"Setahu saya Himpaudi memang di situ juga, karena anak saya PAUD di situ. Coba aja ke kepala sekolahnya," kata Ari.

Kompas.com kembali tak menemukan kantor resmi untuk Himpaudi DKI yang akan menerima dana hibah.

Masalah alamat Himpaudi ini dapat tanggapan dari Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah yang meminta Kepalan Dinas Pendidikan DKI untuk memastikan alamat sebenarnya.

"Ini rumah apa kantor? Kalau dia profesional, PAUD ini, maka kantornya harus betul-betul kantor. Apalagi dapat APBN dan mau dapat APBD," kata Saefullah.

https://megapolitan.kompas.com/read/2017/11/29/11370771/mencari-alamat-himpaudi-dari-poltangan-hingga-ke-rasuna-said

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PTM Lanjut meski Kasus Covid-19 Ada di 15 Sekolah, Wagub: Jumlah Sekolah di Jakarta 10.429

PTM Lanjut meski Kasus Covid-19 Ada di 15 Sekolah, Wagub: Jumlah Sekolah di Jakarta 10.429

Megapolitan
Dini Hari, Petugas Damkar Depok Berburu Ular Sanca yang Lepas di Permukiman Warga

Dini Hari, Petugas Damkar Depok Berburu Ular Sanca yang Lepas di Permukiman Warga

Megapolitan
Ditanya Soal Tunjangan Operasional, Wagub DKI Jawab dengan Pamer WTP 4 Kali

Ditanya Soal Tunjangan Operasional, Wagub DKI Jawab dengan Pamer WTP 4 Kali

Megapolitan
Krisis Air di Jakarta Utara, Wagub DKI: Ini Ibukota, Tidak Boleh Ada Warga yang Kesulitan Air

Krisis Air di Jakarta Utara, Wagub DKI: Ini Ibukota, Tidak Boleh Ada Warga yang Kesulitan Air

Megapolitan
Terobos Lampu Merah Lalu Tabrak Mobil di Pondok Indah, Pengendara Motor Tewas di Tempat

Terobos Lampu Merah Lalu Tabrak Mobil di Pondok Indah, Pengendara Motor Tewas di Tempat

Megapolitan
Cegah Praktik Judi saat Street Race Ancol, Polda Metro Jaya Siapkan Doorprize

Cegah Praktik Judi saat Street Race Ancol, Polda Metro Jaya Siapkan Doorprize

Megapolitan
Polsek Matraman Beri Uang untuk Tarik Minat Anak-anak Usia 6-11 Tahun Vaksinasi Covid-19

Polsek Matraman Beri Uang untuk Tarik Minat Anak-anak Usia 6-11 Tahun Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Street Race di Ancol Rencananya Hendak Digelar 2 Kali Dalam Sepekan

Street Race di Ancol Rencananya Hendak Digelar 2 Kali Dalam Sepekan

Megapolitan
Wagub DKI: Vaksinasi Booster di Jakarta Capai 143.020

Wagub DKI: Vaksinasi Booster di Jakarta Capai 143.020

Megapolitan
Animo Street Race Ancol Tinggi, Masih Ada yang Mau Daftar Saat Kapasitas Peserta Penuh

Animo Street Race Ancol Tinggi, Masih Ada yang Mau Daftar Saat Kapasitas Peserta Penuh

Megapolitan
Tarif KRL Akan Naik, YLKI Sebut Masyarakat Setuju asal Ada Peningkatan Pelayanan

Tarif KRL Akan Naik, YLKI Sebut Masyarakat Setuju asal Ada Peningkatan Pelayanan

Megapolitan
Transmisi Lokal Omicron di Jakarta Tembus 153 Kasus, Wagub DKI Minta Warga Hati-hati

Transmisi Lokal Omicron di Jakarta Tembus 153 Kasus, Wagub DKI Minta Warga Hati-hati

Megapolitan
Bertambah Lagi, Kasus Covid-19 Selama PTM di Jakarta Ditemukan di 15 Sekolah

Bertambah Lagi, Kasus Covid-19 Selama PTM di Jakarta Ditemukan di 15 Sekolah

Megapolitan
Pedagang Belum Mengetahui Rencana Revitalisasi di Pasar Induk Kramatjati

Pedagang Belum Mengetahui Rencana Revitalisasi di Pasar Induk Kramatjati

Megapolitan
Setelah Ancol, Street Race Rencananya Digelar di Serpong Tangsel

Setelah Ancol, Street Race Rencananya Digelar di Serpong Tangsel

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.