Salin Artikel

Anies Disarankan Gunakan Tim Independen dan "Berkelas" Seleksi TGUPP

"Jadi ada tim seleksi yang independen dan orangnya berkelas, yang tidak gampang dipengaruhi," ujar Jhonny ketika dihubungi, Rabu (29/11/2017).

Sejak pembahasan banggar, Komisi C mengkritik dan menolak jumlah personel TGUPP yang mencapai 73 orang. Namun pada akhirnya anggaran untuk TGUPP Rp 28 miliar tetap masuk dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (R-APBD) DKI 2018.

Jhonny mengatakan, fungsi pengawasan anggota Dewan tetap harus berjalan. Oleh karena itu, Anies disarankan memilih personel TGUPP melalui sebuah tim seleksi independen.

Kata Jhonny, saran ini juga untuk kebaikan Anies dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno. Seleksi personel TGUPP ini baik dilakukan untuk menjaga kepercayaan masyarakat terhadap kepala daerah.

"Kalau enggak dilakukan, malah mengurangi kepercayaan publik ke Pak Gubernur dan Pak Wagub. Publik nanti langsung suudzon, jangan-jangan merekrut tenaga tim suksesnya yang dahulu," kata Jhonny.

Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) menjelaskan alasan-alasan mereka demi mempertahankan anggaran itu. Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah mengatakan jumlah yang mencapai 73 orang itu karena ada peleburan tim gubernur yang ada di tingkat wali kota ke tingkat provinsi.

Selain itu, jumlah personel besar karena ada pembagian ke dalam 5 bidang. Bidang-bidang itu adalah bidang pengelolaan pesisir, ekonomi pembangunan kota, harmonisasi dan regulasi, pencegahan korupsi, dan percepatan pembangunan.

https://megapolitan.kompas.com/read/2017/11/29/15183671/anies-disarankan-gunakan-tim-independen-dan-berkelas-seleksi-tgupp

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke