Salin Artikel

Temuan Razia WNA: Dugaan Narkoba, Kejahatan Siber, dan Suka Menggoda

JAKARTA, KOMPAS.com - Kantor Imigrasi Jakarta Utara menggelar razia gabungan terhadap Warga Negara Asing (WNA) di sebuah apartemen di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Selasa (15/5/2018). 

Sebanyak 61 WNA terjaring dalam razia ini, di mana 24 di antaranya diamankan ke kantor Imigrasi Jakarta Utara.

Kepala Subseksi Pengawasan Kantor Imigrasi Jakarta Utara Adi Tri Nugroho menyatakan, 24 orang itu ditahan karena melakukan sejumlah pelanggaran keimigrasian.

WNA yang diamankan itu terdiri atas 20 WN Nigeria, 1 WN Gambia, 1 WN Uganda, 1 WN Senegal, dan 1 orang belum mempunyai kewarganegaraan.

Sebanyak 7 WNA di antara mereka tidak bisa menunjukkan dokumen perjalanan. Sementara, lima WNA melebihi masa izin tinggal yang dimilikinya.

"Tiga WNA kedapatan memiliki barang yang diduga narkoba dan sedang dalam proses pemeriksaan oleh instansi terkait," kata Adi, kepada wartawan.

Sementara 9 WNA lain, diamankan karena diduga menyalahgunakan izin tinggalnya dan akan diperiksa lebih lanjut oleh pihak Imigrasi.

Adi menegaskan, para WNA yang bermasalah tersebut akan segera dipulangkan ke negaranya masing-masing.

"Untuk orang-orang yang bermasalah lainnya itu, pasti kita tindak lanjuti dengan pendeportasian atau bisa juga ditingkatkan ke tingkat penyidikan," kata Adi.

Narkoba dan "cyber crime"

Adi menyatakan, beberapa WNA diduga melakukan tindak pidana seperti dugaan kepemilikkan narkoba dan kejahatan siber.

Ia menyebut, ada tiga orang yang ditangkap karena kedapatan menyimpan plastik berukuran besar berisi daun-daunan kering yang menyerupai narkoba.

"Kami masih menunggu hasil tapi informasi awal hasil tes urine itu negatif. Tetapi, kita belum tahu pengembangan selanjutnya arahnya kemana," kata Adi.

Sementara ada sembilan orang lainnya yang menyalahi izin tinggal dan diduga melakukan kejahatan siber. Oleh karena itu, Imigrasi juga menyita sejumlah laptop dan telepon genggam milik WNA tersebut.

"Kami akan berkoordinasi dengan instansi terkait agar bisa ditarik datanya, apakah mereka ini terlibat dalam cyber crime  atau kegiatan-kegiatan pidana lainnya," kata Adi.

Dengan adanya dugaan-dugaan tersebut, kata Adi, pihak Imigrasi akan melakukan pemeriksaan lanjutan kepada para WNA yang diamankan.

"Nanti dari hasil pemerikdaan itu apakah ini akan dilakukan tindakan administrasi keimigrasian atau mungkin di yustisia," kata dia.

Meresahkan warga

Keberadaan para WNA di apartemen tersebut, disebut membuat penghuni resah. Pihak Imigrasi mengaku sudah berulangkali menerima laporan dari masyarakat mengenai hal itu.

"Ada beberapa dari warga yang pengalaman, ada yang digoda di lift segala macam. Cara mereka (WNA) itu tidak sopanlah," kata Adi.

Oleh karena itu, Adi mengimbau masyarakat untuk tidak segan melaporkan bila ada WNA yang mencurigakan atau meresahkan warga.

Ia menambahkan, Tim Pengawasan Orang Asing (Timpora) Tingkat Kecamatan Wilayah Jakarta Utara juga punya peran penting dalam melakukan pengawasan terhadap WNA.

"Tadi juga kami libatkan Timpora kecamatan karena pada dasarnya tingkat pemerintahan daerah di tingkat kecamatan, di tingkat kelurahan itu mereka rata-rara lebih mengetahui," kata Adi.

Adapun para WNA disebut memilih tinggal di apartemen tersebut karena biaya sewanya yang tergolong murah. Selama di Jakarta, para WNA melakukan kegiatan jual-beli pakaian sebelum dibawa ke negaranya masing-masing.

"Rata-rata mereka melakukan kunjugan bisnis, business trip. Ada yang datang dan pergi menggunakan visa untuk bisnis. Mereka ke sini belanja terus mereka bawa kembali ke negaranya," kata Primadita, Kepala Subseksi Informasi Kantor Imigrasi Jakarta Utara.

https://megapolitan.kompas.com/read/2018/05/16/07014141/temuan-razia-wna-dugaan-narkoba-kejahatan-siber-dan-suka-menggoda

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 19 Januari: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 77, Pasien Dirawat Bertambah 64

UPDATE 19 Januari: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 77, Pasien Dirawat Bertambah 64

Megapolitan
Sebut Warga Tak Tahu Tim Jaguar Sudah Dilebur, Iptu Winam: Pelan-pelan Ingatan Itu Akan Hilang

Sebut Warga Tak Tahu Tim Jaguar Sudah Dilebur, Iptu Winam: Pelan-pelan Ingatan Itu Akan Hilang

Megapolitan
Polisi Tangkap Enam Pencuri Rumah Kosong, Sepucuk Senjata Api hingga Sepeda Motor Jadi Barang Bukti

Polisi Tangkap Enam Pencuri Rumah Kosong, Sepucuk Senjata Api hingga Sepeda Motor Jadi Barang Bukti

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cara Yusuf Mansur Gaet Investor Tabung Tanah | Anies Klaim Banjir Jakarta Cepat Surut

[POPULER JABODETABEK] Cara Yusuf Mansur Gaet Investor Tabung Tanah | Anies Klaim Banjir Jakarta Cepat Surut

Megapolitan
Ketika Napi Terorisme Ungkap Kehadiran Munarman dalam Acara Pembaiatan ISIS..

Ketika Napi Terorisme Ungkap Kehadiran Munarman dalam Acara Pembaiatan ISIS..

Megapolitan
Nasib Ayu Thalia: Ngaku Dianiaya Anak Ahok, kini Malah Jadi Tersangka

Nasib Ayu Thalia: Ngaku Dianiaya Anak Ahok, kini Malah Jadi Tersangka

Megapolitan
Prediksi BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Pagi hingga Sore, Depok dan Bogor Hujan Sepanjang Hari

Prediksi BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Pagi hingga Sore, Depok dan Bogor Hujan Sepanjang Hari

Megapolitan
Banjir Jakarta yang Tak Semanis Klaim Anies: 6 Jam Tak Surut, Ribuan Warga Mengungsi

Banjir Jakarta yang Tak Semanis Klaim Anies: 6 Jam Tak Surut, Ribuan Warga Mengungsi

Megapolitan
Saat Napi Teroris yang Dihadirkan Jaksa Justru Membela Munarman...

Saat Napi Teroris yang Dihadirkan Jaksa Justru Membela Munarman...

Megapolitan
Kritik Anies Soal Banjir Jakarta, Fraksi PDI-P: Sudah Tahu Drainase Bermasalah, Kenapa Tak Diperbaiki?

Kritik Anies Soal Banjir Jakarta, Fraksi PDI-P: Sudah Tahu Drainase Bermasalah, Kenapa Tak Diperbaiki?

Megapolitan
Tak Berizin, Sebuah Gudang di Tangsel Disegel

Tak Berizin, Sebuah Gudang di Tangsel Disegel

Megapolitan
Polres Jakarta Selatan Buka 31 Gerai Vaksinasi Covid-19 untuk Anak

Polres Jakarta Selatan Buka 31 Gerai Vaksinasi Covid-19 untuk Anak

Megapolitan
Warga Tangerang Selatan Masih Kesulitan Peroleh Minyak Goreng Murah

Warga Tangerang Selatan Masih Kesulitan Peroleh Minyak Goreng Murah

Megapolitan
Belum Dapat Bantuan, Warga Tegal Alur Dirikan Dapur Umum dan Bagikan Makanan ke Warga

Belum Dapat Bantuan, Warga Tegal Alur Dirikan Dapur Umum dan Bagikan Makanan ke Warga

Megapolitan
Relawan Jokowi Mania Diperiksa Terkait Laporan Terhadap Ubedilah Badrun

Relawan Jokowi Mania Diperiksa Terkait Laporan Terhadap Ubedilah Badrun

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.