Salin Artikel

Asap Putih Berbau Menyengat Dikeluhkan Warga di Pondok Aren

Warga Jalan Pesantren, Wadit, mengatakan bahwa bau menyengat itu tercium seperti bau belerang hingga ke rumahnya yang berjarak 100 meter dari kebun singkong.

Bau asap yang menyengat itu membuat beberapa warga pusing.

"Kalau malam kecium bau, nyengat. Bau semacam belerang. Pernah itu saya sampai tenggorokan, enggak enaklah," ujar Wadit saat ditemui Kompas.com di lokasi, Rabu (24/10/2018).

Wadit mengatakan, bau belerang itu menghebohkan warga sejak dua pekan lalu.

Saat itu, seorang warga melihat kepulan asap berwarna putih yang berasal dari dalam tanah di kebun singkong.

Saat didekati, dari asap yang keluar itu tercium bau belerang. Warga kemudian mencoba menggali sumber asap tersebut.

Namun, saat digali, tak tercium lagi bau belerang. Tak berselang lama, sumber bau menyengat itu berpindah.

Wadit mengatakan, sebelum kehebohan tersebut, dua bulan lalu Wadit bersama temannya sudah mencium aroma menyengat yang sama di sekitar kebun singkong.

Namun, hal itu tak dihiraukan karena mengira bau tersebut berasal dari bau tumbuh-tumbuhan atau bau sampah yang dibuang warga.

Warga lainnya, Masri, menyampaikan hal serupa. Bau menyengat yang keluar dari dalam tanah sampai ke rumahnya.

Masri mengatakan, ada beberapa warga yang menyiramkan air ke sumber bau. Namun, bau menyengat itu tetap tercium. Warga mengira, dengan menyiramkan air, asap dan bau bisa hilang.

"Ada warga bawa selang terus nyiram tanahnya. Dipikir bakal hilang. Eh, enggak tahunya beberapa hari kemudian muncul lagi asap, masih juga bau," ujar Masri.

Warga Jalan Pesantren, Jono, mengatakan, pihak kepolisian dan petugas Pemerintah Kota Tangerang Selatan telah mendatangi lokasi guna melakukan pengecekan.

Namun, belum ada informasi lebih lanjut terkait sumber bau menyengat tersebut.

"Kemarin polisi dan pemkot sudah datang. Ini kan sudah digaris polisi. Ada semacam bubuk putih sudah diambil petugas," ujar Jono.

Pantauan di lokasi, garis polisi telah dipasang mengelilingi sumber bau menyengat. Saat mendekati lokasi, tercium bau menyengat seperti bau amonia yang menusuk hidung.

Namun, beberapa saat kemudian, bau menyengat hilang karena terbawa angin. Sesekali terlihat juga tanah mengeluarkan asap berwarna putih.

Di sekitar sumber bau, tampak seperti bubuk berwarna putih. Dari bubuk tersebut tercium bau amonia.

https://megapolitan.kompas.com/read/2018/10/24/15011651/asap-putih-berbau-menyengat-dikeluhkan-warga-di-pondok-aren

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

Megapolitan
12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Megapolitan
Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Megapolitan
Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Megapolitan
Giring-Anies Saling Sindir, Pengamat: Hanya untuk Menyenangkan Masing-masing Pendukungnya

Giring-Anies Saling Sindir, Pengamat: Hanya untuk Menyenangkan Masing-masing Pendukungnya

Megapolitan
Apresiasi Kinerja KPK Tetapkan Rahmat Effendi Tersangka, Warga Bekasi Utara Cukur Gundul

Apresiasi Kinerja KPK Tetapkan Rahmat Effendi Tersangka, Warga Bekasi Utara Cukur Gundul

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Disarankan Terus Gencarkan Vaksinasi Booster Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Disarankan Terus Gencarkan Vaksinasi Booster Covid-19

Megapolitan
Antusiasnya Warga Kunjungi Alun-alun Depok dan Nasib Skatepark yang Dijadikan Perosotan

Antusiasnya Warga Kunjungi Alun-alun Depok dan Nasib Skatepark yang Dijadikan Perosotan

Megapolitan
Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Saluran Air Kampung Tambun Bekasi

Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Saluran Air Kampung Tambun Bekasi

Megapolitan
Pengendara Mobil Diteriaki Maling dan Dipukuli hingga Tewas di Cakung, padahal Bukan Pencuri

Pengendara Mobil Diteriaki Maling dan Dipukuli hingga Tewas di Cakung, padahal Bukan Pencuri

Megapolitan
Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Megapolitan
2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.