Salin Artikel

Ondel-ondel dan Pertarungan Belief Masyarakat Betawi

KOMPAS.com – Ondel-ondel awalnya adalah representasi belief masyarakat Betawi akan kekuatan maha besar di luar manusia. Ia simbol pertahanan, penolak bala dari kekuatan jahat yang tak terlihat.

Kini, belief itu luntur, tak tersisa. Ia tak lebih seonggok boneka kayu raksasa yang digoyang-goyang di jalanan demi menambal perut yang keroncongan. Urusan perut adalah juga belief.

Dalam sejarahnya yang panjang, ondel-ondel menyisakan cerita tentang pertarungan belief masyarakat yang berjuang mencari makna hidup dari masa ke masa.

Antropolog Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Ayu Nova Lissandhi yang pernah meneliti soal ondel-ondel bercerita, sejak kepopulerannya di kehidupan masyarakat Jakarta, ondel-ondel selalu jadi rebutan dan tarik-menarik. Bahkan di kelompok Betawi sendiri.

Pada mulanya, ondel-ondel berfungsi sebagai tradisi ritual masyarakat Betawi. Keberadaan ondel-ondel erat kaitannya dengan animisme atau kepercayaan terhadap roh dan benda-benda suci.

Ondel-ondel digunakan untuk menolak bala atau menolak kesialan dan roh jahat. Biasanya, ondel-ondel tampil di perkawinan, khitanan, terutama ketika masyarakat sedang kesusahan.

“Ondel-ondel merupakan bagian dari tradisi dan ada beberapa ritual yang dilakukan oleh pendukungnya mulai dari proses pembuatan hingga saat dilakukan arakan,” kata Ayu kepada Kompas.com, Minggu (14/7/2019).

Ada yang meyakini ondel-ondel terpengaruh budaya China. Ondel-ondel dinilai mirip dengan barongsai. Selain itu, ada juga yang menyebut ondel-ondel warisan hindu dan buddha sebab mirip dengan barong landung dari Bali.

Islam vs praktik mistis

Masalah muncul ketika ada perbedaan pandangan di tengah masyarakat Betawi. Ada betawi tengah yang dikenal sebagai kalangan elit terpelajar dengan pegangan terhadap agama Islam yang kuat dan mengacu pada kebudayaan Arab. Kemudian ada Betawi pinggir yang masih memegang tradisi nenek moyang.

Betawi tengah menolak praktik mistis ondel-ondel karena bertentangan dengan Islam.

“Penolakan itu dari Betawi tengah yang memang didominasi oleh kultur Arab,” ujar Ayu.

Dalam penelitiannya, Ayu mengatakan banyak seniman ondel-ondel yang kemudian dilema. Ondel-ondel dianggap sebagai sesembahan yang tidak sesuai dengan ajaran guru mengaji mereka.

Seniman yang tergolong kelompok Betawi pinggir ini pun menjadikan ondel-ondel sebagai medium kesenian.

Ondel-ondel dijadikan hiburan di acara-acara warga, tanpa memasukkan ritual yang sakral. Ondel-ondel dinikmati sebagai hiburan rakyat dengan tanjidor dan gambang kromong.

“Dahulu banyak pengeluaran yang basisnya tradisi, misalnya pada saat ondel-ondel dikeluarkan ada tradisi ‘nyuguh’ sekarang tidak lagi karena unsur kepraktisan dan sudah tidak ada lagi yang mewarisi pengetahuan tentang bagaimana seni tersebut dilakukan,” kata Ayu.

Lagu Benyamin Sueb

Kata ondel-ondel sendiri baru populer di era 70-an ketika lagu “Ngarak ondel-ondel” ciptaan Joko dari Surabaya dipopulerkan oleh Benyamin Sueb.

Kata ondel-ondel diduga berasal dari “gondel-gondel”, gerakan yang dibuat saat mengarak ondel-ondel.

Benyamin yang tergolong Betawi tengah, berperan besar dalam mendefinisikan ondel-ondel yang kita kenal sekarang.

“Betawi tengah meski jumlahnya lebih sedikit tapi dominasinya dalam hegemoni kebudayaan besar. Mereka lebih punya akses bahkan dalam penentuan identitas kebetawian, seperti Lembaga Kebudayaan Betawi,” ujar Ayu.

Pada era yang sama, tampilan ondel-ondel juga berubah karena keinginan Gubernur Ali Sadikin.

Bang Ali meminta agar ondel-ondel yang tadinya bermuka seram, dibuat lebih halus dan ramah agar mudah diterima masyarakat. Ia ingin ondel-ondel dijadikan identitas betawi.

Kenapa awalnya ondel-ondel berwajah seram? Baca: Cerita di Balik Wajah Ondel-ondel yang Seram dan Mata di Hati...

“Tampilan ondel-ondel sekarang menjadi tampilan bagaimana terbukanya orang Betawi yang jenaka, yang diwakili ibarat abang none versi boneka. Yang tadinya seram jadi cantik,” kata Ayu.

Berbagai negosiasi dan kompromi yang menggeser fungsi ondel-ondel ini, kata Ayu, bakal terus terjadi.

Fenomena ondel-ondel ngamen dengan kaset dan speaker yang kita lihat saat ini pun merupakan kompromi dari kelompok Betawi yang punya kebutuhan ekonomi untuk dipenuhi.

Kebutuhan perut adalah belief paling terkini.

https://megapolitan.kompas.com/read/2019/07/16/07000031/ondel-ondel-dan-pertarungan-belief-masyarakat-betawi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

Megapolitan
Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Megapolitan
DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

Megapolitan
Pemkot Tangerang Tengah Siapkan Situs PPDB Jenjang SD dan SMP

Pemkot Tangerang Tengah Siapkan Situs PPDB Jenjang SD dan SMP

Megapolitan
Upaya Pemprov DKI Cegah Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak di Jakarta

Upaya Pemprov DKI Cegah Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak di Jakarta

Megapolitan
Bocah Laki-laki Hilang Terbawa Arus Saat Berenang di Kali Perumahan Antilop Pondok Gede Bekasi

Bocah Laki-laki Hilang Terbawa Arus Saat Berenang di Kali Perumahan Antilop Pondok Gede Bekasi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Tunggu SE Kemendagri Sebelum Buat Aturan Penggunaan Masker

Wali Kota Tangerang Tunggu SE Kemendagri Sebelum Buat Aturan Penggunaan Masker

Megapolitan
Sudah Berdamai, Sekuriti yang Dianiaya Pacar Nindy Ayunda Cabut Laporan di Polsek Mampang

Sudah Berdamai, Sekuriti yang Dianiaya Pacar Nindy Ayunda Cabut Laporan di Polsek Mampang

Megapolitan
Permohonan Pembangunan JPO Cilenggang Disetujui, Desain Sedang Diproses

Permohonan Pembangunan JPO Cilenggang Disetujui, Desain Sedang Diproses

Megapolitan
Aktris Wanda Hamidah Dilaporkan Mantan Suaminya ke Polres Metro Depok...

Aktris Wanda Hamidah Dilaporkan Mantan Suaminya ke Polres Metro Depok...

Megapolitan
TPS Ilegal di Kecamatan Pebayuran Kabupaten Bekasi Ditutup, Diduga Sebabkan Gagal Panen

TPS Ilegal di Kecamatan Pebayuran Kabupaten Bekasi Ditutup, Diduga Sebabkan Gagal Panen

Megapolitan
Sambut Baik Pelonggaran Aturan Pakai Masker, Wali Kota Tangerang Minta Warga Bijak

Sambut Baik Pelonggaran Aturan Pakai Masker, Wali Kota Tangerang Minta Warga Bijak

Megapolitan
Pembagian Sembako di Bogor Berlangsung Ricuh Setelah Ditinggal Jokowi

Pembagian Sembako di Bogor Berlangsung Ricuh Setelah Ditinggal Jokowi

Megapolitan
2 Kurir Narkoba Diringkus Polisi Saat Lebaran, Selundupkan 21 Kg Ganja dari Sumatera

2 Kurir Narkoba Diringkus Polisi Saat Lebaran, Selundupkan 21 Kg Ganja dari Sumatera

Megapolitan
Penyakit Mulut dan Kuku Tak Menular ke Manusia, Ini Penjelasan Lengkap DKPKP DKI Jakarta

Penyakit Mulut dan Kuku Tak Menular ke Manusia, Ini Penjelasan Lengkap DKPKP DKI Jakarta

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.