Salin Artikel

Kisah Boby, Anak Buruh Lulusan Terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis IPB

Dengan keyakinan dan tekad, mimpi Boby untuk kuliah pun terwujud.

Boby berhasil diterima sebagai mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) University Program Studi Manajemen Agribisnis, tiga tahun lalu.

Baginya, bisa berkuliah di kampus IPB adalah mimpi besar. Ia juga membuktikan, meski berasal dari keluarga kurang mampu bukan menjadi hambatan untuk tetap melanjutkan sekolahnya.

"Bapak saya hanya seorang buruh, penghasilannya pun tidak seberapa, belum lagi kalau penyakit bapak saya kambuh, beliau bisa tidak bekerja berhari-hari. Sedangkan ibu saya bekerja sebagai pengasuh anak tetangga. Beliau bekerja untuk mencukupi kebutuhan keluarga,” ungkap Boby, kepada Kompas.com, belum lama ini.

Bagi Boby, selain orangtua, guru-guru sekolahnya juga punya peran penting dalam keberhasilannya masuk ke kampus IPB.

Ia menceritakan, guru-guru di sekolahnya sampai ikut mengumpulkan uang agar dirinya dapat membayar uang SPP semester pertama sebesar Rp 6 juta dan membantu biaya hidup setiap bulannya.

Kata Boby, hal itu dilakukan sebagai bentuk dukungan terhadap dirinya agar dapat melanjutkan studi di IPB University.

"Karena saya adalah siswa pertama dari MAN 1 Kota Semarang yang dapat menembus dan menjadi bagian dari IPB University," ungkap Boby.

Ia mengaku, selain keterbatasan ekonomi, dirinya juga sempat mengalami kesulitan untuk mengikuti pelajaran di awal semester kuliah, terlebih pada saat matrikulasi.

Sebab, Boby yang merupakan lulusan jurusan IPA di sekolahnya, mendapat pelajaran ekonomi dan bisnis di awal perkuliahan.

Meski kesulitan, Boby terus berusaha keras untuk bisa mengikuti pelajaran yang diberikan. Perjuangan itu ia buktikan dengan mampu mendapat nilai A di mata kuliah tersebut. Nilai A pun ia borong untuk berbagai mata kuliah lainnya.

"Ketika mendapat pelajaran ekonomi umum, saya kurang dapat mengikutinya dan sempat mengalami kebingungan. Karena ketika di SMA saya tidak mendapatkan pelajaran ekonomi,” tuturnya.

Selain mampu meraih nilai tinggi di beberapa mata kuliah, ternyata Boby juga sempat merasakan kuliah di Filipina melalui program pertukaran pelajar se-ASEAN.

Kini, semua perjuangan Boby selama berkuliah di IPB telah menuai hasil. Boby diwisuda dan dinyatakan lulus dari IPB University sebagai lulusan terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis, Sekolah Vokasi IPB University dengan nilai index Prestasi Kumulatif (IPK) 3,97, pada Selasa (5/11/2019).

Betapa bahagia dan terharunya Boby mendapat prestasi tersebut. Ia pun mengucapkan rasa terima kasihnya kepada seluruh pihak yang telah membantunya sampai lulus kuliah.

"Saya sangat bangga punya kedua orangtua yang rela dan percaya kepada saya untuk melanjutkan pendidikan di Kota Bogor. Selain itu, guru-guru saya selama SMA adalah hero bagi saya. Mereka melakukan semua itu sebagai bentuk support terhadap saya agar dapat melanjutkan studi di IPB University," sebut Boby.

"Juga dosen-dosen IPB dan pihak-pihak lain yang telah mendukung saya dengan beragam bantuan seperti menyediakan tempat tinggal selama saya studi di IPB University. Mereka sosok-sosok luar biasa yang telah berperan dalam mengukir keberhasilan saya hingga lulus dengan predikat terbaik ini," tutup dia.

https://megapolitan.kompas.com/read/2019/11/12/06050071/kisah-boby-anak-buruh-lulusan-terbaik-program-studi-manajemen-agribisnis

Terkini Lainnya

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Jakarta Lebaran Fair Jadi Hiburan Warga yang Tak Mudik

Megapolitan
Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Pemkot Tangsel Menanti Bus Transjakarta Rute Pondok Cabe-Lebak Bulus Beroperasi

Megapolitan
Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Jelang Hari Terakhir, Jakarta Lebaran Fair Masih Ramai Dikunjungi

Megapolitan
Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Berenang di Kolam Dewasa, Bocah 7 Tahun di Bekasi Tewas Tenggelam

Megapolitan
Bangunan Toko 'Saudara Frame' yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Bangunan Toko "Saudara Frame" yang Terbakar Hanya Punya 1 Akses Keluar Masuk

Megapolitan
Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Pemkot Dukung Proyek MRT Menuju Tangsel, tetapi Butuh Detail Perencanaan Pembangunan

Megapolitan
Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Fakta-fakta Penemuan Jasad Wanita yang Sudah Membusuk di Pulau Pari, Hilang Sejak 10 Hari Lalu

Megapolitan
Cerita 'Horor' Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta 'Resign'

Cerita "Horor" Bagi Ibu Pekerja Setelah Lebaran, ART Tak Kembali dan Minta "Resign"

Megapolitan
Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Polisi Pastikan Kecelakaan yang Tewaskan Penumpang Motor di Bekasi Bukan karena Balapan Liar

Megapolitan
MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

MRT Bakal Masuk Tangsel, Wali Kota Harap Ada Pembahasan dengan Pemprov DKI

Megapolitan
Polisi Periksa Satpam dan 'Office Boy' dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Polisi Periksa Satpam dan "Office Boy" dalam Kasus Pencurian di Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran

Megapolitan
Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Sudah Rencanakan Aksinya, Maling Motor Naik Ojol ke Benhil untuk Cari Target

Megapolitan
4 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

4 Korban Kebakaran "Saudara Frame" yang Disemayamkan di Rumah Duka Jelambar adalah Satu Keluarga

Megapolitan
4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

4 Korban Kebakaran di Mampang Disebut Akan Dimakamkan di TPU Gunung Gadung Bogor

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Polisi Tunggu Hasil Laboratorium untuk Tentukan Penyebab Kematian Perempuan di Pulau Pari

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke