Salin Artikel

Agar Tetap Bisa Makan, Kurir Barang Bekerja walau Ada Wabah Covid-19

Pemerintah pusat dan pemerintah daerah terus-menerus mengimbau warga untuk tinggal di rumah dan jika terpaksa keluar dari rumah agar berjaga jarak dengan yang lain.

Warga diminta untuk belajar, bekerja, dan beribadah di rumah.

Namun, hal itu tidak bisa diterapkan pada semua orang. Sejumlah orang harus keluar dari rumah demi menyambung hidup. Jika tidak, mereka akan mati kelaparan.

Rizky Syahdu (28), seorang ojek online mengaku tetap bekerja meski sebenarnya khawatir terpapar Covid-19. Dia harus bekerja, yang berarti harus keluar dari dari rumah, setiap hari.

Jika tidak bekerja sehari atau lebih, dia tak mendapatkan uang buat menyambung hidupnya.

“Takut sih (dengan virus corona). Tapi enggak punya pilihan. Buat yang kerja harian, kalau  enggak keluar, ya enggak dapat duit. Buat bayar cicilan sama kosan enggak ada dong,” ujar Rizky, Kamis (31/3/2010).

Ia mengatakan, selama pandemi Covid-19 ini dia banyak kehilangan pelanggan. Pernah dalam sehari dia tidak pendapatkan penumpang lantaran ada imbauan pemerintah agar warga berdiam diri di rumah.

Ia lalu beralih ke Go-Send (antar-kirim barang).

“Orederan tergantung sih. Tapi semenjak ada imbauan pemerintah untuk di rumah, Goridesepi, yang rame Gosend,” kata Rizki.

Ia mengatakan, setiap hari dia bisa mengantar barang ke 15 tempat dengan berbagai macam orang yang ditemuinya.

Takut menjadi pembawa atau carrier Covid-19, ia terus mencoba untuk selalu hidup bersih dan jaga kesehatan.

Dengan demikian virus diharapkan tak bertahan di tubuhnya meski dirinya dari pagi hingga malam berada di jalan.

“Setiap ngantar barang atau komplek di pintu masuk bisanya di sediain sabun, kadang hand sanitizer. Nah wajib cuci tangan tuh saya sebelum masuk. Pokoknya sebisa mungkin saya rajin cuci tangan. Kalau di rumah langsung lepas jaket gitu sama baju,” ucap Rizki.

Arfan (26), seorang kurir barang yang lain mengaku hanya bisa pasrah jika tiba-tiba dirinya terpapar Covid-19. Apalah dayanya, ia masih mengharapkan penghasilan sebagai kurir barang.

“Pasrah ajalah, mau gimana. Saya mah sebenernya malah seneng di rumah. Tapi kan tuntutannya emang saya kerja. Enggak kerja enggak makan,” kata dia.

Ia akui dirinya khawatir menularkan atau tertular Covid-19.

Untuk mencegah itu terjadi, Arfan selalu sedia antiseptik saat mengantar barang. 

“Saya kasih antiseptik mulu sampai licin tangan saya. Terus saya selalu sedia buff sih, ya semoga enggak terjadi apa-apa,” kata dia.

Argan menyatakan tak keberatan jika nanti akhirnya pemerintahkan menerapkan karantina wilayah.

Namun, ia berharap ada jaminan dari pemerintah yang diberikan bagi pekerja harian seperti dia.

“Saya mah setuju aja selama pemerintah bisa menjamin kesejahteraan kami. Saya juga mau kali virus ini selesai,” kata Argan.

https://megapolitan.kompas.com/read/2020/03/31/15231301/agar-tetap-bisa-makan-kurir-barang-bekerja-walau-ada-wabah-covid-19

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penularan Covid-19 pada Anak Rendah Jadi Alasan Pemprov DKI Lanjutkan PTM 100 Persen

Penularan Covid-19 pada Anak Rendah Jadi Alasan Pemprov DKI Lanjutkan PTM 100 Persen

Megapolitan
Polisi Akan Selidiki Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang

Polisi Akan Selidiki Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang

Megapolitan
Sopir Transjakarta Selamatkan Warga yang Hendak Bunuh Diri di Jembatan Dua Jakarta Barat

Sopir Transjakarta Selamatkan Warga yang Hendak Bunuh Diri di Jembatan Dua Jakarta Barat

Megapolitan
Anies Baswedan Berharap Jakarta Jadi Pusat Ekonomi Berskala Global

Anies Baswedan Berharap Jakarta Jadi Pusat Ekonomi Berskala Global

Megapolitan
Banyak Pasien Covid-19 Tak Bergejala Berat, Wali Kota Tangerang: Vaksinasi Sangat Membantu

Banyak Pasien Covid-19 Tak Bergejala Berat, Wali Kota Tangerang: Vaksinasi Sangat Membantu

Megapolitan
Pesepeda Meninggal di Jalan Raya Pasar Minggu, Diduga Korban Tabrak Lari

Pesepeda Meninggal di Jalan Raya Pasar Minggu, Diduga Korban Tabrak Lari

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Ini Daftar 21 Rumah Sakit Rujukan di Depok

Kasus Covid-19 Melonjak, Ini Daftar 21 Rumah Sakit Rujukan di Depok

Megapolitan
Ruko di Cengkareng Kebakaran, 70 Personel Berupaya Padamkan Api

Ruko di Cengkareng Kebakaran, 70 Personel Berupaya Padamkan Api

Megapolitan
Polisi Minta Pedagang Tak Takut Melaporkan Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang

Polisi Minta Pedagang Tak Takut Melaporkan Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang

Megapolitan
Pedagang di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang Kerap Ditarik Pungli oleh Preman

Pedagang di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang Kerap Ditarik Pungli oleh Preman

Megapolitan
Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang, PKL Diminta Rp 5.000 Tiap Malam Minggu

Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang, PKL Diminta Rp 5.000 Tiap Malam Minggu

Megapolitan
Dinkes DKI Imbau Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tak Perlu ke Rumah Sakit

Dinkes DKI Imbau Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tak Perlu ke Rumah Sakit

Megapolitan
Anies Sebut Pemindahan Ibu Kota Tak Akan Atasi Kemacetan Jakarta

Anies Sebut Pemindahan Ibu Kota Tak Akan Atasi Kemacetan Jakarta

Megapolitan
International Youth Championship di JIS Akan Digelar Tanpa Penonton

International Youth Championship di JIS Akan Digelar Tanpa Penonton

Megapolitan
Jakpro Pastikan International Youth Championship Digelar 5 Februari 2022

Jakpro Pastikan International Youth Championship Digelar 5 Februari 2022

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.