Salin Artikel

Kasus Baru Covid-19 Muncul di Kelurahan Kenari Jakpus, Pengendalian Ketat Diberlakukan di Satu RW

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengumumkan sejumlah RW yang merupakan zona merah Covid-19 ketika menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi.

Setidaknya ada 66 RW di Jakarta yang disebut memiliki angka kejadian atau incidence rate (IR) Covid-19 yang cukup tinggi.

Alhasil, di 66 RW itu diberlakukan wilayah pengendalian ketat (WPK) untuk menekan angka penularan dan penyebaran Covid-19 di lokasi tersebut.

Namun, seiring dengan gencarnya tes massal di Jakarta, mulai ditemukan wilayah lain yang juga memiliki angka kejadian Covid-19 yang tinggi.

Salah satu di RW 004 Kelurahan Kenari, Kecamatan Senen, Jakarta Pusat, misalnya, di sana diketahui muncul sejumlah kasus baru penularan Covid-19 .

Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Pusat pun menjadikannya sebagai lokasi baru yang merapkan WPK karena dianggap memiliki angka kejadian Covid-19 yang tinggi.

Informasi mengenai tingginya angka kejadian Covid-19 di wilayah RW 004 Kelurahan Kenari baru diumumkan pihak Pemkot pada Senin lalu.

"Jadi memang kami sesuai arahan Wali Kota itu di wilayah RW 004 Kenari itu kita akan lakukan WPK," ujarnya Sekretaris Kecamatan Senen Irshan, Selasa (16/6/2020).

Angka kasus positif Covid-19 tinggi

Irshan mengungkapkan, bahwa RW 004 Kelurahan Kenari, Kecamatan Senen memang memiliki angka kejadian Covid-19 yang tinggi.

Hal itu karena dari total 45 pasien kasus positif Covid-19 di Kelurahan Kenari per Senin (15/6/2020), sebagian besar berada di kawasan RW 004.

"Kalau enggak salah itu dia (RW 004) sudah ada 28 atau 29 yang positif sampai dengan Senin. Tapi memang paling banyak itu di RW 004," ungkapnya.

Jika merujuk pada data dari situs corona.jakarta.go.id, jumlah pasien positif Covid-19 di wilayah Kelurahan Kenari berjumlah 61 orang per Selasa.

Artinya, ada penambahan 16 pasien dibanding data terakhir pada Senin lalu yang berjumlah 45 orang.

Tingginya angka pasien positif Covid-19 di RW 004 ini semakin mengkhawatirkan lantaran ada beberapa pasien yang masih anak-anak dengan usia 11 dan 12 tahun.

Penularan Covid-19 pada anak

Menurut Irshan, penularan Covid-19 di wilayah RW 004 Kelurahan Kenari itu tidak hanya terjadi pada orang dewasa atau lansia yang memiliki penyakit penyerta bawaan.

Tetapi juga anak-anak yang memang masuk kategori rentan terpapar virus Corona.

Irshan menyebut bahwa setidaknya ada dua anak di kawasan RW 004 Kelurahan Kenari yang dinyatakan positif Covid-19.

"Iya ada dua, tapi bukan satu keluarga, lain tempat. Kurang lebih usia 11 dan 12 tahun," ungkap Irshan.

Hal itu diketahui setelah dilakukannya rapid test massal di kawasan RW 004 Kelurahan Kenari pada pekan lalu.

Dua anak tersebut dinyatakan reaktif Covid-19 dan berlanjut mengikuti uji swab yang hasil pemeriksaannya keluar pada Minggu (14/6/2020).

"Hasil swabnya keluar hari Minggu. Itu baru anaknya doang yang positif. Nah bapak sama ibunya baru kami swab (Senin) kemarin," ungkapnya.

Irshan mengatakan, para orangtua dari dua anak positif tersebut menjalani uji swab karena melakukan kontak erat dan berpotensi ikut tertular Covid-19.

Saat ini, dua anak terkonfirmasi positif Covid-19 itu sudah menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing dan dipisahkan dari anggota keluarga lain.

Kendalikan penularan

Seiring dengan tingginya angka kasus baru positif Covid-19 di RW 004 Kelurahan Kenari, aparat kecamatan Senen langsung diminta untuk mengendalikan wilayah tersebut secara ketat.

"Ini jadi WPK baru, karena kemarin diumumkan IR-nya tinggi," kata Irshan.

Dalam penerapan WPK, lanjut Irshan, peran tim gugus tugas Covid-19 di tingkat RW dan Kelurahan akan dimaksimalkan untuk mengawasi pergerakan warga dan penerapan protokol kesehatan.

Mulai dari kewajiban menggunakan masker ketika beraktivitas di luar rumah, juga menjaga jarak fisik antar orang.

"Kalau enggak terlalu penting, lebih baik tidak keluar rumah. Kalau terpaksa keluar cuci tangan, pakai masker," ungkapnya.

Selain itu, akan dilakukan penambahan fasilitas penunjang seperti tempat cuci tangan, terutama setiap pintu masuk wilayah tersebut.

Irshan berharap, penerapan WPK di RW 004 dapat mengendalikan penyebaran Covid-19 di wilayah tersebut.

"Kami mau buat RW 004 Kenari ini WPK seperti kelurahan Kramat. Kan di situ sudah dua minggu kasusnya nihil karena di WPK," pungkasnya.

https://megapolitan.kompas.com/read/2020/06/17/09290151/kasus-baru-covid-19-muncul-di-kelurahan-kenari-jakpus-pengendalian-ketat

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jeff Smith Kembali Terjerat Kasus Narkoba: Pernah Tertangkap dan Konsumsi Sejak Lulus SMA

Jeff Smith Kembali Terjerat Kasus Narkoba: Pernah Tertangkap dan Konsumsi Sejak Lulus SMA

Megapolitan
Tunadaksa Jatuh dan Terlindas di Cengkareng, Diduga karena Tongkat Senggol Crane

Tunadaksa Jatuh dan Terlindas di Cengkareng, Diduga karena Tongkat Senggol Crane

Megapolitan
Kontraktor Sebut Tak Semua Air Bisa Meresap ke Dalam Sumur Resapan karena Hal Ini

Kontraktor Sebut Tak Semua Air Bisa Meresap ke Dalam Sumur Resapan karena Hal Ini

Megapolitan
Ambles lalu Diaspal, Performa Sumur Resapan di Lebak Bulus Diklaim Tak Berkurang

Ambles lalu Diaspal, Performa Sumur Resapan di Lebak Bulus Diklaim Tak Berkurang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Benarkan Artis Jeff Smith Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Benarkan Artis Jeff Smith Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi: Pengendara Motor yang Terlindas Crane di Cengkareng Seorang Tunadaksa

Polisi: Pengendara Motor yang Terlindas Crane di Cengkareng Seorang Tunadaksa

Megapolitan
1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Megapolitan
Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Megapolitan
Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Megapolitan
Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Megapolitan
Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Megapolitan
Kekecewaan Buruh Terhadap Anies: Sebelumnya Duduk Bareng, Kini Tak Ditemui

Kekecewaan Buruh Terhadap Anies: Sebelumnya Duduk Bareng, Kini Tak Ditemui

Megapolitan
4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas di Serpong

4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas di Serpong

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.