Salin Artikel

Saat Orangtua Murid di Bekasi Kesal Lihat Titik Koordinat PPDB Jalur Zonasi Tak Valid

Letak titik koordinat itu menjadi penentuan seorang calon murid lolos di sekolah yang dituju.

Namun banyak calon siswa yang tidak diterima di sekolah yang dituju lantaran kesalahan titik koordinat tersebut. Hal itu kemudian membuat sejumlah orangtua calon siswa kesal.

Dewi (50), orangtua calon murid yang mendaftarkan anaknya ke SMPN 10 Bantargebang salah satu yang kesal itu. Dewi mengatakan, di laman website resmi Disdik Bekasi, titik kordinat yang terdaftar dari rumahnya di kawasan Bantargebang ke SMPN 10 Bantargebang, berjarak 1.072 meter.

“Titik koordinat jarak antara sekolahan ke rumah kami tidak sesuai, itu kata saya titik koordinatnya ngaco. Soalnya jarak rumah saya sama sekolahan itu enggak terlalu jauh, 5 menit 10 menit juga sudah sampai,” ujar Dewi di Kantor Disdik Kota Bekasi, kemarin.

Hal yang sama dikemukan Reni (40), orangtua calon murid lainnya. Reni hendak mendaftarkan anaknya ke SMPN 50, Rawalumbu, Bekasi. Reni mengatakan, sistem yang zonasi berantakan membuat anaknya tergusur dari SMPN 50.

“Saya dari pagi ini, ngantre perbaiki data. Harusnya jarak saya 983 meter ke sekolah, ini kenapa tiba-tiba di website pendaftaran malah 1,2 Kilometer. Makanya tadi minta perbaiki," ucap dia.

Ia mengaku lelah harus antre dari pagi di Kantor Disdik Kota Bekasi hanya demi memperbaiki titik koordinat yang salah di laman pendaftaran Disdik Bekasi. Ternyata, perbaikan titik koordinat tak langsung membuat anaknya lolos ke sekolah tujuan.

Harus tunggu gelombang kedua

Reni harus menunggu gelombang kedua yang dijadwalkan 6 Juli untuk bisa daftar ulang menggunakan titik koordinat yang telah diperbai. Kini ia hanya bisa berharap anaknya diterima pada gelombang kedua.

Meski daya tampung siswa pada gelombang kedua lebih sedikit, ia mau menunggu demi anaknya masuk sekolah negeri ketimbang harus masuk sekolah swasta. Ia mengatakan tidak punya biaya untuk menyekolahkan anaknya ke sekolah swasta.

“Anak saya nilainya tinggi, semoga saja setelah diperbaiki diterima di negeri dibanding sekolah di swasta,” ucap dia.

Ia juga ragu menyekolahkan anaknya di swasta karena pertimbangan akreditasi dan lingkungan sekolah.

“Kalau sekolah swasta bagus kan mahal, saya mana ada biaya, makanya maunya sekolah negeri, Mbak,” kata dia.

Titik Koordinat salah karena human error

Sekertaris Dinas Pendidikan Kota Bekasi, Uu Saiful Mikdar mengaku ada kelalaian manusia terkait penentuan titik koordinat PPDB jalur zonasi.

Pada PPDB 2020 yang diselenggarakan secara daring, calon siswa menentukan sendiri titik koordinat rumahnya dengan memasukan data dari kartu keluarga. Secara otomatis, jarak antara sekolah ke rumah kemudian muncul di situs web PPDB Kota Bekasi jalur zonasi.

Untuk menentukan titik koordinat, calon siswa sebenarnya tinggal menuliskan alamat rumah pada peta elektronik di laman pendaftaran PPDB. Titik koordinat tempat tinggal akan menjadi patokan dalam menghitung jarak tempat tinggal calon siswa ke sekolah yang dituju.

Uu mengatakan, calon murid yang merasa dirugikan lantaran kesalahan penentuan titik koordinat bisa datang ke kantor Dinas Pendidikan. Orangtua datang harus membawa dokumen-dokumen pendaftaran, khususnya kartu keluarga (KK) dan NIK (Nomor Induk Kesiswaan).

Uu menjelaskan, seleksi PPDB jalur zonasi pertama dinilai berdasarkan jarak titik koordinat dari rumah ke sekolah yang terdekat.

Setelah dinilai titik koordinatnya, tim Disdik juga kemudian memilih calon siswa yang berumur paling tua. 

Lolos ditahap usia, Disdik kemudian memilih calon siswa yang nilai akhirnya tinggi. Jika seluruh penilaian memenuhi persyaratan, calon siswa tersebut dinyatakan lolos ke sekolah yang dituju.

https://megapolitan.kompas.com/read/2020/07/03/11474091/saat-orangtua-murid-di-bekasi-kesal-lihat-titik-koordinat-ppdb-jalur

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Identitas, 'Talent Sleep Call' Pakai Nama Alias hingga Nomor WA Baru

Jaga Identitas, "Talent Sleep Call" Pakai Nama Alias hingga Nomor WA Baru

Megapolitan
Saat Eliezer's Angels Setia Temani Bharada E Jalani Sidang Pembunuhan Berencana Brigadir J

Saat Eliezer's Angels Setia Temani Bharada E Jalani Sidang Pembunuhan Berencana Brigadir J

Megapolitan
Saat Polisi Gerah dengan Kelakukan Pengendara yang Copot Pelat Nomor, Bakal Tilang Langsung dan Sita Kendaraan

Saat Polisi Gerah dengan Kelakukan Pengendara yang Copot Pelat Nomor, Bakal Tilang Langsung dan Sita Kendaraan

Megapolitan
Akhir Pelarian Predator Anak yang 'Menyusup' sebagai Guru SD di Kota Bekasi

Akhir Pelarian Predator Anak yang "Menyusup" sebagai Guru SD di Kota Bekasi

Megapolitan
'Talent Sleep Call' Akan Lakukan Ini Saat Hadapi Pelanggan yang Merasa Terpuruk...

"Talent Sleep Call" Akan Lakukan Ini Saat Hadapi Pelanggan yang Merasa Terpuruk...

Megapolitan
Tanggul Laut yang Retak Ditambal Seadanya, Amankah Warga Jakarta dari Ancaman Bahaya?

Tanggul Laut yang Retak Ditambal Seadanya, Amankah Warga Jakarta dari Ancaman Bahaya?

Megapolitan
Perempuan Bakar Diri di Tangerang, Tak Terdengar Cekcok tapi Ada Masalah Keluarga

Perempuan Bakar Diri di Tangerang, Tak Terdengar Cekcok tapi Ada Masalah Keluarga

Megapolitan
Menelusuri Jejak Portugis di Kampung Tugu Jakarta Utara

Menelusuri Jejak Portugis di Kampung Tugu Jakarta Utara

Megapolitan
Terungkapnya Motif Kematian Prada Indra dan Tindak Kekerasan oleh Senior

Terungkapnya Motif Kematian Prada Indra dan Tindak Kekerasan oleh Senior

Megapolitan
Riwayat Bajaj, Hampir 50 Tahun Melintasi Jalanan Ibu Kota...

Riwayat Bajaj, Hampir 50 Tahun Melintasi Jalanan Ibu Kota...

Megapolitan
Habis Polemik Korban Gusuran JIS, Terbitlah Perombakan Direksi Jakpro

Habis Polemik Korban Gusuran JIS, Terbitlah Perombakan Direksi Jakpro

Megapolitan
Tersangka Penganiaya Prada Indra Terancam 15 Tahun Penjara

Tersangka Penganiaya Prada Indra Terancam 15 Tahun Penjara

Megapolitan
Ketika Angin Kencang Obrak-abrik Belasan Kontrakan Bermaterial Styrofoam di Jelambar

Ketika Angin Kencang Obrak-abrik Belasan Kontrakan Bermaterial Styrofoam di Jelambar

Megapolitan
Mempertanyakan Nasib “Bike Sharing” Warisan Anies yang Terbengkalai, Akankah Berlanjut?

Mempertanyakan Nasib “Bike Sharing” Warisan Anies yang Terbengkalai, Akankah Berlanjut?

Megapolitan
Heru Budi Bongkar Jajaran Direksi Jakpro, Direktur Utama dan Direktur Bisnis Dicopot

Heru Budi Bongkar Jajaran Direksi Jakpro, Direktur Utama dan Direktur Bisnis Dicopot

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.