Salin Artikel

Klaster Keluarga Bertambah, Wali Kota Bekasi Duga Pasien Covid-19 Tak Disiplin Saat Isolasi Mandiri

BEKASI, KOMPAS.com - Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menduga penambahan kasus klaster keluarga berasal dari pasien Covid-19 yang tak tertib menerapkan protokol kesehatan saat isolasi mandiri.

“Iya pasti klaster keluarga itu datang ke rumah, pulang kerja, bepergian nah di rumah ini kemudian tidak preventif (lakukan protokol kesehatan), mungkin sempit ruangannya,” ujar Rahmat kepada wartawan, Rabu (9/9/2020).

Rahmat mengingatkan, pasien Covid-19 yang isolasi mandiri di rumah harus tetap mengenakan masker.

Begitu juga keluarga pasien Covid-19 yang tinggal bersama, sehingga penularan Covid-19 tak menyebar ke dalam satu rumah bahkan ke tetangga lainnya. Terutama bagi masyarakat di permukiman padat.

“Nah itu sebenarnya bisa diantisipasi kalau kita pakai standar protokol kesehatan di mana pun berada diterapkan, termasuk di rumah. Saya aja di rumah juga pakai masker,” kata dia.

Ia mengatakan, saat ini pihak Pemkot juga tengah melacak kasus klaster keluarga di RW-RW sekitar zona merah.

Dengan adanya pelacakan ini diharapkan dapat menekan angka klaster keluarga di wilayahnya.

“Nah Dinkes sedang tracking, Dinkes juga melacak yang di RW-RW sekarang kasusnya (Covid-19) tinggi,” ucap dia.

Rahmat juga mempersilahkan pasien Covid-19 untuk isolasi mandiri di Stadion Patriot apabila di rumah tak memungkinkan.

“Iya kalau rumahnya yang memang tidak memungkinkan bawa ke sini (Stadion Patriot) saja. Misalnya rumahnya cuma 40 meter dan keluarganya ada 6 atau 10 orang jadi kita bawa saja,” tutur dia.

Sebelumnya, Rahmat mengatakan, kasus Covid-19 terus melonjak seiring dengan bertambahnya klaster keluarga.

Klaster keluarga adalah penyebaran Covid-19 dari satu rumah ke rumah lainnya, yang ada dalam satu lingkungan tersebut.

Rahmat merinci, kasus klaster keluarga dari Maret hingga 6 September, yakni 196 keluarga dengan rincian 519 jiwa terpapar Covid-19.

“Kasus aktif saat ini masih ada 25 keluarga yang masih dipantau dan dievaluasi perkembangannya,” kata Rahmat.

Ia juga memaparkan bahwa klaster keluarga tersebar di sejumlah kecamatan.

Kecamatan Pondok Melati ada 6 kasus, di Kecamatan Jatisampurna ada 10 kasus, dan di Kecamatan Pondok Gede ada 15 kasus.

Lalu, di Kecamatan Medan Satria ada 15 kasus, di Kecamatan Bekasi Timur ada 18 kasus, di Kecamatan Bekasi Barat ada 22 kasus, di Kecamatan Rawalumbu ada 26 kasus, dan di Kecamatan Bekasi Utara ada 28 kasus.

“Jadi yang paling tinggi ada di Kecamatan Bekasi Utara ya, dalam kasus keluarga,” kata dia.

Meski begitu, Kecamatan Bantargebang hingga kini menjadi satu-satunya kecamatan dengan catatan 0 kasus Covid-19.

https://megapolitan.kompas.com/read/2020/09/09/16520071/klaster-keluarga-bertambah-wali-kota-bekasi-duga-pasien-covid-19-tak

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.