Salin Artikel

Cerita Haris, Petugas Makam TPU Tegal Alur yang Sudah Lupa Kapan Terakhir Libur Kerja

JAKARTA, KOMPAS.com - Tingginya kasus positif Covid-19 di Jakarta beriringan dengan meningkatnya jumlah kematian pasien yang terpapar penyakut itu.

Kasus Covid-19 dan orang meninggal karena virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan penyakit infeksi pernapasan itu di Jakarta melonjak, terutama pascalibur Natal dan Tahun Baru.

Rabu (13/1/2021) kemarin, kasus positif harian di DKI kembali memecahkan rekor dengan catatan 3.476 kasus.

Sementara itu, pada hari yang sama, jumlah pasien yang wafat karena Covid-19  juga memecahkan rekor, yaitu 45 orang.

Akibatnya, tak cuma rumah sakit, tempat pemakaman umum (TPU) juga telah penuh.

TPU Tegal Alur di Kalideres, Cengkareng, Jakarta Barat, misalnya, mulai menerapkan sistem tumpang lantaran blok makam jenazah Covid-19 muslim sudah penuh.

"Bisa (dimakamkan) dengan sistem tumpang," kata Kasatpel Tempat Pemakaman Umum (TPU) Tegal Alur Wawin Wahyudi, Selasa lalu.

Tak hanya fasilitas yang sudah padat, tenaga manusia yang terlibat langsung menangani Covid-19 juga sudah kewalahan.

Hal itu diceritakan Haris Fadhilah, petugas pemakaman TPU Tegal Alur. Dia mengaku sudah lupa kapan terakhir kali merasakan libur.

"Saya sampai lupa tanggal merah dan kapan terakhir libur. Mudah-mudahan saya tetap diberikan kesehatan. Saya tidak keberatan mengabdi kepada masyarakat yang sedang berduka," ujar Haris kepada Kompas.com sembari tersenyum, kemarin.

Jam kerja meningkat

Haris, yang telah bekerja di TPU Tegal Alur sejak 2017, mengaku dirinya mengalami peningkatan jam kerja selama pandemi Covid-19.

"Sebelum pandemi, jumlah hari kerja saya dalam satu bulan itu 26 hari. Kalau sekarang, semua hari adalah hari kerja," tuturnya.

Tak hanya tanpa libur, Haris mengatakan jam kerjanya per hari juga meningkat.

"Sebelum pandemi, waktu kerja saya dari 07.30-16.00 WIB. Sekarang, jam berakhirnya bisa sampai pukul 20.00-21.00 WIB, selesai pemakaman khusus," ujar Haris.

Haris mengemukakan, jam kerjanya bertambah karena meningkatnya jumlah pemakaman yang ia tangani.

"Tahun 2019, rata-rata pemakaman sekitar 3-4 kali dalam sehari. Paling banyak 7 pemakaman. Selama pandemi, total pemakaman per hari berkisar 5 hingga yang tertinggi 15 pemakaman. Bahkan, terjadi peningkatan selama 2021 ini di mana selalu di atas 10 pemakaman," ujar dia.

Patuhi prokes demi orang lain

Terlepas dari kesibukannya, Haris mengungkapnya dirinya masih bersyukur dapat bekerja di masa pandemi Covid-19.

"Yang saya cemaskan, saya tidak bisa bekerja dan tidak bermanfaat bagi orang lain. Di masa sekarang ini, tentu banyak sahabat kita yang sudah tidak bekerja lagi," ujar Haris.

"Karena itu, saya bersyukur masih diberikan kepercayaan oleh Suku Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Jakarta Barat untuk tetap mengabdi kepada instansi dan masyarakat," kata Haris.

Meski demikian, Haris berpesan kepada masyarakat untuk benar-benar mematuhi protokol kesehatan.

Karena, kata Haris, kepatuhan warga bukan cuma untuk dirinya sendiri, tapi juga orang lain.

"Patuhi protokol kesehatan sesuai aturan pemerintah. (Ini) bukan hanya untuk kita, tapi untuk keluarga dan orang lain yang ada di sekitar kita," kata Haris.

"Mudah-mudahan pendemi ini segera berlalu, dan masyarakat kita semakin sehat, kreatif, serta produktif," tutupnya.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/01/14/14545071/cerita-haris-petugas-makam-tpu-tegal-alur-yang-sudah-lupa-kapan-terakhir

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lokasi Urus Bea Balik Nama Kendaraan Gratis di Bodetabek

Lokasi Urus Bea Balik Nama Kendaraan Gratis di Bodetabek

Megapolitan
Kontrakan yang Roboh Diterjang Angin Kencang di Jelambar Bermaterial Seperti Styrofoam

Kontrakan yang Roboh Diterjang Angin Kencang di Jelambar Bermaterial Seperti Styrofoam

Megapolitan
Satpol PP Pura-pura Bertransaksi Via MiChat Sebelum Grebek Kos Prostitusi di Cilodong Depok

Satpol PP Pura-pura Bertransaksi Via MiChat Sebelum Grebek Kos Prostitusi di Cilodong Depok

Megapolitan
Cuma Sehari di GBK, Relawan Jokowi Produksi Sampah hingga 31 Ton

Cuma Sehari di GBK, Relawan Jokowi Produksi Sampah hingga 31 Ton

Megapolitan
Warga Ratapi Barang Berharga yang Hancur Diterjang Angin Kencang di Jelambar

Warga Ratapi Barang Berharga yang Hancur Diterjang Angin Kencang di Jelambar

Megapolitan
Ketua RT Sudah Lama Tahu Rumah Kos di Cilodong Depok jadi Tempat Prostitusi

Ketua RT Sudah Lama Tahu Rumah Kos di Cilodong Depok jadi Tempat Prostitusi

Megapolitan
Angin Bak Puting Beliung Robohkan 16 Kontrakan di Jelambar, Warga Bingung Tidur Dimana Malam Ini

Angin Bak Puting Beliung Robohkan 16 Kontrakan di Jelambar, Warga Bingung Tidur Dimana Malam Ini

Megapolitan
Rumah Kos di Cilodong Depok Digrebek terkait Prostitusi, Warga Tidak Kaget

Rumah Kos di Cilodong Depok Digrebek terkait Prostitusi, Warga Tidak Kaget

Megapolitan
Fakta Baru Kematian Sekeluarga di Kalideres, Putri Pemilik Rumah Diduga Tewas Terakhir

Fakta Baru Kematian Sekeluarga di Kalideres, Putri Pemilik Rumah Diduga Tewas Terakhir

Megapolitan
KCI Evakuasi KRL yang Anjlok di Kampung Bandan, Ini Rekayasa Perjalanan Kereta

KCI Evakuasi KRL yang Anjlok di Kampung Bandan, Ini Rekayasa Perjalanan Kereta

Megapolitan
Tertarik Coba Jasa 'Sleep Call' agar Tak Kesepian? Simak Tarifnya

Tertarik Coba Jasa "Sleep Call" agar Tak Kesepian? Simak Tarifnya

Megapolitan
Pelanggan Ini Pesan Layanan 'Sleep Call Setahun Penuh, Biaya Pelayanan Capai Rp 10 Juta

Pelanggan Ini Pesan Layanan "Sleep Call Setahun Penuh, Biaya Pelayanan Capai Rp 10 Juta

Megapolitan
9 Pohon di Jakarta Tumbang Imbas Hujan Deras dan Angin Kencang, Timpa Kabel PLN hingga Gereja

9 Pohon di Jakarta Tumbang Imbas Hujan Deras dan Angin Kencang, Timpa Kabel PLN hingga Gereja

Megapolitan
Pensiunan Polri yang Tabrak Lari Mahasiswa UI di Jagakarsa Dikenakan Wajib Lapor

Pensiunan Polri yang Tabrak Lari Mahasiswa UI di Jagakarsa Dikenakan Wajib Lapor

Megapolitan
16 Rumah Semi Permanen di Jelambar Roboh Akibat Hujan dan Angin Kencang

16 Rumah Semi Permanen di Jelambar Roboh Akibat Hujan dan Angin Kencang

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.