Salin Artikel

Kala Pemprov DKI Sebut Okupansi RS Covid-19 di DKI Menipis karena Warga Non-Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketersediaan tempat tidur di 101 rumah sakit rujukan Covid-19 di Jakarta semakin menipis. Berdasarkan data terakhir hingga 24 Januari 2021, keterisian tempat tidur isolasi di rumah sakit rujukan Covid-19 mencapai 86 persen.

Artinya, hanya tersisa 14 persen dari total 8.055 tempat tidur isolasi di 101 rumah sakit rujukan.

Sementara itu, keterpakaian tempat tidur ICU bagi pasien Covid-19 mencapai 84 persen. Artinya, hanya tersisa 16 persen dari total 1.097 tempat tidur ICU bagi pasien Covid-19.

Banyak Pasien Luar Jakarta Dirawat di RS Covid-19

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, keterisian rumah sakit Covid-19 di Ibu Kota semakin menipis karena harus merawat pasien dari luar Jakarta.

Menurut Ariza, tingkat okupansi tempat tidur di rumah sakit Covid-19 di Ibu Kota hanya sekitar 60 persen apabila tidak ada pasien dari luar Jakarta.

"Artinya kalau tanpa itu (pasien luar Jakarta), sebetulnya posisi kami tidak pada 84-86 persen okupansinya. Dikurangi lagi bisa dari 24 persen, mungkin kisaran tinggal 60 persen atau bahkan 55 persen," kata Ariza dalam keterangan suara, Selasa (26/1/2021).

Namun, Pemprov DKI tidak akan berhenti melayani pasien dari luar Jakarta walau tingkat okupansi tempat tidur semakin menipis. Ariza menegaskan, Pemprov DKI tetap melayani seluruh pasien Covid-19 tanpa membedakan batas administrasi.


Oleh karena itu, Pemprov DKI akan menambah fasiltias kesehatan di Ibu Kota agar dapat melayani seluruh pasien Covid-19 dari Jakarta maupun luar Jakarta.

"Namun demikian, kami terus meningkatkan fasilitas, termasuk SDM (Sumber Daya Manusia)," ujar Ariza.

Tambah Kapasitas Rumah Sakit

Untuk mengatasi semakin menipisnya ketersediaan tempat tidur isolasi dan ICU, Pemprov DKI berencana menambah kapasitas tempat tidur.

Untuk tempat tidur isolasi, Pemprov DKI akan menambah sebanyak 1.941 tempat tidur sehingga menjadi 9.996 tempat tidur. Sedangkan untuk tempat tidur ICU akan ditambah sebanyak 265 tempat tidur sehingga menjadi 1.362 tempat tidur.

Lebih lanjut, Pemprov DKI juga berencana menambah kapasitas dari 30 persen menjadi 50 persen dari kapasitas rumah sakit.

Ariza menyampaikan, Pemprov DKI bakal menggandeng lebih banyak rumah sakit swasta untuk dijadikan RS rujukan Covid-19.

"Rumah sakit yang belum jadi rujukan kami minta sedang dalam berproses untuk menjadi rumah sakit rujukan dan sebagainya," kata Ariza.

Terakhir, Pemprov DKI sudah berkoordinasi dengan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno, untuk menambah hotel yang bisa dijadikan tempat isolasi pasien Covid-19.

"Bahkan, kami minta Menpar agar ditambah lagi hotel-hotel supaya ruang tempat isolasi mandiri," ucap Ariza.

Untuk diketahui, data terbaru 26 Januari 2021, angka kumulatif kasus Covid-19 di Jakarta mencapai 254.580 kasus. Dari jumlah tersebut, terdapat 227.010 pasien dinyatakan sembuh, 23.462 pasien dalam perawatan, dan 4.108 dinyatakan meninggal dunia.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/01/27/12030761/kala-pemprov-dki-sebut-okupansi-rs-covid-19-di-dki-menipis-karena-warga

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 2 Kasus di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Potret Banjir Rob Jakarta | Adu Mulut antara Anggota DPRD DKI dan Direksi PT Transjakarta

[POPULER JABODETABEK] Potret Banjir Rob Jakarta | Adu Mulut antara Anggota DPRD DKI dan Direksi PT Transjakarta

Megapolitan
UPDATE: Tambah 2 Kasus di Tangsel, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 2 Kasus di Tangsel, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hari Ini, 10.000 Buruh Gelar Unjuk Rasa Tagih Janji Anies Naikkan UMP

Hari Ini, 10.000 Buruh Gelar Unjuk Rasa Tagih Janji Anies Naikkan UMP

Megapolitan
Wali Kota Jakut: Tanggul Kawasan Dermaga dan Muara Perlu Ditinggikan

Wali Kota Jakut: Tanggul Kawasan Dermaga dan Muara Perlu Ditinggikan

Megapolitan
KNKT Turun Tangan Setelah 500-an Kecelakaan Bus Transjakarta...

KNKT Turun Tangan Setelah 500-an Kecelakaan Bus Transjakarta...

Megapolitan
Periode Natal dan Tahun Baru 2022, Polres Tangsel Gelar Razia Prokes Covid-10

Periode Natal dan Tahun Baru 2022, Polres Tangsel Gelar Razia Prokes Covid-10

Megapolitan
Mobil Honda HRV Hangus Terbakar di Tol Dalam Kota Slipi

Mobil Honda HRV Hangus Terbakar di Tol Dalam Kota Slipi

Megapolitan
Dua Rumah Terbakar di Tamansari dan Tambora, Diduga akibat Korsleting Listrik

Dua Rumah Terbakar di Tamansari dan Tambora, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Duduk Perkara Pebalap Liar Keroyok Polisi di Pondok Indah

Duduk Perkara Pebalap Liar Keroyok Polisi di Pondok Indah

Megapolitan
Bunga Bangkai Tumbuh di Joglo Kembangan, Lurah: Buat Edukasi Anak Sekolah

Bunga Bangkai Tumbuh di Joglo Kembangan, Lurah: Buat Edukasi Anak Sekolah

Megapolitan
Polda Metro Jaya Janji Usut Dugaan Pengaturan Skor Perserang di Liga 2

Polda Metro Jaya Janji Usut Dugaan Pengaturan Skor Perserang di Liga 2

Megapolitan
Kondisi Briptu Irwan yang Dikeroyok Dekat Bundaran Pondok Indah Membaik

Kondisi Briptu Irwan yang Dikeroyok Dekat Bundaran Pondok Indah Membaik

Megapolitan
Polres Jaksel Buru Geng Motor Pengeroyok Polisi di Pondok Indah

Polres Jaksel Buru Geng Motor Pengeroyok Polisi di Pondok Indah

Megapolitan
Masih Diperiksa, Ipda OS Belum Ditahan Usai Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro

Masih Diperiksa, Ipda OS Belum Ditahan Usai Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.