Salin Artikel

Saat Anies Klaim Kemacetan dan Polusi di Jakarta Berkurang. . .

JAKARTA, KOMPAS.com - Belum lama ini, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengungkapkan di depan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahwa Jakarta berhasil mengurangi kemacetan di 2020.

"Izinkan kami melaporkan bahwa Jakarta pada tahun 2020 ini keluar dari daftar 10 besar kota termacet di dunia," ujar Anies di Istana Negara, Selasa (9/2/2021).

Berdasarkan penilaian yang dilakukan secara berkala oleh TomTom Traffic Index, Jakarta berada di urutan ke-31 dari 216 kota besar di dunia.

Di tahun sebelumnya, Jakarta berada di posisi ke-10 kota.

Rata-rata kemacetan Jakarta pada 2020 berada di angka 36 persen, atau jauh berkurang dibandingkan angka rata-rata 2019, yakni 53 persen.

Sementara itu, di lain kesempatan, Anies mengatakan bahwa kualitas udara Ibu Kota membaik seiring terjadinya perubahan perilaku masyarakat, dari menggunakan kendaraan pribadi ke transportasi umum atau sepeda.

"Prasarana transportasi dan mobilitas umum terus dikembangkan. Kami juga mengerjakan perluasan MRT, BRT, LRT, revitalisasi trotoar, integrasi berbagai moda transportasi, dan pengembangan jalur khusus sepeda," tulis Anies dalam akun Facebooknya, Sabtu (13/2/2021).

PSBB berperan besar dalam kurangi kemacetan dan polusi

Anies menyadari bahwa pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di tengah pandemi Covid-19 turut berkontribusi dalam perbaikan kualitas lingkungan di Jakarta.

"PSBB membawa dampak positif bagi lingkungan. Terbukti dengan langit biru cerah, berkurangnya polutan dan membaiknya kualitas udara," ujarnya dalam status Facebook tersebut.

Sementara itu, berdasarkan penilaian TomTom Traffic Index, terlihat bahwa kemacetan di Jakarta berkurang saat PSBB ketat diterapkan sejak Maret tahun lalu.

Rata-rata kemacetan Jakarta yang sempat mencapai angka 61 persen pada Februari 2020 turun menjadi 44 persen di bulan Maret 2020.

Indonesia mengumumkan kasus Covid-19 pertamanya di bulan Maret 2020, yang menyebabkan pergerakan manusia terpantau menurun.

Tingkat kemacetan menurun drastis mencapai 11 persen di bulan April 2020 saat PSBB pertama kali diterapkan.

Kemacetan naik perlahan di bulan-bulan setelahnya karena banyak masyarakat mulai melanggar protokol kesehatan dan ketetapan pembatasan dalam PSBB.

Namun, dengan diberlakukannya PSBB tersebut, rata-rata tingkat kemacetan DKI Jakarta di tahun 2020 hanya mencapai 36 persen saja, atau lebih rendah 17 persen dari tahun sebelumnya.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/02/14/11142671/saat-anies-klaim-kemacetan-dan-polusi-di-jakarta-berkurang

Terkini Lainnya

Bisakah Beli Tiket Masuk Ancol On The Spot?

Bisakah Beli Tiket Masuk Ancol On The Spot?

Megapolitan
Keseharian Galihloss di Mata Tetangga, Kerap Buat Konten untuk Bantu Perekonomian Keluarga

Keseharian Galihloss di Mata Tetangga, Kerap Buat Konten untuk Bantu Perekonomian Keluarga

Megapolitan
Kajari Jaksel Harap Banyak Masyarakat Ikut Lelang Rubicon Mario Dandy

Kajari Jaksel Harap Banyak Masyarakat Ikut Lelang Rubicon Mario Dandy

Megapolitan
Datang Posko Pengaduan Penonaktifkan NIK di Petamburan, Wisit Lapor Anak Bungsunya Tak Terdaftar

Datang Posko Pengaduan Penonaktifkan NIK di Petamburan, Wisit Lapor Anak Bungsunya Tak Terdaftar

Megapolitan
Dibacok Begal, Pelajar SMP di Depok Alami Luka di Punggung

Dibacok Begal, Pelajar SMP di Depok Alami Luka di Punggung

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Kritik Kinerja Pj Gubernur, Heru Budi Disebut Belum Bisa Tanggulangi Banjir dan Macet

Ketua DPRD DKI Kritik Kinerja Pj Gubernur, Heru Budi Disebut Belum Bisa Tanggulangi Banjir dan Macet

Megapolitan
Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Megapolitan
“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

Megapolitan
Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Megapolitan
Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Megapolitan
Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Megapolitan
Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Megapolitan
Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Megapolitan
Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Megapolitan
Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke