Salin Artikel

Anies Kerap Gunakan Kata Genangan, Apa Beda Banjir dan Genangan?

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan deras yang mengguyur DKI Jakarta dan sekitarnya pada Jumat (19/2/2021) hingga Sabtu (20/2/2021) dini hari telah menyebabkan banjir dan genangan di sejumlah wilayah.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, genangan akibat hujan deras di beberapa RT sudah surut pada Minggu (21/2/2021) karena antisipasi yang dilakukan jajaran Pemprov DKI. Untuk diketahui, ada 200 RT di Jakarta yang terdampak banjir.

“Alhamdulillah antisipasi itu sudah dilakukan dari kemarin. Atas izin Allah, satu hari kering. Kenapa? Karena jajaran dalam posisi siaga. Sudah dari awal ditentukan RT-RT, RW-RW yang berisiko, begitu terjadi genangan maka langsung pompa dikerahkan, tenaga dikerahkan, pengawasan,” kata Anies saat meninjau kawasan Kemang, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Sabtu (21/2/2021) sore.

Dalam beberapa kesempatan, Anies memilih menggunakan kata "genangan" dibanding "banjir".

Seperti saat menjelaskan kondisi terkini di Jakarta pasca banjir, Anies memilih menggunakan kata "genangan". Dia menyebut masih ada ada wilayah di Ibu Kota yang tergenang.

“Apakah 100 persen? Belum. Di kawasan Jakbar sekitar Kali Angke, di sana air kiriman dari hulu masih jalan. Itu yang masih mebuat terjadi genangan, tetapi insya Allah kita siap, dan saya imbau ke seluruh masyarakat untuk juga waspada seperti imbauan dari BMKG,” ujar Anies.

Lantas, apa perbedaan banjir dan genangan?

Versi KBBI

Merujuk pada Kamus Besar Bahasa Indonesia, banjir artinya berair banyak dan deras, kadang-kadang disebabkan luapan kali. Banjir juga berarti peristiwa tenggelamnya daratan (yang biasanya kering) karena volume air yang meningkat.

Sedangkan, genangan berasal dari kata genang yang artinya terhenti mengalir.

Versi Lapan

Dalam website resminya, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) menjelaskan perbedaan banjir dan genangan.


Lapan menjelaskan, skala waktu banjir lebih lama dibanding genangan. Banjir umumnya terjadi dalam waktu lama yakni lebih dari 24 jam. Sementara itu, genangan hanya terjadi dalam waktu relatif singkat, kurang dari 24 jam.

Apabila dilihat dari skala ruangnya, ketinggian air saat terjadi banjir adalah lebih dari 40 sentimeter dan mencakup area yang luas yakni radius lebih dari 100 meter.

Sedangkan ketinggian air ketika terjadi genangan biasanya kurang dari 40 sentimeter dengan radius area yang terkonsentrasi kurang dari 100 meter.

Banjir, menurut Lapan, disebabkan oleh faktor alam dan manusia dengan kombinasi yang kompleks, misalnya intensitan hujan yang tinggi dan kebiasaan warga membuang sampah ke sungai.

Dalam beberapa kasus, banjir bisa berdampak pada kerugian materi dan jatuhnya korban jiwa.

Sementara itu, genangan disebabkan faktor kebiasaan manusia atau saluran drainase yang tidak dapat berfungsi secara optimal.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/02/22/14151871/anies-kerap-gunakan-kata-genangan-apa-beda-banjir-dan-genangan

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute Transjakarta 1E Pondok Labu-Blok M

Rute Transjakarta 1E Pondok Labu-Blok M

Megapolitan
Rute Transjakarta 1C Pesanggrahan-Blok M

Rute Transjakarta 1C Pesanggrahan-Blok M

Megapolitan
Faris Tenggelam di KBT Saat Berenang Dengan Temannya, Hingga Minggu Malam Belum Ditemukan

Faris Tenggelam di KBT Saat Berenang Dengan Temannya, Hingga Minggu Malam Belum Ditemukan

Megapolitan
Taman Sekitar GBK yang Rusak Akibat Terinjak Relawan Jokowi Bakal Diperbaiki

Taman Sekitar GBK yang Rusak Akibat Terinjak Relawan Jokowi Bakal Diperbaiki

Megapolitan
Vaksin Covid-19 Booster Kedua untuk Lansia Kini Tersedia di Kota Bekasi

Vaksin Covid-19 Booster Kedua untuk Lansia Kini Tersedia di Kota Bekasi

Megapolitan
Pengalaman 'Talent Sleep Call' Baper karena Perlakuan Pelanggan, Buru-buru Rem Diri...

Pengalaman "Talent Sleep Call" Baper karena Perlakuan Pelanggan, Buru-buru Rem Diri...

Megapolitan
BPBD Kabupaten Bekasi Salurkan Bantuan untuk Warga Muara Gembong yang Terdampak Banjir Rob

BPBD Kabupaten Bekasi Salurkan Bantuan untuk Warga Muara Gembong yang Terdampak Banjir Rob

Megapolitan
Cerita 'Talent Sleep Call' Jadi Tempat Pelampiasan Amarah, Padahal Beban Hidup Sendiri Juga Berat

Cerita 'Talent Sleep Call' Jadi Tempat Pelampiasan Amarah, Padahal Beban Hidup Sendiri Juga Berat

Megapolitan
Taman Dekat GBK Rusak, Relawan Jokowi Diduga Penyebabnya

Taman Dekat GBK Rusak, Relawan Jokowi Diduga Penyebabnya

Megapolitan
Dog Lovers: Enggak Perlu Takut, Anabul Sahabat Sejati Manusia

Dog Lovers: Enggak Perlu Takut, Anabul Sahabat Sejati Manusia

Megapolitan
Menilik Halte Transjakarta Tosari, Mirip Kapal Pesiar Berlabuh di Jantung Kota Jakarta

Menilik Halte Transjakarta Tosari, Mirip Kapal Pesiar Berlabuh di Jantung Kota Jakarta

Megapolitan
Sisi Gelap 'Talent Sleep Call', Jadi Sasaran Pelecehan Seksual...

Sisi Gelap 'Talent Sleep Call', Jadi Sasaran Pelecehan Seksual...

Megapolitan
'Dog Lovers' Dorong Taman Semanggi Diberi Rambu Kawasan Hewan Peliharaan

'Dog Lovers' Dorong Taman Semanggi Diberi Rambu Kawasan Hewan Peliharaan

Megapolitan
Tersisih dari Car Free Day, Anabul Justru Jadi 'Artis' di Taman Semanggi

Tersisih dari Car Free Day, Anabul Justru Jadi "Artis" di Taman Semanggi

Megapolitan
Angin Puting Beliung Rusak 5 Rumah di Kabupaten Bekasi

Angin Puting Beliung Rusak 5 Rumah di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.