Salin Artikel

Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Jakarta Capai 95,7 Persen

Adapun jumlah dosis vaksin yang telah disuntikkan sebanyak 107.459 dosis.

Sementara untuk dosis kedua sudah mencapai 59,9 persen atau 67.223 dosis. Sehingga total dosis vaksin yang telah disuntikkan sebanyak 174.918 dosis.

Seperti diketahui, vaksin Covid-19 dengan merek Sinovac perlu disuntikkan sebanyak dua kali dengan jeda selama dua minggu.

"Totalnya sudah 174.918 dosis. Total dosis 1 dan 2," ucap Riza melalui keterangan suara yang diterima, Selasa (23/2/2021).

Dia mengucapkan, vaksinasi saat ini sudah memasuki tahap kedua yang menyasar para pedagang pasar.

Sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta telah mulai melakukan penyuntikan kepada pedagang di Pasar Tanah Abang.

Riza berujar, sebanyak 10.000 pedagang menjadi sasaran vaksinasi di pasar ini. Dalam beberapa hari ke depan, penyuntikan di Pasar Tanah Abang diharapkan rampung.

Dengan demikian, Pemprov DKI Jakarta bisa memulai penyuntikan kepada pedagang di pasar lain di Ibu Kota.

Vaksinasi di Jakarta kini juga telah merambah petugas pelayanan publik dan lansia berusia di atas 60 tahun.

"Alhamdulilah kami bersyukur, sekalipun tadi ada antrean yang cukup besar di Tanah Abang dan lansia, ini menunjukkan animo kesungguhan dan dukungan dari masyarakat," kata Riza.

Pemprov DKI Jakarta mengeluarkan dua mekanisme pendaftaran vaksinasi bagi lansia. Mekanisme pertama, yaitu berbasis fasilitas kesehatan.

Ini artinya, pendaftaran dilakukan melalui situs dki.kemkes.go.id. Penerima vaksin bisa meminta bantuan keluarga maupun pengurus RT/RW setempat.

Setelah itu, vaksinasi Covid-19 dilakukan di puskesmas atau rumah sakit penyedia layanan vaksinasi terdekat dari penerima vaksin.

Lalu mekanisme kedua, yaitu vaksinasi massal yang diselenggarakan oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta atau oleh organisasi atau instansi yang bekerja sama dengan Dinkes DKI Jakarta.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/02/23/16081291/vaksinasi-covid-19-dosis-pertama-di-jakarta-capai-957-persen

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pensiunan Polri Penabrak Hasya Ingin Kasus Kecelakaan Diselesaikan secara Kekeluargaan

Pensiunan Polri Penabrak Hasya Ingin Kasus Kecelakaan Diselesaikan secara Kekeluargaan

Megapolitan
Wowon Mulai Tipu TKW Pakai Modus Gandakan Uang Sejak 2016

Wowon Mulai Tipu TKW Pakai Modus Gandakan Uang Sejak 2016

Megapolitan
Detik-detik Mahasiswa UI Terjatuh Sebelum Dilindas Mobil Pensiunan Polri: Ada Motor Melambat di Depannya

Detik-detik Mahasiswa UI Terjatuh Sebelum Dilindas Mobil Pensiunan Polri: Ada Motor Melambat di Depannya

Megapolitan
Teddy Minahasa Klaim Ada Oknum Hendak Jatuhkan Karirnya yang Tengah Melejit

Teddy Minahasa Klaim Ada Oknum Hendak Jatuhkan Karirnya yang Tengah Melejit

Megapolitan
Toko Bahan Bangunan di Pondok Labu Terbakar, Diduga karena Korsleting

Toko Bahan Bangunan di Pondok Labu Terbakar, Diduga karena Korsleting

Megapolitan
Dapat Imbalan Rp 100 Juta dari Wowon, Dede Solehudin: Uangnya untuk Memancing

Dapat Imbalan Rp 100 Juta dari Wowon, Dede Solehudin: Uangnya untuk Memancing

Megapolitan
Menengok Pasar Buku Kenari yang Kini Sepi dan Terlupakan...

Menengok Pasar Buku Kenari yang Kini Sepi dan Terlupakan...

Megapolitan
Ditipu Wowon Soal Sosok Aki Banyu, Duloh: Sakit Hati, tapi Enggak Mau Membunuh Lagi

Ditipu Wowon Soal Sosok Aki Banyu, Duloh: Sakit Hati, tapi Enggak Mau Membunuh Lagi

Megapolitan
Rusak, 4 Titik Jalan di Pulau Harapan Diperbaiki PPSU karena Tak Ada Alat Berat

Rusak, 4 Titik Jalan di Pulau Harapan Diperbaiki PPSU karena Tak Ada Alat Berat

Megapolitan
Dendam Jadi Motif Duloh Racuni Ujang, Tetangga yang Lolos dari Pembunuhan Berantai Wowon dkk

Dendam Jadi Motif Duloh Racuni Ujang, Tetangga yang Lolos dari Pembunuhan Berantai Wowon dkk

Megapolitan
Pengacara Pensiunan Polri Penabrak Hasya Sebut Tak Ada Skenario dalam Rekonstruksi Ulang Kecelakaan

Pengacara Pensiunan Polri Penabrak Hasya Sebut Tak Ada Skenario dalam Rekonstruksi Ulang Kecelakaan

Megapolitan
Penyesalan Dede Solehudin, Bertahun-tahun Ditipu Wowon hingga Rela Membunuh dan Minum Kopi Beracun

Penyesalan Dede Solehudin, Bertahun-tahun Ditipu Wowon hingga Rela Membunuh dan Minum Kopi Beracun

Megapolitan
Suruh Solihin Bunuh Anaknya di Bekasi, Wowon: Diracun Juga, Cuma Sedikit

Suruh Solihin Bunuh Anaknya di Bekasi, Wowon: Diracun Juga, Cuma Sedikit

Megapolitan
Sebelum Bunuh Mertua Wowon, Duloh Sempat Mengajaknya untuk Berhubungan Badan

Sebelum Bunuh Mertua Wowon, Duloh Sempat Mengajaknya untuk Berhubungan Badan

Megapolitan
4 Fakta Baru Kecelakaan Mahasiswa UI yang Tewas Ditabrak Pensiunan Polri di Srengseng Sawah

4 Fakta Baru Kecelakaan Mahasiswa UI yang Tewas Ditabrak Pensiunan Polri di Srengseng Sawah

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.