Salin Artikel

Pemkot Tangsel Klaim 80 Persen Sekolah Penuhi Syarat untuk Gelar KBM Tatap Muka

Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany mengatakan, baru 80 persen sekolah yang memenuhi syarat dari sisi sarana dan prasarana untuk menggelar KBM tatap muka di Tangsel dengan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

"Sekolah menyiapkan sarana dan prasarana untuk menjalankan protokol kesehatan Covid-19. Saat ini sudah 80 persen sekolah negeri dan swasta telah siap," ujar Airin dalam keterangannya, Selasa (6/4/2021).

Sementara itu, 20 persen sekolah masih harus melengkapi kekurangan yang dibutuhkan untuk memastikan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 bisa berjalan maksimal.

"Banyak sekolah negeri maupun swasta yang mereka sedang persiapan sarana dan prasarana dan yang lainnya," kata Airin.

Kini, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan bersama Dinas Kesehatan akan memverifikasi lebih lanjut 80 persen sekolah tersebut.

Hal itu dilakukan untuk memastikan bahwa sekolah tersebut telah siap menggelar KBM tatap muka dengan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 yang ketat.

"Selanjutnya akan diverifikasi oleh tim Dikbud dan tim Dinkes. Pelaksanaan tatap muka bertahap, hanya sekolah yang lolos verifikasi kesiapan," kata Airin.

"Kemudian maksimal hanya 50 persen siswa yang hadir di sekolah. Siswa yang tatap muka harus ada izin dari orangtua," pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangerang Selatan Taryono menjelaskan, pihaknya sudah mendata ulang sekolah yang siap memulai KBM tatap muka di Tangsel pada Juli 2021.

Hasilnya, banyak sekolah yang belum memenuhi syarat dari segi fasilitas maupun teknis pelaksanaan KBM tatap muka dengan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 secara ketat.

"Belum banyak yang kami lihat (siap). Makanya itu kami terus sosialisasi," kata Taryono kepada Kompas.com, Kamis (1/4/2021).

Namun, Taryono belum dapat menyebutkan berapa jumlah sekolah yang belum siap menggelar KBM tatap muka dengan protokol kesehatan.

Dia hanya memastikan, masih banyak kekurangan yang harus dilengkapi pihak sekolah setelah dilakukan pemeriksaan oleh Dinas Kesehatan Tangerang Selatan.

"Di daftar isian Dapodik (data pokok pendidikan) mereka mengatakan siap, tapi ketika kami cek, terutama dari Dinas Kesehatan bilang, belum siap," ungkap Taryono.

Taryono mengimbau agar pihak sekolah melengkapi kekurangan yang dibutuhkan sebelum menggelar KBM tatap muka dengan protokol kesehatan pada tahun ajaran 2021/2021.

"Masih banyak kekurangan yang perlu dilengkapi," pungkasnya.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/04/06/10582011/pemkot-tangsel-klaim-80-persen-sekolah-penuhi-syarat-untuk-gelar-kbm

Terkini Lainnya

Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Rampas Ponsel, Begal di Depok Bacok Bocah SMP

Megapolitan
“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

“Semoga Prabowo-Gibran Lebih Bagus, Jangan Kayak yang Sudah”

Megapolitan
Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Ketua DPRD: Jakarta Globalnya di Mana? Dekat Istana Masih Ada Daerah Kumuh

Megapolitan
Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Gerindra dan PKB Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bogor 2024

Megapolitan
Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Anggaran Kelurahan di DKJ 5 Persen dari APBD, F-PKS: Kualitas Pelayanan Harus Naik

Megapolitan
Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Mobil Mario Dandy Dilelang, Harga Dibuka Rp 809 Juta

Megapolitan
Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Megapolitan
Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Megapolitan
Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Megapolitan
Perampok Pecah Kaca Mobil Kuras Dompet, iPad hingga iPhone 11 Pro Max

Perampok Pecah Kaca Mobil Kuras Dompet, iPad hingga iPhone 11 Pro Max

Megapolitan
Maling di Sawangan Depok Angkut 2 Motor Lewati Portal Jalan

Maling di Sawangan Depok Angkut 2 Motor Lewati Portal Jalan

Megapolitan
Pedagang Pigura di Jakpus 'Curi Start' Jualan Foto Prabowo-Gibran

Pedagang Pigura di Jakpus "Curi Start" Jualan Foto Prabowo-Gibran

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Pertanyakan Urgensi Kelurahan Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Ketua DPRD DKI Pertanyakan Urgensi Kelurahan Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Megapolitan
Gugatan PDI-P atas KPU ke PTUN Tak Bisa Pengaruhi Hasil Pemilu 2024

Gugatan PDI-P atas KPU ke PTUN Tak Bisa Pengaruhi Hasil Pemilu 2024

Megapolitan
ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Sempat Mengamuk Saat Dibawa Sudinsos

ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Sempat Mengamuk Saat Dibawa Sudinsos

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke