Salin Artikel

Masjid Istiqlal, Ekspresi Rasa Syukur Kemerdekaan hingga Toleransi

Kepala Sub Bagian Humas Masjid Istiqlal Nur Khayin menceritakan, ide pembangunan Masjid Istiqlal muncul sejak era awal kemerdekaan Indonesia

"Dimulai ketika penyerahan kedaulatan Indonesia dari Belanda tahun 1949. Lalu tahun 1950 ada ide untuk mendirikan masjid yang besar atas rasa syukur kemerdekaan," kata Nur Khayin saat ditemui Kompas.com di Masjid Istiqlal, Senin (19/4/2021) kemarin.

Kata "Istiqlal" yang diambil dari bahasa Arab memiliki arti merdeka. Karena itu, kata tersebut dipilih sebagai rasa syukur sekaligus simbol kemerdekaan.

Nur Khayin menceritakan, saat itu ide awal pendirian masjid ini datang dari Menteri Agama KH Wahid Hasyim bersama tokoh Islam Anwar Tjokro Aminoto.

Pada 1954, ide untuk membangun Masjid Istiqlal semakin matang dan akhirnya disampaikan kepada Presiden Soekarno.

"Ide ini pun mendapat sambutan yang hangat dari Presiden Soekarno. Bahkan Presiden Soekarno juga ikut memimpin langsung menjadi panitia," ujar Nur Khayin.

Pada 1954, sayembara untuk merancang arsitektur Masjid Istiqlal dimulai. Menurut Nur, saat itu da 30 arsitek yang ikut mendaftar. Namun, hanya 22 yang akhirnya menyerahkan berkas.

Dewan juri akhirnya menetapkan seorang arsitek nasrani, Friedrich Silaban, sebagai pemenang sayembara. Meski nonmuslim, tetapi Friedrich Silaban dianggap bisa memadukan unsur Islam dan nasionalisme dalam rancangannya.

Misalnya kubah Masjid Istiqlal memiliki diameter 45 meter yang melambangkan tahun kemerdekaan Indonesia, 1945. Terdapat ukiran ayat kursi yang melingkari bagian dalam kubah.

Masjid Istiqlal juga ditopang oleh 12 tiang yang melambangkan hari kelahiran Nabi Muhammad yang jatuh di tanggal 12 Rabiul Awwal.

Selain itu, Masjid Istiqlal memiliki empat lantai balkon dan satu lantai dasar. Kelima lantai ini melambangkan lima rukun islam, jumlah shalat wajib dalam sehari, serta jumlah sila dalam ideologi negara Indonesia, Pancasila.

Lalu di bagian luar masjid, terdapat menara yang memiliki tinggi 6.666 sentimeter. Angka ini melambangkan keseluruhan jumlah ayat dalam Al-Quran. Menara masjid yang hanya berjumlah satu juga melambangkan tanda keesaan Allah.

Setelah rancangan Friedrich Silaban ditetapkan sebagai pemenang, proses rencana pembangunan Masjid Istiqlal terus berjalan. Tahun 1961, pembangunan masjid itu dimulai ditandai dengan pemancangan tiang pertama oleh Presiden Soekarno.

"Tanggal 24 Agustus 1961 dimulai pemancangan tiang pertama Masjid Istiqlal," ucap Nur Khayin.

Hatta ingin Masjid Istiqlal dibangun di kawasan MH Thamrin, yang saat ini berdiri Hotel Indonesia Kempinski. Alasannya, lokasi tersebut dekat dengan pemukiman penduduk muslim.

Selain itu, di lokasi tersebut juga terdapat lahan kosong yang cukup luas sehingga tak perlu biaya pembongkaran.

"Dari sisi efisiensi biaya, akan efisien," ujar Nur Khayin.

Namun, Presiden Soekarno tetap ingin agar Masjid Istiqlal dibangun di taman Wilhelmina meski harus membongkar benteng Citadel bekas Belanda yang berdiri di lokasi tersebut.

Soekarno ingin agar Masjid Istiqlal dekat dengan ikon negara mulai dari Istana Negara dan Monas. Apalagi di sekitar lokasi tersebut juga ada Gereja Katedral yang sudah berdiri lebih dulu.

"Soekarno berpendapat lebih baik didirikan di dekat Gereja Katedral sebagai simbol keharmonisan dua umat beragama," kata Nur Khayin.

Pada akhirnya, ide Soekarno yang dipakai. Masjid Istiqlal dibangun persis bersebrangan dengan Gereja Katedral.

Seperti yang sudah diperhitungkan Hatta, pembangunan memang membutuhkan waktu lama dan menelan banyak biaya.

Bahkan hingga pergantian kepemimpinan dari era orde lama ke orde baru, pembangunan masjid itu belum juga rampung. Masjid Istiqlal akhirnya baru rampung dan diresmikan oleh Presiden Soeharto pada 22 Februari 1978.

Artinya pembangunan masjid membutuhkan 17 tahun jika dihitung dari waktu pemancangan tiang pertama oleh Soekarno.

Meski demikian, Nur Khayin menilai keinginan Bung Karno untuk membangun Masjid Istiqlal di dekat Gereja Katedral sebagai simbol toleransi dan kerukunan tidak sia-sia.

Sebab, umat di Masjid Istiqlal selama ini selalu hidup rukun dan berdampingan dengan umat Gereja Katedral.

Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral tidak hanya menjadi tempat ibadah bagi kedua umat, tapi juga simbol toleransi dan kerukunan.

"Bahkan para tokohnya, pengurusnya dan juga umatnya saling bekerjasama pada saat dibutuhkan, kata Nur Khayin.

Nur Khayin mencontohkan, saat hari Natal atau Paskah, umat kristiani yang akan ibadah di Katedral bisa memarkirkan kendaraannya di Masjid Istiqlal. Begitu juga saat Hari Raya Idul Fitri atau Idul Adha, masyarakat muslim bisa menggunakan fasilitas di Gereja Katedral.

Bahkan, saat ini sedang dibangun terowongan silaturahim yang menghubungkan Masjid Istiqlal dan Katedral. Kedua umat beragama nantinya bisa memanfaatkan terowongan itu sehingga tak perlu lagi menyebrang jalan.

"Ini ide dan gagasan Presiden Jokowi untuk mempermudah akses Istiqlal-Katedral," kata Nur.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/04/20/09135721/masjid-istiqlal-ekspresi-rasa-syukur-kemerdekaan-hingga-toleransi

Terkini Lainnya

Curhat Seniman Grafiti Diremehkan karena Tak Banyak Uang, Janji Akan Terus Berkarya

Curhat Seniman Grafiti Diremehkan karena Tak Banyak Uang, Janji Akan Terus Berkarya

Megapolitan
Rancang dan Perjuangkan Sendiri, Kios Seni di GKJ Jadi Karya Terbesar Suwito Si Pelukis

Rancang dan Perjuangkan Sendiri, Kios Seni di GKJ Jadi Karya Terbesar Suwito Si Pelukis

Megapolitan
Kerap Dipandang Sebelah Mata Jadi Pelukis Jalanan, Atu: Bagi Saya Tidak Masalah

Kerap Dipandang Sebelah Mata Jadi Pelukis Jalanan, Atu: Bagi Saya Tidak Masalah

Megapolitan
Ini Biang Kerok Eskalator 'Skybridge' Stasiun Bojonggede Rusak Berminggu-minggu

Ini Biang Kerok Eskalator "Skybridge" Stasiun Bojonggede Rusak Berminggu-minggu

Megapolitan
Sistem Imigrasi Sempat 'Down', Penumpang di Bandara Soekarno Hatta Sebut Tak Ada Lagi Antrean Panjang

Sistem Imigrasi Sempat "Down", Penumpang di Bandara Soekarno Hatta Sebut Tak Ada Lagi Antrean Panjang

Megapolitan
Warga Dorong Polisi Selidiki Kasus Penjarahan Aset Rusunawa Marunda

Warga Dorong Polisi Selidiki Kasus Penjarahan Aset Rusunawa Marunda

Megapolitan
Jauh-jauh dari Depok, Tiga Pemuda Datang ke PRJ demi Coba Mie Goreng Viral

Jauh-jauh dari Depok, Tiga Pemuda Datang ke PRJ demi Coba Mie Goreng Viral

Megapolitan
Mumet Ujian dan Sekolah, Salwa ke PRJ Demi 'Ketemu' Grup Kpop Seventeen

Mumet Ujian dan Sekolah, Salwa ke PRJ Demi "Ketemu" Grup Kpop Seventeen

Megapolitan
Warga Teriak Lihat Anies Keliling PRJ: Pak, Jadi Gubernur Lagi Ya...

Warga Teriak Lihat Anies Keliling PRJ: Pak, Jadi Gubernur Lagi Ya...

Megapolitan
Wakili Heru Budi, Wali Kota Jakpus Buka Perayaan HUT DKI di PRJ Bareng Anies

Wakili Heru Budi, Wali Kota Jakpus Buka Perayaan HUT DKI di PRJ Bareng Anies

Megapolitan
Jajan Kerak Telor di PRJ, Anies: Kangen, Sudah Dua Tahun Enggak Makan Ini

Jajan Kerak Telor di PRJ, Anies: Kangen, Sudah Dua Tahun Enggak Makan Ini

Megapolitan
Anies Baswedan Kunjungi PRJ, Pandu Pesta Kembang Api dari Atas Panggung

Anies Baswedan Kunjungi PRJ, Pandu Pesta Kembang Api dari Atas Panggung

Megapolitan
Beli Uang Palsu Rp 22 Miliar, Pelaku Bakal Tukar dengan Duit Asli yang Akan Dimusnahkan BI

Beli Uang Palsu Rp 22 Miliar, Pelaku Bakal Tukar dengan Duit Asli yang Akan Dimusnahkan BI

Megapolitan
Awalnya Pembeli, Pria di Depok Dimodali Bandar Buat Jadi Peracik dan Pengedar Tembakau Sintetis

Awalnya Pembeli, Pria di Depok Dimodali Bandar Buat Jadi Peracik dan Pengedar Tembakau Sintetis

Megapolitan
Keluarga Berharap Virgoun Bisa Direhabilitasi

Keluarga Berharap Virgoun Bisa Direhabilitasi

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke