Salin Artikel

Sekolah Tatap Muka di SMK Bethel, Satu Kelas Hanya Diisi 5 Siswa

Pantauan Kompas.com, sepuluh siswa itu dibagi dalam dua kelas, sehingga satu kelas hanya berisi lima siswa.

Mereka mulai masuk kelas pukul 08.00 WIB dan dijadwalkan sampai pukul 12.00 WIB.

Dengan jumlah siswa yang sedikit itu, penerapan jaga jarak untuk menghindari penularan Covid-19 bisa dilakukan dengan maksimal.

Jarak duduk antarsiswa lebih dari dua meter. Para siswa juga tertib menggunakan masker selama pembelajaran tatap muka.

Di depan akses masuk ke sekolah juga sudah disiapkan masker, hand sanitizer, dan tempat cuci tangan.

Seluruh siswa dan guru juga dicek suhu tubuhnya sebelum memasuki area sekolah.

Kepala Sekolah SMK Bethel Ruspinus mengatakan, hanya sepuluh siswa yang mengikuti pembelajaran tatap muka hari ini karena murid di sekolahnya memang sedikit.

Siswa kelas XII sudah selesai menjalani ujian akhir sehingga hanya tersisa 29 siswa yang duduk di kelas X dan XI.

"Dari jumlah itu, ada lima siswa yang belum diizinkan orangtua untuk menjalani sekolah tatap muka. Kami tidak bisa memaksa," kata Ruspinus.

Sehingga, hanya tersisa 24 siswa yang bisa menjalani pembelajaran tatap muka.

Namun, tak semua siswa mengikuti pembelajaran tatap muka hari ini karena sebagian besar siswa kelas XI sedang praktik kerja lapangan (PKL).

Ada juga siswa yang tak bisa datang karena berhalangan.

"Dari 24 itu baru sepuluh yang bisa hadir hari ini, karena sebagian PKL, lalu ada yang sakit, ada yang lagi di luar kota, ada yang kesulitan kendaraan karena masih ragu naik angkot," ucap Ruspinus.

Meski demikian, Ruspinus memastikan jumlah siswa yang sedikit tak menjadi hambatan dalam menjalankan pembelajaran tatap muka.

Ia justru menilai sedikitnya jumlah siswa di SMK Bethel ini membuat penerapan protokol kesehatan menjadi lebih mudah diterapkan.

"Dari segi jumlah murid, kami justru aman. Enggak mungkin akan berkerumun," kata dia.

Ruspinus mengatakan, sekolah tatap muka di SMK Bethel ini akan berlangsung seminggu tiga kali, yakni setiap Senin, Rabu, dan Jumat.

Diketahui, pelaksanaan uji coba sekolah tatap muka tahap kedua akan berlangsung selama tiga minggu terhitung 9-26 Juni 2021.

Tercatat ada 226 sekolah di wilayah Jakarta yang mengikuti pembelajaran tatap muka secara terbatas.

Dari 226 sekolah tersebut, terdapat 83 sekolah yang sebelumnya ikut dalam uji coba belajar tatap muka tahap pertama.

Sedangkan 143 sekolah lainnya merupakan sekolah baru yang dinyatakan lulus seleksi uji coba tahap kedua dari 300 sekolah yang mendaftar.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/06/09/10511651/sekolah-tatap-muka-di-smk-bethel-satu-kelas-hanya-diisi-5-siswa

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Toko Bahan Bangunan di Pondok Labu Terbakar, Diduga karena Korsleting

Toko Bahan Bangunan di Pondok Labu Terbakar, Diduga karena Korsleting

Megapolitan
Dapat Imbalan Rp 100 Juta dari Wowon, Dede Solehudin: Uangnya untuk Memancing

Dapat Imbalan Rp 100 Juta dari Wowon, Dede Solehudin: Uangnya untuk Memancing

Megapolitan
Menengok Pasar Buku Kenari yang Kini Sepi dan Terlupakan...

Menengok Pasar Buku Kenari yang Kini Sepi dan Terlupakan...

Megapolitan
Ditipu Wowon Soal Sosok Aki Banyu, Duloh: Sakit Hati, tapi Enggak Mau Membunuh Lagi

Ditipu Wowon Soal Sosok Aki Banyu, Duloh: Sakit Hati, tapi Enggak Mau Membunuh Lagi

Megapolitan
Rusak, 4 Titik Jalan di Pulau Harapan Diperbaiki PPSU karena Tak Ada Alat Berat

Rusak, 4 Titik Jalan di Pulau Harapan Diperbaiki PPSU karena Tak Ada Alat Berat

Megapolitan
Dendam Jadi Motif Duloh Racuni Ujang, Tetangga yang Lolos dari Pembunuhan Berantai Wowon dkk

Dendam Jadi Motif Duloh Racuni Ujang, Tetangga yang Lolos dari Pembunuhan Berantai Wowon dkk

Megapolitan
Pengacara Pensiunan Polri Penabrak Hasya Sebut Tak Ada Skenario dalam Rekonstruksi Ulang Kecelakaan

Pengacara Pensiunan Polri Penabrak Hasya Sebut Tak Ada Skenario dalam Rekonstruksi Ulang Kecelakaan

Megapolitan
Penyesalan Dede Solehudin, Bertahun-tahun Ditipu Wowon hingga Rela Membunuh dan Minum Kopi Beracun

Penyesalan Dede Solehudin, Bertahun-tahun Ditipu Wowon hingga Rela Membunuh dan Minum Kopi Beracun

Megapolitan
Suruh Solihin Bunuh Anaknya di Bekasi, Wowon: Diracun Juga, Cuma Sedikit

Suruh Solihin Bunuh Anaknya di Bekasi, Wowon: Diracun Juga, Cuma Sedikit

Megapolitan
Sebelum Bunuh Mertua Wowon, Duloh Sempat Mengajaknya untuk Berhubungan Badan

Sebelum Bunuh Mertua Wowon, Duloh Sempat Mengajaknya untuk Berhubungan Badan

Megapolitan
4 Fakta Baru Kecelakaan Mahasiswa UI yang Tewas Ditabrak Pensiunan Polri di Srengseng Sawah

4 Fakta Baru Kecelakaan Mahasiswa UI yang Tewas Ditabrak Pensiunan Polri di Srengseng Sawah

Megapolitan
Rencana Penerapan Jalan Berbayar di Jakarta Berbasis Asumsi?

Rencana Penerapan Jalan Berbayar di Jakarta Berbasis Asumsi?

Megapolitan
Alasan Dede Solehudin Jadi Pengikut Wowon: Ingin Punya Harta Berlimpah dan Sukses

Alasan Dede Solehudin Jadi Pengikut Wowon: Ingin Punya Harta Berlimpah dan Sukses

Megapolitan
Korban Pembunuhan Berantai Ada 9 Orang, Duloh Sang Eksekutor Mengaku Hanya Habisi 7 Nyawa

Korban Pembunuhan Berantai Ada 9 Orang, Duloh Sang Eksekutor Mengaku Hanya Habisi 7 Nyawa

Megapolitan
Alasan Wowon Turut Habisi Anak Kandungnya: Anak Itu Rewel Sekali...

Alasan Wowon Turut Habisi Anak Kandungnya: Anak Itu Rewel Sekali...

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.